Kompas.com - 12/05/2016, 14:54 WIB
Ilustrasi TOTO SIHONOIlustrasi
Penulis Susi Ivvaty
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Anak-anak generasi milenial memang hidup dalam pesatnya perkembangan gawai (ponsel). Akan tetapi, orang tua dapat mengarahkan putra-putrinya untuk lebih banyak berinteraksi dengan orang, dan meminimalkan penggunaan gawai. Orang tua juga dituntut membangun ikatan batin dengan anak-anaknya.
               
Demikian beberapa pokok pikiran yang terangkum dalam obrolan bersama Direktur Nasional SOS Children's Villages Indonesia Gregor Hadi Nitihardjo‎, Sekjen Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Rita Pranawati, dan Spesialis Komunikasi Pengasuhan Hana Yasmira, Rabu (11/5/2016) di Jakarta.

Diskusi yang digelar oleh SOS Children's Village Indonesia ini mengawali perayaan Hari Anak Internasional saban 15 Mei serta kegiatan Unplugged Family Day pada 21 Mei 2016 di Gandaria City. SOS ingin mengajak orang tua untuk berpuasa gawai pada saat akhir pekan dan bermain bersama anak-anak.
                 
Rita, Hana, dan Hadi sepakat, hulu pendidikan anak adalah di keluarga, terutama pada pengasuhan anak atau parenting. Sebesar apa pun pemerintah membangun sistem pendidikan, pengasuhan ‎keluarga paling berperan bagi keberhasilan anak dalam kehidupan, khususnya menyangkut pekerti.

Sayangnya, belum semua orangtua memahami parenting yang benar. Kalau pun mengetahuinya, keterbatasan waktu sehari-hari membuat pola pengasuhan berantakan.
                
Rita mengatakan, hasil ‎survei nasional pengasuhan anak 2015 yang dilansir KPAI menunjukkan, orangtua cenderung memenuhi kebutuhan anak sebatas fisik, termasuk gawai.

Gawai tentu juga memberi manfaat, akan tetapi interaksi di gawai tidak nyata. Anak-anak tidak belajar menyelesaikan masalah hanya dengan melihat game di gawai, misalnya. Untuk dapat menyelesaikan satu masalah, mereka harus berinterksi dengan orang lain.
  ‎                
"Merujuk survei, hanya 50 persen orangtua yang bisa mengawasi anak-anak yang berusia 10 tahun sampai 18 tahun. Anak-anak masih bisa mengakses game porno. Bahkan ada anak yang menghabiskan uang hampir Rp 3 juta untuk main game online selama dua hari‎. Pengawasan nonton televisi lebih mudah daripada gadget," papar Rita.

Bangun ikatan

Satu hal penting yang harus dilakukan orangtua kepada anak-anaknya adalah membangun ikatan batin sehingga komunikasi berjalan lancar berlandaskan kejujuran.

Anak-anak akan dengan mudah menanyakan hal apa pun atau menceritakan segala hal yang dialami kepada orangtua. Dengan demikian, orangtua makin memahami anak dan bisa mengarahkan pada hal-hal positif.
‎                
"Yang terjadi, masih banyak orang tua yang kurang bertanggung-jawab. Misalnya, menyekolahkan anak ke sekolah yang bagus dan mahal supaya orang tua terima jadi. Lalu ada yang memasukkan ke pesantren supaya jadi anak naik. Memangnya pesantren itu deterjen, mencuci bersih," kata Hana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia mengatakan, sejumlah orang tua yang berkonsultasi dengannya ‎merasa tidak punya waktu untuk bisa mengasuh anak dengan total.

Kehidupan berkeluarga di perkotaan saat ini tidak seperti dulu, ketika rumah-rumah kerabat ada di sekitar rumah sehingga bisa saling mengawasi dan membantu.

Tantangan orang tua makin besar di era kini. Kekerasan seksual merajalela dan muncul satu demi satu. Menyedihkan ketika pelaku kejahatan seksual pada anak adalah anak-anak juga.

