Kompas.com - 16/05/2016, 17:16 WIB
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) KOMPAS/PRIYOMBODOBasuki Tjahaja Purnama (Ahok)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan mengendalikan harga bahan pokok jelang bulan Ramadhan. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, salah satu cara mengendalikan harga dengan membeli langsung dari pabriknya.

"Kami akan coba masuk ke gula, setelah beras. Kami langsung beli dari pabrik penggilingannya," kata Ahok, di Balai Kota, Senin (16/5/2016).

Dengan demikian, harga bahan pokok dapat dijual lebih murah. Hanya, kata dia, Pemprov DKI Jakarta masih sulit mengendalikan harga cabai dan bawang. Kemudian, dia melanjutkan, Pemprov DKI Jakarta juga sudah mengajukan impor daging beku dari Selandia Baru.

Dia menargetkan, 560.000 pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) dapat membeli daging.

"Masing-masing pemegang KJP dapat satu kilogram daging tiap bulannya. Semoga habis Lebaran, bisa kami mulai," kata Ahok.

Selain itu, Pemprov DKI Jakarta melalui PD Dharmajaya juga akan membeli sapi-sapi hamil dari Nusa Tenggara Timur (NTT) untuk kemudian dikembangbiakkan. Nantinya, sapi tersebut bisa untuk mengamankan stok daging di Ibu Kota.

Dana total anggaran pembelian sapi ini, kata Ahok, bisa mencapai Rp 500 miliar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Presiden ingin kita menjaga harga daging sapi di bawah Rp 100.000. Kalau pemegang KJP, mereka bisa dapat Rp 35.000 per kilogram. Nah, ini kami harapkan, nutrisinya baik, tiap anak bisa makan daging 12 kilogram per tahun," kata Ahok. (Baca: Pemegang KJP Dapat Potongan Rp 50.000 untuk Pembelian Daging)



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Megapolitan
Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Megapolitan
11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Megapolitan
Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Megapolitan
Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang 'Bermain'

Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang "Bermain"

Megapolitan
Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X