Kompas.com - 29/04/2016, 09:40 WIB
Kompas TV Ratusan Orang Gelar Rapat Akbar Tolak Penggusuran
|
EditorIcha Rastika

Semua satuan kerja perangkat daerah (SKPD) terkait akan dikumpulkan, mulai dari lurah, camat, Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Jakarta Utara, Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI, Dinas Tata Air DKI, Dinas Bina Marga, dan lainnya.

"Agar SKPD tahu tugas mereka apa, masyarakat tidak bingung dan khawatir kalau rumah mereka akan digusur. Nanti kami bicarakan langkah konkretnya seperti apa, saya juga akan ke sana (Luar Batang) ngobrol sama warga dan pengurus masjid," kata Saefullah.

Ikon wisata rohani

Pada kesempatan berbeda, Deputi Gubernur Bidang Tata Ruang dan Lingkungan Hidup DKI Jakarta Oswar Muadzin Mungkasa mengatakan, Pemprov DKI Jakarta akan menjadikan Masjid Luar Batang sebagai ikon wisata rohani Ibu Kota.

Sementara itu, saluran air di sana akan direvitalisasi dan lebih diperdalam alirannya.

"Pasarnya akan diperbaiki dan kami akan bangun rusun di sana. Di daerah Luar Batang juga, tetapi kami lagi cari lokasi tepat di dekat situ," kata Oswar.

Sesuai Perda Nomor 1 Tahun 2014 tentang Rencana Detail Tata Ruang (RDTR), ada dua peruntukan kawasan Luar Batang, yakni ruang terbuka hijau (RTH) dan area pemerintahan.

(Baca juga: Yusril Pertanyakan Pernyataan Kepala BPN soal Status Luar Batang Tanah Negara)

Kemudian, Masjid Luar Batang akan diintegrasi ke kawasan Kota Tua sehingga pedestrian di sana lebih luas.

"Kalau kita lihat RDTR, kita bisa lihat persis mana yang RTH nah semua RTH harus dibebasin. Kedua, tanah negara yang salah peruntukannya kami ambil alih. Pertanyaannya mau dibikin apa, nah itu yang masih dirancang desain rincinya belum ada," kata Oswar.

Sementara itu, Kepala Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta Ika Lestari Adji mengungkapkan, sudah ada rumah susun yang siap pakai pada Mei ini.

Hanya saja, rusun itu belum pasti dialokasikan untuk warga Luar Batang. Rusun yang siap pakai itu adalah Rusun Rawa Bebek.

Pembangunan rusun itu merupakan kewajiban pengembang, Summarecon.

"Kita lihat mana yang lebih urgent, mana yang jadi prioritas pertama. Tetapi, saya belum berani menyatakan kalau (rusun Rawa Bebek) itu buat warga Luar Batang," kata Ika.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMK dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMK dan Cara Daftarnya

Megapolitan
7 Rekomendasi Coffee Shop di Tangerang dan Tangsel

7 Rekomendasi Coffee Shop di Tangerang dan Tangsel

Megapolitan
DLHK Kota Depok Minta Bak Sampah di Kawasan Situ Rawa Besar Dibongkar

DLHK Kota Depok Minta Bak Sampah di Kawasan Situ Rawa Besar Dibongkar

Megapolitan
Soal Tumpukan Sampah di Situ Rawa Besar, DLHK Kota Depok: Ada yang Tak Bolehkan Diangkut

Soal Tumpukan Sampah di Situ Rawa Besar, DLHK Kota Depok: Ada yang Tak Bolehkan Diangkut

Megapolitan
Kawanan Pencuri Gasak Mobil Pikap di Larangan

Kawanan Pencuri Gasak Mobil Pikap di Larangan

Megapolitan
Atap Tribun Formula E Jakarta Ambruk, Polisi Akan Temui Kontraktor

Atap Tribun Formula E Jakarta Ambruk, Polisi Akan Temui Kontraktor

Megapolitan
Pembangunan Sirkuit Formula E Jakarta Habiskan Rp 190 Miliar

Pembangunan Sirkuit Formula E Jakarta Habiskan Rp 190 Miliar

Megapolitan
Tujuh Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E Jakarta, Nilainya Capai Rp 100 Miliar

Tujuh Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E Jakarta, Nilainya Capai Rp 100 Miliar

Megapolitan
Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Megapolitan
Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Megapolitan
Atap Tribun Formula E Ambruk Terkena Badai

Atap Tribun Formula E Ambruk Terkena Badai

Megapolitan
Selidiki Kasus Tabrak Lari Wartawan, Polisi Periksa CCTV di Sekitar Fly Over Kuningan

Selidiki Kasus Tabrak Lari Wartawan, Polisi Periksa CCTV di Sekitar Fly Over Kuningan

Megapolitan
Dua Kelompok Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Berjanji Bertemu lewat Media Sosial

Dua Kelompok Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Berjanji Bertemu lewat Media Sosial

Megapolitan
Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Begini Komentar Penumpang di Stasiun Manggarai

Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Begini Komentar Penumpang di Stasiun Manggarai

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Senjata Tajam dan Stik Golf Disita

Polisi Tangkap 4 Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Senjata Tajam dan Stik Golf Disita

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.