"Negara dan masyarakat abai sekali. Di AS minimal hukuman bagi pemerkosa adalah 25 tahun, di Indonesia maksimal 15 tahun," kata Hana.
‎             
Hadi memaparkan, sebagai organisasi nirlaba, SOS Children's Village ingin menjangkau sebanyak mungkin anak-anak dan juga orangtua. SOS berkomitmen membantu terpenuhinya kebutuhan anak-anak dengan metode pengasuhan berbasis keluarga.

Perkampungan anak-anak SOS di Indonesia kini telah ada di delapan lokasi dari Meulaboh Aceh hingga Flores, dengan 1.300 anak asuh. SOS juga mendampingi 60 komunitas, 3.000 keluarga, dan 6.000 anak di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendaraan Usia Lebih dari 3 Tahun di Jakarta Harus Lulus Tes Uji Emisi atau Bersiap Ditilang

Kendaraan Usia Lebih dari 3 Tahun di Jakarta Harus Lulus Tes Uji Emisi atau Bersiap Ditilang

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Cipete Selatan, Pohon Mangga Tumbang Timpa Mobil

Hujan Deras dan Angin Kencang di Cipete Selatan, Pohon Mangga Tumbang Timpa Mobil

Megapolitan
41 RT di Kota Bekasi Masuk Zona Kuning

41 RT di Kota Bekasi Masuk Zona Kuning

Megapolitan
Sidang Lanjutan Perkara Hoaks Babi Ngepet di Depok Ditunda

Sidang Lanjutan Perkara Hoaks Babi Ngepet di Depok Ditunda

Megapolitan
Asosiasi Pilot Garuda Minta Pemerintah Tinjau Ulang Syarat Penumpang Wajib Tes PCR

Asosiasi Pilot Garuda Minta Pemerintah Tinjau Ulang Syarat Penumpang Wajib Tes PCR

Megapolitan
Seluruh RT di DKI Jakarta Bebas dari Zona Merah dan Oranye Penyebaran Covid-19

Seluruh RT di DKI Jakarta Bebas dari Zona Merah dan Oranye Penyebaran Covid-19

Megapolitan
PT KCI: Sepeda Motor yang Tertabrak KRL di Tanah Abang Lewati Pelintasan Liar

PT KCI: Sepeda Motor yang Tertabrak KRL di Tanah Abang Lewati Pelintasan Liar

Megapolitan
Pemkot Bekasi Catat Ada 27 Kasus Baru Covid-19 dalam Sepekan

Pemkot Bekasi Catat Ada 27 Kasus Baru Covid-19 dalam Sepekan

Megapolitan
Antisipasi Fenomena La Nina,  Warga Kota Tangerang Diminta Tingkatkan Kewaspadaan

Antisipasi Fenomena La Nina, Warga Kota Tangerang Diminta Tingkatkan Kewaspadaan

Megapolitan
Kronologi Motor Terlindas KRL di Tanah Abang: Pemotor Selamat, Para Penumpang Dievakuasi

Kronologi Motor Terlindas KRL di Tanah Abang: Pemotor Selamat, Para Penumpang Dievakuasi

Megapolitan
Rachel Vennya Sempat Nunggak Pajak Mobil Alphard 2 Bulan, Dibayar Setelah Viral

Rachel Vennya Sempat Nunggak Pajak Mobil Alphard 2 Bulan, Dibayar Setelah Viral

Megapolitan
Ini Hasil Tes Darah Sopir Korban Tewas dalam Kecelakaan Transjakarta di Cawang

Ini Hasil Tes Darah Sopir Korban Tewas dalam Kecelakaan Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Upaya Mengurangi Sampah lewat “Jakarta Sadar Sampah”

Upaya Mengurangi Sampah lewat “Jakarta Sadar Sampah”

Megapolitan
Nopol Kendaraan Tak Sesuai Data, Rachel Vennya Disebut Ubah Warna Mobil dari Putih ke Hitam

Nopol Kendaraan Tak Sesuai Data, Rachel Vennya Disebut Ubah Warna Mobil dari Putih ke Hitam

Megapolitan
KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Jadwal Perjalanan Commuter Line Terganggu

KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Jadwal Perjalanan Commuter Line Terganggu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.