Kondisi Stadion Benteng Tangerang yang Ditumbuhi Rumput Liar dan Coretan

Kompas.com - 02/05/2016, 13:10 WIB
Pemilik ternak kambing dan sapi di sekitar Kota Tangerang sering membawa peliharaannya ke dalam Stadion Benteng untuk makan rumput. Hal itu terjadi karena rumput liar banyak tumbuh di dalam stadion akibat kurangnya perawatan. Foto diambil pada Senin (2/5/2016). KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAPemilik ternak kambing dan sapi di sekitar Kota Tangerang sering membawa peliharaannya ke dalam Stadion Benteng untuk makan rumput. Hal itu terjadi karena rumput liar banyak tumbuh di dalam stadion akibat kurangnya perawatan. Foto diambil pada Senin (2/5/2016).
|
EditorFidel Ali

TANGERANG, KOMPAS.com - Kondisi Stadion Benteng di Kota Tangerang, tampak jauh dari kondisi ideal. Baik dari keseluruhan bangunan stadion hingga hal-hal kecil lainnya, seperti pondasi bangunan, tempat duduk penonton, dan fungsi bangunannya kini, sudah tidak sama lagi dengan saat stadion tersebut diresmikan pada 11 Januari 1989.

Bila dilihat dari luar kompleks stadion, yang berada persis di pinggir Jalan Taman Makam Pahlawan Taruna, banyak daun dan sampah yang dibiarkan begitu saja di halaman stadion. Hanya ada beberapa kendaraan roda empat maupun roda dua yang terparkir di sana.

Di sudut sebelah kanan dari pintu masuk, ada warung kecil yang diramaikan oleh beberapa orang saja.

Kompas.com mencoba masuk ke kantor sekretariat yang letaknya tak jauh dari warung tersebut. Sesampainya di dalam, ada beberapa orang yang menyambut. Mereka enggan mengungkapkan nama mereka, juga tidak menyebutkan apakah mereka pengurus atau bukan.

"Saya bukan pengurus, cuma jaga-jaga di sini," kata seorang pria.

Ketika ditanya tentang pengurus stadion, orang-orang itu mengaku tidak tahu. Mereka meminta Kompas.com untuk datang lagi pada hari Jumat mendatang karena pengurus stadion jarang datang ke sana, hanya pada hari-hari tertentu saja berkunjung ke sana.

Setelah mengetahui tidak ada yang dapat memberi penjelasan tentang latar belakang dan kondisi Stadion Benteng kini, yang bisa dilakukan adalah melihat langsung bagaimana kondisi secara menyeluruh di sana. Mulai dari bagian terluar stadion. Beberapa tiang pondasi tampak hancur di bagian bawahnya.

Bagian pondasi yang berfungsi menopang bangunan stadion sudah rapuh, bahkan beberapa bagian telah menjadi pecahan batu-batu kecil. Keramik di lantai pun banyak yang pecah di beberapa bagiannya.

KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERA Kondisi kursi penonton di barisan tribun Stadion Benteng, Kota Tangerang, Senin (2/5/2016). Rumput liar hingga pohon memenuhi hampir semua tempat duduk penonton di bagian ini.

Di dinding stadion yang dicat warna ungu, banyak coretan tangan dari spidol dan sejenisnya. Beberapa ruangan di bagian luar stadion pun tampak gelap. Tidak ada penerangan di lorong stadion dekat pintu masuk menuju ke arah lapangan.

Tangga yang mengarah ke tempat duduk penonton di tribun pun tampak gelap, pintu yang mengarah ke sana tertutup. Setibanya di lapangan, terlihat area yang rumputnya masih terawat hanya di dalam lapangan. Sedangkan rumput di area luar lapangan, seperti jogging track dan dekat tribun, dibiarkan tumbuh liar. Bahkan, ada pohon kecil yang tumbuh di antara rumput liar tersebut.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Pembukaan Gereja, KAJ Siapkan Protokol Kesehatan Umat

Jelang Pembukaan Gereja, KAJ Siapkan Protokol Kesehatan Umat

Megapolitan
Anies Sebut Ada Unsur Hilangnya Hajat Hidup Nelayan pada Reklamasi Sebelumnya

Anies Sebut Ada Unsur Hilangnya Hajat Hidup Nelayan pada Reklamasi Sebelumnya

Megapolitan
Viral Pengendara Motor Cekcok dengan Sopir Ambulans di Depok, Ini Penjelasan Polisi

Viral Pengendara Motor Cekcok dengan Sopir Ambulans di Depok, Ini Penjelasan Polisi

Megapolitan
Ini Alasan Anies Beri Izin Reklamasi Seluas 155 Hektar untuk Ancol?

Ini Alasan Anies Beri Izin Reklamasi Seluas 155 Hektar untuk Ancol?

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Kurir Sabu di Bintaro

Polisi Tangkap Dua Kurir Sabu di Bintaro

Megapolitan
Anies Bilang Izin Reklamasi Ancol Tak Langgar Janji Kampanye

Anies Bilang Izin Reklamasi Ancol Tak Langgar Janji Kampanye

Megapolitan
UPDATE 11 Juli: Tambah 359 Kasus, Jumlah Pasien Covid-19 di DKI Capai 13.957

UPDATE 11 Juli: Tambah 359 Kasus, Jumlah Pasien Covid-19 di DKI Capai 13.957

Megapolitan
Satu Pedagang Positif Covid-19, Pasar Pramuka Ditutup Selama Tiga Hari

Satu Pedagang Positif Covid-19, Pasar Pramuka Ditutup Selama Tiga Hari

Megapolitan
Anies Sebut Reklamasi Terdahulu Menghasilkan Banjir, sedangkan Reklamasi Ancol Mengendalikan Banjir

Anies Sebut Reklamasi Terdahulu Menghasilkan Banjir, sedangkan Reklamasi Ancol Mengendalikan Banjir

Megapolitan
Achmad Yurianto: Face Shield yang Dipakai Tanpa Masker Tak Maksimal Cegah Penularan Covid-19

Achmad Yurianto: Face Shield yang Dipakai Tanpa Masker Tak Maksimal Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Polda Metro Jaya Bentuk Tim Khusus Usut Kematian Editor Metro TV

Polda Metro Jaya Bentuk Tim Khusus Usut Kematian Editor Metro TV

Megapolitan
Terprovokasi Ajakan Tawuran lewat Live Streaming, Dua Remaja Ditangkap

Terprovokasi Ajakan Tawuran lewat Live Streaming, Dua Remaja Ditangkap

Megapolitan
Anies Akui Secara Teknis Penambahan Lahan di Ancol adalah Reklamasi

Anies Akui Secara Teknis Penambahan Lahan di Ancol adalah Reklamasi

Megapolitan
Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungi Warga dari Banjir

Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungi Warga dari Banjir

Megapolitan
Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X