Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/05/2016, 09:58 WIB
Nibras Nada Nailufar

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com — Puluhan Mikrolet 44 jurusan Karet-Kampung Melayu memblokade Jalan KH Abdullah Syafei di sekitar Stasiun Tebet, Rabu (25/5/2016).

Dengan berapi-api, mereka naik ke atas mobil dan mengutuk keras pemerintah, terutama Dinas Perhubungan yang kerap menderek mereka.

Aksi blokade jalan hingga penyanderaan bus feeder transjakarta kemarin adalah puncak kekesalan para sopir M 44.

Dalam dua bulan terakhir, berbagai kebijakan dinggap telah menyusahkan mereka. Polemik M 44 bermula pada 4 April lalu, ketika 10 feeder transjakarta mengambil alih rute mereka.

(Baca juga: Dishub Minta Mikrolet 44 Tidak "Ngetem" di Depan Stasiun Tebet)

Feeder ini pada awalnya tidak mengganggu mereka karena kendaraannya masih sedikit dan belum diminati warga. Namun, lambat laun, feeder transjakarta mulai ramai penumpang.

Tiga hari setelah feeder transjakarta beroperasi, Dinas Perhubungan DKI Jakarta menutup pelintasan kereta Stasiun Tebet.

Kebijakan ini membuat para sopir mikrolet bertambah kesal. Beton-beton pemisah jalan tampak memblokade pelintasan kereta di kanan dan kiri jalan sehingga tidak ada lagi kendaraan yang bisa melintas.

SK Dirjen Perhubungan Darat Nomor 770 Tahun 2005 menyebutkan bahwa jalan tidak sebidang atau perpotongan antara rel dan jalan raya tidak diperbolehkan.

Aturan ini juga terdapat dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian.

Penutupan pelintasan kereta ini dilatarbelakangi banyaknya M 44 yang ngetem di sekitar stasiun. Akibatnya, lalu lintas di sekitar pelintasan kereta kerap macet sehingga membahayakan kendaraan yang melintas.

Setelah pelintasan ditutup, pengemudi M 44 tak kehilangan akal. Mereka memutar balik dan ngetem di depan ruko yang ada di dekat perlintasan kereta.

Namun, warga dan pemilik ruko merasa terganggu akan kehadiran M 44 yang ngetem ini. Mereka pun melapor ke Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

(Baca juga: Dishub DKI Sediakan Tempat "Ngetem" bagi Mikrolet 44)

Sebagai langkah tindak lanjut, Dishub secara berkala menertibkan M 44 yang membandel dengan menderek mereka.

Kemarin, 10 armada M 44 kembali diderek. Salah seorang sopir, Bocor, mengatakan bahwa Dinas Perhubungan tidak adil karena feeder transjakarta dibolehkan ngetem, sedangkan mereka tidak.

“Kita ini bersaing dengan transjakarta. Kita ngalah, ngetem sudah jauh dari stasiun. Ini otomatis penumpang sedikit, pendapatan berkurang. Masa masih diderek juga?” ujarnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Lansia di Depok Remas Alat Kelamin Belasan Bocah, Dalih Bercanda dan Satu Korban Meninggal

Saat Lansia di Depok Remas Alat Kelamin Belasan Bocah, Dalih Bercanda dan Satu Korban Meninggal

Megapolitan
Anak Pamen TNI AU yang Tewas Terpanggang Datang Sendirian di TKP, Bunuh Diri atau Dibunuh?

Anak Pamen TNI AU yang Tewas Terpanggang Datang Sendirian di TKP, Bunuh Diri atau Dibunuh?

Megapolitan
Minggu Pagi, Kualitas Udara di Jakarta Masih Tidak Sehat

Minggu Pagi, Kualitas Udara di Jakarta Masih Tidak Sehat

Megapolitan
Polisi Periksa 'Food Vlogger' Codeblu Berkait Laporan Dugaan Pencemaran Nama Baik oleh Farida Nurhan

Polisi Periksa "Food Vlogger" Codeblu Berkait Laporan Dugaan Pencemaran Nama Baik oleh Farida Nurhan

Megapolitan
Selidiki Kematian Bocah yang Alat Kelaminnya Diremas Lansia di Depok, RS Polri: Perlu Toksikologi

Selidiki Kematian Bocah yang Alat Kelaminnya Diremas Lansia di Depok, RS Polri: Perlu Toksikologi

Megapolitan
Heru Budi Bentuk Tim Penyusun Usulan RUU Daerah Khusus Jakarta

Heru Budi Bentuk Tim Penyusun Usulan RUU Daerah Khusus Jakarta

Megapolitan
Fakta Lansia Remas Alat Kelamin Bocah di Depok: Ada Luka di Kemaluan Korban, Pelaku Mengaku Bercanda

Fakta Lansia Remas Alat Kelamin Bocah di Depok: Ada Luka di Kemaluan Korban, Pelaku Mengaku Bercanda

Megapolitan
Perampokan Alfamart Bekasi, Pelaku Rampas Uang Ratusan Juta dari Brankas

Perampokan Alfamart Bekasi, Pelaku Rampas Uang Ratusan Juta dari Brankas

Megapolitan
Lansia yang Remas Alat Kelamin Bocah di Depok Bakal Jalani Tes Kejiwaan

Lansia yang Remas Alat Kelamin Bocah di Depok Bakal Jalani Tes Kejiwaan

Megapolitan
Perampokan Minimarket di Bekasi, Pelaku Bersenjatakan Celurit dan Pistol

Perampokan Minimarket di Bekasi, Pelaku Bersenjatakan Celurit dan Pistol

Megapolitan
12 Senpi di Rumah Dinas Mentan Syahrul Yasin Limpo, Jenis S&W hingga Tanfoglio

12 Senpi di Rumah Dinas Mentan Syahrul Yasin Limpo, Jenis S&W hingga Tanfoglio

Megapolitan
Heru Budi Ubah Nomenklatur Puskesmas Kelurahan Jadi 'Puskesmas Pembantu'

Heru Budi Ubah Nomenklatur Puskesmas Kelurahan Jadi "Puskesmas Pembantu"

Megapolitan
Remas Alat Kelamin Bocah di Depok, Lansia Ini Mengaku Cuma Bercanda...

Remas Alat Kelamin Bocah di Depok, Lansia Ini Mengaku Cuma Bercanda...

Megapolitan
Korban Pelecehan Lansia di Depok Bertambah, Kini Ada 15 Bocah

Korban Pelecehan Lansia di Depok Bertambah, Kini Ada 15 Bocah

Megapolitan
Seorang Wanita di Cikarang Diduga Tewas Dibunuh, Bibir Bawah Terluka

Seorang Wanita di Cikarang Diduga Tewas Dibunuh, Bibir Bawah Terluka

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com