Kompas.com - 18/05/2016, 11:38 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (KAI) mengancam memenjarakan pemalsu tiket kereta. Ancaman ini dilontarkan untuk antisipasi marak beredaranya tiket palsu jelang mudik Lebaran tahun ini.

"Bisa aja (lapor polisi). Kita bisa jerat penipuan, pemalsuan identitas," kata Senior Manager Humas PT KAI Daop 1, Bambang S Prayitno kepada Kompas.com di Manggarai, Jakarta Selatan, Rabu (18/5/2016).

Jelang Lebaran, para pelaku memiliki dua modus. Pertama, pelaku biasanya memalsukan tiket dan menjual kembali ke pengguna kereta.

Pada mudik Lebaran tahun 2015 lalu, Bambang mengaku KAI Daop 1 mendapati empat tiket palsu. Pemalsuan tiket baru ketahuan saat diketahui ada nomor ganda untuk satu tempat duduk.

"Misalnya dari sini (Jakarta) dapat tempat duduk, terus ada yang naik dari Cirebon, (penumpang resmi kaget) loh kok ada yang tempatin."

"Petugas kami juga ada manifes. Kalau resmi itu ada, namanya ini, nomor sekian, di kereta ada di gerbong sekian. Enggak bisa ditipu," kata Bambang.

Modus lainnya dengan pemalsuan kartu tanda penduduk (KTP). Pelaku biasanya membeli tiket terlebih dahulu dengan identitas keluarga atau temannya.

Setelah itu, dijual kembali kepada pembeli. Dengan catatan, para pembeli biasanya sekalian dibuatkan KTP palsu dengan identitas keluarga atau teman pelaku yang tertera di tiket.

"Dalam posisi supply demand enggak seimbang, banyak oknum cari keuntungan. Boleh dikatakan sekarang itu bukan calo, tapi sekarang sudah penipuan," kata Bambang.

Penumpang disarankan agar langsung membeli via online, loket atau pun agen resmi. Bambang menjamin jika dijual oleh perseorangan, tiket tersebut pasti bermasalah.

Kompas TV KAI: Tiket Udah Ludes dari 2 Minggu Lalu
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jejak Politik Sunny Tanuwidjaja, Dulu Orang Dekat Ahok, Kini Dukung Anies

Jejak Politik Sunny Tanuwidjaja, Dulu Orang Dekat Ahok, Kini Dukung Anies

Megapolitan
Saat 12 'Outlet' Holywings Disegel Aparat Pemprov DKI tapi Bisa Buka Lagi Setelah Lengkapi Izin...

Saat 12 "Outlet" Holywings Disegel Aparat Pemprov DKI tapi Bisa Buka Lagi Setelah Lengkapi Izin...

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Cari Solusi untuk Pegawai yang Terimbas Penutupan Holywings

Pemprov DKI Akan Cari Solusi untuk Pegawai yang Terimbas Penutupan Holywings

Megapolitan
Polisi Dalami Motif Kakak Kelas Keroyok Juniornya di SMAN 70 Jakarta

Polisi Dalami Motif Kakak Kelas Keroyok Juniornya di SMAN 70 Jakarta

Megapolitan
Manajer Mengaku Bisnis Holywings Sudah Tumbang: Kalau Mau Disegel, Silakan...

Manajer Mengaku Bisnis Holywings Sudah Tumbang: Kalau Mau Disegel, Silakan...

Megapolitan
Pengeroyokan di SMAN 70 Jakarta, Polisi Sebut Para Pelaku Aniaya Adik Kelas

Pengeroyokan di SMAN 70 Jakarta, Polisi Sebut Para Pelaku Aniaya Adik Kelas

Megapolitan
UPDATE 28 Juni: Tambah 110 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 865 Pasien Dirawat

UPDATE 28 Juni: Tambah 110 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 865 Pasien Dirawat

Megapolitan
Ini Tanggapan Manajemen Holywings Setelah 'Outlet' di Jakarta Disegel

Ini Tanggapan Manajemen Holywings Setelah "Outlet" di Jakarta Disegel

Megapolitan
3 Fakta Penangkapan DJ Joice Saat Pesta Narkoba di Kamar Kos Kawasan Kemang

3 Fakta Penangkapan DJ Joice Saat Pesta Narkoba di Kamar Kos Kawasan Kemang

Megapolitan
UPDATE 28 Juni: Tambah 53 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 366 Pasien Dirawat

UPDATE 28 Juni: Tambah 53 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 366 Pasien Dirawat

Megapolitan
Tandon Air Proyek LRT Jebol hingga Lukai 5 Orang, Polisi Selidiki Dugaan Kelalaian

Tandon Air Proyek LRT Jebol hingga Lukai 5 Orang, Polisi Selidiki Dugaan Kelalaian

Megapolitan
Ribetnya Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pedagang: Kasihan Emak-emak yang Gaptek

Ribetnya Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pedagang: Kasihan Emak-emak yang Gaptek

Megapolitan
Khawatir Wabah PMK, Pedagang di Tangsel Kurangi Penjualan Hewan Kurban

Khawatir Wabah PMK, Pedagang di Tangsel Kurangi Penjualan Hewan Kurban

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cerita Kebingungan Karyawan Holywings | Satpol PP Segel 12 'Outlet' Holywings di Jakarta

[POPULER JABODETABEK] Cerita Kebingungan Karyawan Holywings | Satpol PP Segel 12 "Outlet" Holywings di Jakarta

Megapolitan
Pemkot Sebut Holywings Bekasi Tak Punya Izin Penjual Langsung Minuman Beralkohol

Pemkot Sebut Holywings Bekasi Tak Punya Izin Penjual Langsung Minuman Beralkohol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.