Sandiaga Beli Kaus "Teman Ahok" karena Sepi Pembeli

Kompas.com - 26/05/2016, 21:49 WIB
Bakal calon gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno di DPD Demokrat DKI Jakarta, Sabtu (21/5/2016). KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYABakal calon gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno di DPD Demokrat DKI Jakarta, Sabtu (21/5/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Bakal calon gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan bahwa kaus yang dibelinya di stan "Teman Ahok", Selasa (24/5/2016) malam, bukanlah sebuah sindiran yang ditujukan ke Gubernur Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Sandiaga mengatakan, dia hanya kasihan melihat stan Teman Ahok yang sepi pembeli.

"Enggak ada ngeledek sama sekali, itu bukan tipe saya. Saya melihat booth-nya, katanya 'belum laku dari pagi', kasihan kan dari pagi, dan itu UKM, pasti yang membuatnya UKM, jadi dibeli dan saya minta teman saya yang beli," ujar Sandiaga di Kuningan Timur, Kamis (26/5/2016).

Di sisi lain, Sandiaga menyebut tidak tahu keberadaan kaus tersebut saat ini. Sandiaga mengatakan, temannya berencana akan memberikannya untuk bakal calon gubernur, Yusril Ihza Mahendra.

"Enggak tahu diapain, katanya mau disumbangin ke Bang Yusril, mau dikasih hadiah. Enggak tahu (apakah sudah diberikan) nanti ditanyain, he-he-he," ujar Sandiaga.

Pada Selasa (24/5/2016) malam, politisi partai Gerindra ini berkunjung ke Mal Senayan City, Jakarta Selatan. Sandiaga menyempatkan diri mengunjungi stan Teman Ahok untuk membeli kaus Teman Ahok yang dijual. (Baca: Sandiaga Uno Beli Kaus "Teman Ahok")

Kejadian tersebut cukup menarik perhatian karena Sandiaga dan Ahok sama-sama maju untuk menjadi gubernur DKI. Sementara itu, Teman Ahok menjual kaus tersebut untuk membiayai semua kegiatan operasional untuk mendukung Ahok maju melalui jalur independen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabel-kabel Menjuntai di Jalan Barito 1 dan Membahayakan Pengendara

Kabel-kabel Menjuntai di Jalan Barito 1 dan Membahayakan Pengendara

Megapolitan
Cara Pengelola Kafe Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Kelabui Satpol PP soal Jam Operasional

Cara Pengelola Kafe Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Kelabui Satpol PP soal Jam Operasional

Megapolitan
Pemerintah Terbitkan Aturan Vaksinasi Mandiri, Pengusaha DKI Harap Harganya Terjangkau

Pemerintah Terbitkan Aturan Vaksinasi Mandiri, Pengusaha DKI Harap Harganya Terjangkau

Megapolitan
Pengusaha DKI Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Mandiri

Pengusaha DKI Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Mandiri

Megapolitan
Puluhan Rumah Warga Cilincing Rusak Diterpa Angin Kencang

Puluhan Rumah Warga Cilincing Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Ibu dari 2 Balita yang Tertabarak Truk di Pondok Cabe Meninggal di RS

Ibu dari 2 Balita yang Tertabarak Truk di Pondok Cabe Meninggal di RS

Megapolitan
Tanggapi Wacana Interpelasi F-PSI soal Banjir Jakarta, Wagub DKI: Kami Persilakan

Tanggapi Wacana Interpelasi F-PSI soal Banjir Jakarta, Wagub DKI: Kami Persilakan

Megapolitan
Paspampres Sebut Sunmori Moge yang Terobos Ring 1 Bisa Ditembak Karena Membahayakan

Paspampres Sebut Sunmori Moge yang Terobos Ring 1 Bisa Ditembak Karena Membahayakan

Megapolitan
Pengendara Moge Ditendang Saat Terobos Ring 1, Paspampres: Itu Masih Manusiawi, Sebenarnya Bisa Ditembak

Pengendara Moge Ditendang Saat Terobos Ring 1, Paspampres: Itu Masih Manusiawi, Sebenarnya Bisa Ditembak

Megapolitan
Bandara Soekarno Hatta Siapkan Layanan Taksi Terbang untuk Antar Masyarakat

Bandara Soekarno Hatta Siapkan Layanan Taksi Terbang untuk Antar Masyarakat

Megapolitan
Paspampres: Pengendara Moge Dilumpuhkan karena Menerobos Kawasan Ring 1

Paspampres: Pengendara Moge Dilumpuhkan karena Menerobos Kawasan Ring 1

Megapolitan
Kerap Langgar Prokes, Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Sering Dikeluhkan Warga Setempat

Kerap Langgar Prokes, Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Sering Dikeluhkan Warga Setempat

Megapolitan
Lokasi Penembakkan oleh Bripda CS Buka hingga Subuh, Pemprov DKI: Pengelola Kafe Kelabui Petugas

Lokasi Penembakkan oleh Bripda CS Buka hingga Subuh, Pemprov DKI: Pengelola Kafe Kelabui Petugas

Megapolitan
Usai Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Berencana Silaturahim hingga Terbitkan Buku

Usai Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Berencana Silaturahim hingga Terbitkan Buku

Megapolitan
Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Berharap Segera Sembuh Covid-19

Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Berharap Segera Sembuh Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X