Kompas.com - 25/04/2016, 21:00 WIB
EditorEgidius Patnistik

Sedikit kenangan indah akan sungai bersih juga melekat di benak suami-istri Atmo (78) dan Rus (69). Keduanya tinggal di rumah ukuran 4 x 3 meter di RT 010 RW 005 Kelurahan Pela Mampang, Jakarta Selatan, tepat di tepi Kali Krukut.

Menurut Atmo, saat pertama kali pindah dari Solo, Jawa Tengah, ke Jakarta, tahun 1970, ia langsung tinggal di rumahnya itu. ”Ada lahan kosong milik teman, saya dipersilakan mendirikan rumah di sana,” ujarnya.

Ia memilih membangun rumah di bantaran sungai karena bisa mandi, cuci, dan kakus di kali. Kala itu, Krukut masih bening, berarus tenang, dan aman digunakan warga. ”Warga di bantaran sungai saat itu membakar sampah mereka. Tidak dibuang ke kali,” ujar Atmo.

Berdasarkan sisa ingatannya, sungai mulai kotor pada periode 1980-an, seiring banyaknya warga pendatang yang membangun rumah di Pela Mampang dan Petogogan, tak jauh dari situ. Semakin padatnya permukiman membuat perilaku warga terhadap kali makin sulit dikendalikan.

Ikatan pudar

Kesadaran warga menjaga lingkungan permukiman dan sungai kini juga makin menurun. Warga RW 009 di Kembangan, Pesanggrahan, misalnya, sudah tak ada yang membuang sampah ke sungai. Namun, budaya kerja bakti membersihkan kali sudah punah. ]Mereka kini lebih memilih membayar biaya angkut sampah sebesar Rp 10.000 per bulan.

”Kalau pendatang dan yang mengontrak tambah jarang yang peduli (dengan sungai). Kita, sih, ingin sungai jadi bening lagi. Sebagai warga pribumi sebenarnya tak mau kampung kami kotor. Tapi percuma di sini bersih, kalau di ujungnya sudah kotor dan banyak sampah,” kata Sadiri (60), warga RT 005 RW 009.

Warga merasakan banjir terbesar pada tahun 2007 yang merendam hingga atap rumah mereka. Sejak 2002, banjir selalu menjadi agenda tahunan sehingga warga sudah bersiap mengungsi dan mengamankan barang-barang mereka saat musim hujan tiba. Bahkan, saat hujan tak turun di kampung itu, air bawaan dari hujan di hulu sungai di Bogor kadang meluap dan membanjiri permukiman.

Dulu, kata Sadiri, sejauh mata memandang, pemandangan di seberang sungai adalah sawah-sawah. Saat ini, tanggul dibangun di seberang sungai untuk pembangunan apartemen.

Peradaban

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Letusan Petasan Berbalas Tembakan ke Udara, Polisi Gerebek Kampung Bahari...

Letusan Petasan Berbalas Tembakan ke Udara, Polisi Gerebek Kampung Bahari...

Megapolitan
Bus 'Pink' Transjakarta, Warisan Ahok yang Masih Eksis hingga Kini

Bus "Pink" Transjakarta, Warisan Ahok yang Masih Eksis hingga Kini

Megapolitan
Khawatir Dorong Penularan Bunuh Diri, Kasus Kematian Keluarga di Kalideres Harus Segera Ditutup

Khawatir Dorong Penularan Bunuh Diri, Kasus Kematian Keluarga di Kalideres Harus Segera Ditutup

Megapolitan
Usulan Kenaikan UMK 7,48 Persen Bisa Bikin Upah Buruh Kota Tangerang Naik Rp 320.000

Usulan Kenaikan UMK 7,48 Persen Bisa Bikin Upah Buruh Kota Tangerang Naik Rp 320.000

Megapolitan
Ratusan Miliar Rupiah Menggelontor demi LRT-MRT yang Lebih Baik...

Ratusan Miliar Rupiah Menggelontor demi LRT-MRT yang Lebih Baik...

Megapolitan
Ahli Desak Polisi Segera Ungkap Kematian Keluarga di Kalideres meski Tak Terpecahkan

Ahli Desak Polisi Segera Ungkap Kematian Keluarga di Kalideres meski Tak Terpecahkan

Megapolitan
Mengungkap Penyebab Ratusan Ikan Kecil Terdampar di Pulau Onrust, Diduga akibat Perubahan Suhu dan Bukan Terkait Gempa...

Mengungkap Penyebab Ratusan Ikan Kecil Terdampar di Pulau Onrust, Diduga akibat Perubahan Suhu dan Bukan Terkait Gempa...

Megapolitan
Dian Tewas Terakhir, Ahli Duga Keluarga di Kalideres Sepakat Bunuh Diri

Dian Tewas Terakhir, Ahli Duga Keluarga di Kalideres Sepakat Bunuh Diri

Megapolitan
Kini Pengendara Makin Berani Terobos Jalur Sepeda sejak Tilang Manual Dihapus...

Kini Pengendara Makin Berani Terobos Jalur Sepeda sejak Tilang Manual Dihapus...

Megapolitan
Dihantui Ancaman Gelombang PHK, Apindo Tolak Rekomendasi Kenaikan UMK Kota Bekasi 7,09 Persen

Dihantui Ancaman Gelombang PHK, Apindo Tolak Rekomendasi Kenaikan UMK Kota Bekasi 7,09 Persen

Megapolitan
Pria Aniaya 3 Bocah di Masjid Tebet, Emosi Tersulut karena Anaknya Korban 'Bullying'

Pria Aniaya 3 Bocah di Masjid Tebet, Emosi Tersulut karena Anaknya Korban "Bullying"

Megapolitan
Kala Kapolri Ungkap Pengaruh Faktor Cuaca dalam Pencarian Korban Helikopter Polri Jatuh di Babel

Kala Kapolri Ungkap Pengaruh Faktor Cuaca dalam Pencarian Korban Helikopter Polri Jatuh di Babel

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengusaha dan Buruh Kompak Tolak UMP DKI 2023 | Temuan Mantra di Kain dalam Rumah Keluarga di Kalideres

[POPULER JABODETABEK] Pengusaha dan Buruh Kompak Tolak UMP DKI 2023 | Temuan Mantra di Kain dalam Rumah Keluarga di Kalideres

Megapolitan
Pengaturan Jam Kerja di Jakarta Masih Dikaji, Dishub DKI Hindari Layanan Angkutan Umum Terdampak

Pengaturan Jam Kerja di Jakarta Masih Dikaji, Dishub DKI Hindari Layanan Angkutan Umum Terdampak

Megapolitan
Boleh Saja Trotoar di Margonda Depok 'Instagramable', tetapi...

Boleh Saja Trotoar di Margonda Depok "Instagramable", tetapi...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.