Kompas.com - 09/05/2016, 19:00 WIB
|
EditorEgidius Patnistik

Roda bus tingkat pariwisata city tour berputar pelan membelah jalan yang dipayungi temaram lampu kota, Sabtu (7/5/2016) malam. Lalu lintas sepanjang jalan dari Balai Kota menuju kawasan Kota Tua Jakarta padat merayap. Kerlap-kerlip lampu kendaraan melesat bak cahaya kunang-kunang dari atas deck. Saatnya berwisata malam dan mencari kuliner enak di Jakarta.

Mulai Sabtu malam lalu, dua bus tingkat akan melayani penumpang ke rute wisata malam dan kuliner pukul 19.00-24.00. Bus yang akrab disebut Mpok Siti itu beroperasi pada akhir pekan, Sabtu dan Minggu malam. Jika bus tingkat reguler beroperasi hingga pukul 20.00, roda bus wisata malam menggelinding lebih lama. Yang pasti, penumpang tetap tidak dikenai biaya alias cuma-cuma!

Bertajuk "wisata malam", bus ini berjalan dengan rute Balai Kota, Harmoni, Gedung Arsip, Museum Bank Indonesia, BNI 46, Sawah Besar, Pecenongan, dan Monas. Pengunjung yang ingin menikmati wisata malam bisa turun di Kota Tua.

Pada akhir pekan, plaza Museum Sejarah Jakarta tidak pernah sepi pengunjung. Hiburan dari para seniman jalanan, seperti manusia batu, boneka raksasa, perempuan yang berpakaian noni Belanda, serta yang berkostum pocong dan kuntilanak, juga ada. Di sekitar Kota Tua terdapat kafe mentereng hingga pedagang kaki lima yang menyediakan aneka makanan dan minuman.

Bambang (34), seorang warga, asyik bercengkerama dengan istri dan kedua anaknya. Anaknya yang berusia empat tahun dan satu setengah tahun itu ceria menaiki deck bus city tour. Mereka menyanyi, menari, hingga sibuk bertanya tentang bangunan atau obyek yang dilintasi bus sepanjang jalan.

"Saya sengaja memilih waktu malam hari karena lebih adem buat anak-anak. Sebelumnya, kami memang pernah mencoba naik bus tingkat. Lumayan juga kalau sampai pukul 24.00," ujar pegawai negeri sipil asal Pulogebang, Jakarta Timur, itu.

Awalnya, para penumpang yang mencegat bus dari depan gedung Balai Kota tidak tahu ada bus wisata malam. Penumpang dari Balai Kota pun tidak terlalu banyak, hanya sekitar 20 orang.

Namun, begitu sampai di depan gedung BNI di Kota Tua, pengunjung berebut naik bus tingkat. Tidak semua penumpang dapat terangkut ke dalam bus berkapasitas 60 orang tanpa penumpang berdiri. Bus juga hanya diperbolehkan melaju 20-40 kilometer per jam.

Sosialisasi kurang

Kepala Humas PT Transjakarta Prasetia Budi mengatakan, bus wisata malam ditujukan bagi pelanggan yang ingin berwisata malam dan kuliner. Ada dua bus yang diuji coba. Pada masa uji coba itu akan dilihat seberapa banyak minat warga untuk menumpang bus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Timur

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Timur

Megapolitan
Dishub DKI Sebut Rute LRT Dalam Pergub RDTR Masih Bisa Disesuaikan

Dishub DKI Sebut Rute LRT Dalam Pergub RDTR Masih Bisa Disesuaikan

Megapolitan
Dua Pencuri Mobil di Karawaci Ditangkap, Modusnya Pura-pura Jadi Calon Pembeli

Dua Pencuri Mobil di Karawaci Ditangkap, Modusnya Pura-pura Jadi Calon Pembeli

Megapolitan
Polisi Kesulitan Identifikasi Pelaku Penembakan Dua Warga di Taman Sari

Polisi Kesulitan Identifikasi Pelaku Penembakan Dua Warga di Taman Sari

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Ada 9 Rencana Jalur LRT, Ini Rutenya

Pemprov DKI Sebut Ada 9 Rencana Jalur LRT, Ini Rutenya

Megapolitan
Putri Pedangdut Gelapkan Belasan Motor, Satu Kendaraan Dijual Rp 2,5 Juta ke Penadah

Putri Pedangdut Gelapkan Belasan Motor, Satu Kendaraan Dijual Rp 2,5 Juta ke Penadah

Megapolitan
Ini Lokasi Pelayanan SIM Keliling hingga SKCK di Kota Tangerang

Ini Lokasi Pelayanan SIM Keliling hingga SKCK di Kota Tangerang

Megapolitan
Remaja Tewas Saat Tawuran Antargeng di Bekasi, Pelaku Masih Berstatus Pelajar

Remaja Tewas Saat Tawuran Antargeng di Bekasi, Pelaku Masih Berstatus Pelajar

Megapolitan
Putri Pedangdut Jadi Tersangka Penggelapan, Total Kerugian Korban Rp 295 Juta

Putri Pedangdut Jadi Tersangka Penggelapan, Total Kerugian Korban Rp 295 Juta

Megapolitan
Cerita Perajin Kecilkan Ukuran Tempe karena Harga Kedelai Naik, Diprotes Konsumen hingga Tak Laku

Cerita Perajin Kecilkan Ukuran Tempe karena Harga Kedelai Naik, Diprotes Konsumen hingga Tak Laku

Megapolitan
Protes Harga Kedelai Naik, Perajin Tempe: Saya Minta Tolong kepada Presiden...

Protes Harga Kedelai Naik, Perajin Tempe: Saya Minta Tolong kepada Presiden...

Megapolitan
Tawuran Geng Pelajar di Bekasi, Satu Orang Tewas Kena Bacok

Tawuran Geng Pelajar di Bekasi, Satu Orang Tewas Kena Bacok

Megapolitan
Curi Belasan Motor, Putri Pedangdut Imam S Arifin Ditangkap Polisi

Curi Belasan Motor, Putri Pedangdut Imam S Arifin Ditangkap Polisi

Megapolitan
Laporkan Rizky Billar atas Dugaan KDRT, Lesti Kejora Mengaku Dianiaya

Laporkan Rizky Billar atas Dugaan KDRT, Lesti Kejora Mengaku Dianiaya

Megapolitan
Pengamat: Siapapun Gubernurnya, Dianggap Gagal kalau Jakarta Banjir dan Macet

Pengamat: Siapapun Gubernurnya, Dianggap Gagal kalau Jakarta Banjir dan Macet

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.