Ruki, Yusuf Mansur, dan Lulung Masuk Radar PPP untuk Lawan Ahok

Kompas.com - 25/05/2016, 20:30 WIB
Ketua Umum PPP, Rohmahurmuziy saat menghadiri acara pembukaan Munaslub Partai Golkar, Nusa Dua(14/5/2016) KOMPAS.com/SRI LESTARIKetua Umum PPP, Rohmahurmuziy saat menghadiri acara pembukaan Munaslub Partai Golkar, Nusa Dua(14/5/2016)
|
EditorErlangga Djumena

MAGELANG, KOMPAS.com — Partai Persatuan Pembangunan (PPP) berkonsentrasi penuh dalam upaya penjaringan bakal calon kepala daerah di Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta dan Banten. Dua daerah ini dinilai menjadi barometer karena secara geografis dekat dengan jantung kekuasaan.

"Dua provinsi ini menjadi perhatian penuh kami dalam penjaringan bakal calon kepala daerah," kata Ketua Umum DPP PPP Mohammad Romahurmuziy atau Romy di Magelang, Rabu (25/5/2016).

Romi mengungkapkan, untuk Pilkada DKI Jakarta, pihaknya sudah mengidentifikasi beberapa nama dari internal partai berlambang Kabah ini. Nama-nama tersebut di antaranya Taufiequrachman Ruki. Ruki merupakan mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang kini menjabat sebagai Ketua Mahkamah PPP.

Kemudian, ustaz kondang Yusuf Mansur dan Abraham "Lulung" Lunggana yang saat ini Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta juga digadang-dagang akan diusulkan menjadi bakal calon melawan petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

"Selain tiga nama itu, kami juga mencermati dengan saksama nama-nama yang beredar saat ini untuk menjadi bakal calon gubernur DKI Jakarta," ucap dia.

Hanya saja, kata Romy, pihaknya belum dapat menyebutkan siapa bakal nama calon terkuat yang akan diputuskan DPP PPP.

"Ada saatnya nanti bakal calon akan diputuskan karena untuk DKI Jakarta dan Banten kita hati-hati. Kami akan mendengarkan bagaimana suara konstituen dan menakar tingkat kemenangan karena bagaimanapun kita sebagai parpol membutuhkan kemenangan dalam pencalonan," ujarnya.

Di samping DKI Jakarta dan Banten, Romy menyebutkan, ada beberapa daerah yang menggelar Pilkada 2017 masuk dalam daftar prioritas penjaringan DPP PPP, di antaranya Bangka Belitung, Aceh, Jepara, dan Batang.

Di Bangka Belitung, kata dia, kursi PPP dinilai siginifikan untuk mengusung kader sendiri. Begitu juga dengan Aceh. Pihaknya cukup mencermati dengan hati-hati karena di Kota Serambi Mekkah itu PPP sedang menggalang secara serius agar partai-partai nasional bisa satu suara mendukung satu nama bakal calon.

Dalam upaya pemenangan pilkada, Romy menegaskan, partainya tidak menutup diri berkoalisi dengan partai lainnya asalkan partai tersebut memiliki kesamaan visi dan misi.

"Di semua daerah sama, sebagai partai menengah, kami masih perlu koalisi. Namun, di Jepara dan Batang kita cukup percaya diri karena incumbent di sana saat ini sudah ada partai lain yang mencoba melamar," ujarnya.

Kendati demikian, Romy belum menargetkan angka perolehan suara di daerah-daerah tersebut. Pihaknya masih fokus melakukan identifikasi mana daerah yang memungkinkan untuk diusung sendiri, termasuk daerah yang kemungkinan partainya berkoalisi dengan partai lain dan daerah yang tidak ada bakal calon dari PPP.

Terkait kisruh dualisme yang sempat terjadi di tubuh PPP, Romy yakin hal tersebut tidak akan memengaruhi proses penjaringan ini. Romy menilai persoalan administratif di PPP sudah selesai dan saat ini pihaknya mulai berkonsentrasi dengan kepengurusan tunggal yang baru saja disahkan pekan lalu.

"Urusan PPP secara administrasi sudah selesai, maka alhamdulillah tidak akan ada dualisme soal pencalonan kepala daerah," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 4 Juli: Bertambah 2 Kasus, Total Ada 417 Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 4 Juli: Bertambah 2 Kasus, Total Ada 417 Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Perpanjang PSBB, Benyamin Sebut Banyak Warga Tangsel yang Minta Kelonggaran Resepsi Pernikahan

Perpanjang PSBB, Benyamin Sebut Banyak Warga Tangsel yang Minta Kelonggaran Resepsi Pernikahan

Megapolitan
PSBB Proporsional Tahap 2, Pemkot Depok Longgarkan Salon hingga Rumah Ibadah dengan Syarat

PSBB Proporsional Tahap 2, Pemkot Depok Longgarkan Salon hingga Rumah Ibadah dengan Syarat

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 4 Juli di Depok: 10 Kasus Baru, 2 PDP Meninggal

[UPDATE] Grafik Covid-19 4 Juli di Depok: 10 Kasus Baru, 2 PDP Meninggal

Megapolitan
IPB Jadi Tuan Rumah Acara Forum Rektor Indonesia, Jokowi Minta Perguruan Tinggi Berinovasi

IPB Jadi Tuan Rumah Acara Forum Rektor Indonesia, Jokowi Minta Perguruan Tinggi Berinovasi

Megapolitan
KPAI Desak Polisi Segera Tangkap Ayah Tiri yang Perkosa Remaja di Tangsel

KPAI Desak Polisi Segera Tangkap Ayah Tiri yang Perkosa Remaja di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Bertambah 215, Kini Ada 12.039 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 4 Juli: Bertambah 215, Kini Ada 12.039 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Rasio Kasus Covid-19 di Kelurahan Kenari Jakpus Masih Tinggi, Ini Penyebabnya

Rasio Kasus Covid-19 di Kelurahan Kenari Jakpus Masih Tinggi, Ini Penyebabnya

Megapolitan
Bacok Orang hingga Tewas Saat Tawuran di Tambora, Pria Ini Ditangkap di Cilacap

Bacok Orang hingga Tewas Saat Tawuran di Tambora, Pria Ini Ditangkap di Cilacap

Megapolitan
Ojek Online Dilarang Angkut Penumpang di Kelurahan Zona Merah Depok

Ojek Online Dilarang Angkut Penumpang di Kelurahan Zona Merah Depok

Megapolitan
CFD Kota Bekasi Kembali Digelar Besok, PKL Dilarang Berjualan

CFD Kota Bekasi Kembali Digelar Besok, PKL Dilarang Berjualan

Megapolitan
Ojek Online Boleh Angkut Penumpang di Depok mulai 7 Juli jika...

Ojek Online Boleh Angkut Penumpang di Depok mulai 7 Juli jika...

Megapolitan
Vaksin Covid-19 Belum Ditemukan, Wagub DKI Minta Warga Terbiasa Jalankan Protokol Kesehatan

Vaksin Covid-19 Belum Ditemukan, Wagub DKI Minta Warga Terbiasa Jalankan Protokol Kesehatan

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Banyak Pedagang Pasar yang Tak Mau Dites Swab

Wagub DKI Sebut Banyak Pedagang Pasar yang Tak Mau Dites Swab

Megapolitan
Cemburu, Suami Bacok Istri di Hadapan Anak di Bekasi

Cemburu, Suami Bacok Istri di Hadapan Anak di Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X