Anak-anak Sering Abaikan Keselamatan Saat Memburu Suara "Telolet" Bus

Kompas.com - 23/05/2016, 21:24 WIB
Anak-anak di Ungaran, Kabupaten Semarang tengah menunggu bus malam yang lewat di Jl Diponegoro Ungaran, Kabupaten Semarang, Rabu (11/5/2016) sore. Mereka menantikan bus yang membunyikan klakson telolet untuk direkam dan diunggah ke media sosial. Kompas.com/ Syahrul MunirAnak-anak di Ungaran, Kabupaten Semarang tengah menunggu bus malam yang lewat di Jl Diponegoro Ungaran, Kabupaten Semarang, Rabu (11/5/2016) sore. Mereka menantikan bus yang membunyikan klakson telolet untuk direkam dan diunggah ke media sosial.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com — Anak-anak yang duduk di bangku sekolah dasar (SD) hingga sekolah menengah pertama (SMP) di berbagai kota di Jawa, termasuk di sekitar Jakarta, punya hobi baru, yaitu memburu suara klakson bus antarkota. Suara klakson bus itu dikenal dengan sebutan "telolet".

Maka dari itu, jangan heran jika di pinggir jalan atau di dalam terminal bus, ada segerombolan anak kecil "menodongkan" telepon genggam mereka untuk merekam suara "telolet" bus yang sangat unik.

Namun, sering kali hobi tersebut membahayakan nyawa mereka. Saat keasyikan merekam suara klakson bus, anak-anak tersebut sering mengabaikan keselamatannya sendiri.

Akmal, seorang penjaga gerbang Terminal Poris Plawad di Tangerang, Banten, menuturkan bahwa sering sekali anak-anak tersebut berlari-lari di dalam ataupun di depan pintu keluar terminal hanya untuk mengabadikan suara "teolet" bus. Padahal, ada banyak bus yang berlalu lalang di terminal dengan kecepatan tinggi.

"Mereka di sini memang tidak mengganggu, tetapi keselamatannya itu loh. Kadang mereka gak nengok-nengok kalau ada bus yang lewat. Padahal, bus-bus itu melaju kencang, tetapi alhamdulillah belum pernah ada korban," ujar Akmal kepada Kompas.com, Sabtu (21/5/2016).

Ia menuturkan, tidak ada larangan untuk anak-anak tersebut membuat video bus-bus yang melintas di dalam atau di luar terminal. Tak jarang, Akmal melihat anak-anak itu diantar atau dijemput oleh orangtua mereka sendiri.

Menurut dia, Sabtu dan Minggu merupakan puncak anak-anak berkumpul di terminal untuk memburu suara "telolet" klakson bus. Sejak pukul 12.00 WIB, puluhan anak memadati terminal dengan smartphone di tangan mereka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Terminal Poris, aktivitas semacam itu dimulai sekitar setahun yang lalu. "Dulu banyak orang dewasa dan anak kuliah yang sering ngerekam, tetapi sekarang-sekarang ini anak kuliahnya pergi. Sekarang mereka (anak-anak SD/SMP) yang ngerekam di sini," ujar Akmal.

Kegiatan merekam suara "telolet" bus oleh anak-anak usia SD saat ini menjadi fenomena di berbagai tempat. Berbagai video hasil rekaman mereka tersebar di media sosial.

Jika penasaran, masukkan kata kunci "telolet" di YouTube, sejumlah video tentang "telolet" pun akan muncul.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.