Kompas.com - 26/04/2016, 11:02 WIB
Pasangan Airin-Benyamin saat dikukuhkan menjadi Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tangsel terpilih, Jumat (22/1). WARTA KOTA/BANU ADIKARAPasangan Airin-Benyamin saat dikukuhkan menjadi Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tangsel terpilih, Jumat (22/1).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

Banyak masalah bawaan yang menyebabkan Pasar Ciputat belum dapat dikelola dengan baik dan leluasa oleh Pemerintah Kota Tangerang Selatan.

Masalah pertama, soal pengurusan izin dengan pihak pengembang. Benyamin mengakui, jajarannya baru bisa merevitalisasi dan memperbaiki kondisi Pasar Ciputat menggunakan dana dari APBD tahun 2017 mendatang, bukan sekarang.

Ada beberapa izin yang masih harus diurus lebih lanjut. Pemerintah Kabupaten Tangerang juga perlu memasukkan sejumlah ketentuan yang menurut Benyamin masih dalam tahap pembahasan.

Anggaplah hal itu sedang berlangsung, lantas bagaimana untuk mengatasi masalah kompleks di Pasar Ciputat sebelum soal izin dan aturan lainnya dirampungkan?

Banyak kendala yang dihadapi, seperti kendala menangani masalah sampah. Di tengah Jalan Aria Putra Raya, ada satu bak sampah besar dari Dinas Kebersihan, Pertamanan, dan Pemakaman Kota Tangerang Selatan yang digunakan untuk menampung sampah Pasar Ciputat.

Bak sampah berwarna hijau itu selalu penuh, bahkan sampah lainnya turut berserakan ke tengah jalan.

Benyamin mengungkapkan, petugas DKPP rutin mengangkut sampah di sana setiap harinya, sekitar pukul 06.00, untuk pengangkutan pertama. Seharusnya, ada pengangkutan sampah lagi pukul 09.00, tetapi truk sampah dan petugas tidak bisa mengangkut sampah di atas pukul 07.00 karena ramai dan padatnya kawasan tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sampah baru diangkut lagi pada sore hari. Itu pun juga melihat kondisi jalan di sana apakah sudah bisa dilalui truk pengangkut sampah atau belum.

"Truk sampah enggak bisa masuk karena pedagang kaki lima ke jalan. Kita tongkrongin terus-menerus ya seperti itu. Parah betul," ujar Benyamin.

Menurut Benyamin, akan ada rapat koordinasi khusus membahas masalah akut di Pasar Ciputat dalan pekan ini. Dia baru akan mengumpulkan pihak terkait, termasuk camat dan lurah, untuk benar-benar membahas masalah macet, PKL, dan sampah di Pasar Ciputat.

Warga Tangsel menanti kapan Pasar Ciputat dapat menjadi kawasan yang ramah. Dengan letaknya yang strategis, berada pada segitiga Ciputat, warga dari Jakarta, Bogor, dan Tangerang Selatan akan melewati tempat tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Pria di Cakung Tewas Dibacok Sekawanan Begal

Seorang Pria di Cakung Tewas Dibacok Sekawanan Begal

Megapolitan
Menanti Hasil Investigasi Penyebab Kecelakaan Maut Transjakarta di Cawang

Menanti Hasil Investigasi Penyebab Kecelakaan Maut Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Penghuni Kamar Kos Tak Tahu Tetangganya Penagih Pinjol Ilegal: Enggak Pernah Bersosialisasi

Penghuni Kamar Kos Tak Tahu Tetangganya Penagih Pinjol Ilegal: Enggak Pernah Bersosialisasi

Megapolitan
Teror Pinjol Terhadap Korbannya, Ancam Santet hingga Sebar Foto Tak Senonoh

Teror Pinjol Terhadap Korbannya, Ancam Santet hingga Sebar Foto Tak Senonoh

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pengedar Narkoba, Sita 3.000 Butir Ekstasi dan 336 Gram Ganja

Polisi Tangkap 2 Pengedar Narkoba, Sita 3.000 Butir Ekstasi dan 336 Gram Ganja

Megapolitan
Senangnya Anak SD di Kota Tangerang Kembali ke Sekolah Setelah Dua Tahun Belajar Online

Senangnya Anak SD di Kota Tangerang Kembali ke Sekolah Setelah Dua Tahun Belajar Online

Megapolitan
Tangkap 3 Pengedar Narkoba, Polisi Sita 7,2 Kg Sabu

Tangkap 3 Pengedar Narkoba, Polisi Sita 7,2 Kg Sabu

Megapolitan
Pagi yang Menghebohkan di Cawang Ketika Dua Bus Transjakarta Tabrakan hingga Tewaskan Dua Orang

Pagi yang Menghebohkan di Cawang Ketika Dua Bus Transjakarta Tabrakan hingga Tewaskan Dua Orang

Megapolitan
Pohon Tumbang di Pujasera Cipondoh, Pemilik Sebut Kerugian Capai Rp 20 Juta

Pohon Tumbang di Pujasera Cipondoh, Pemilik Sebut Kerugian Capai Rp 20 Juta

Megapolitan
Curhat Pedagang yang Kiosnya Terbakar di Pasar Kalideres, Tak Sempat Selamatkan Dagangan

Curhat Pedagang yang Kiosnya Terbakar di Pasar Kalideres, Tak Sempat Selamatkan Dagangan

Megapolitan
Update Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, 7 Korban Luka Sudah Boleh Pulang

Update Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, 7 Korban Luka Sudah Boleh Pulang

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tidak Ada Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang

UPDATE 25 Oktober: Tidak Ada Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
Polisi Buru Kawanan Begal yang Tewaskan Pemuda di Cimanggis Depok

Polisi Buru Kawanan Begal yang Tewaskan Pemuda di Cimanggis Depok

Megapolitan
Ketika Pengendara di Jalan Fatmawati Sempat Kena Tilang meski Ganjil Genap Baru Sosialisasi

Ketika Pengendara di Jalan Fatmawati Sempat Kena Tilang meski Ganjil Genap Baru Sosialisasi

Megapolitan
WN Nigeria Tersangka Kasus Penipuan Modus Jual Black Dollar Mengaku Sudah 3 Tahun di Indonesia

WN Nigeria Tersangka Kasus Penipuan Modus Jual Black Dollar Mengaku Sudah 3 Tahun di Indonesia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.