"Water Cannon" dan Barakuda Bersiaga di Depan Gedung KPK Jelang Demo Anti-Ahok

Kompas.com - 02/06/2016, 11:07 WIB
Para petugas kepolisian telah berjaga di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Kuningan, Jakarta Selatan menjelang rencana unjuk rasa yang dilakukan hari ini. Penjagaan nampak begitu banyak sehingga jalan depan gedung KPK yang baru penuh dengan petugas polisi. Kamis (2/6/2016) Kompas.com/Robertus BelarminusPara petugas kepolisian telah berjaga di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Kuningan, Jakarta Selatan menjelang rencana unjuk rasa yang dilakukan hari ini. Penjagaan nampak begitu banyak sehingga jalan depan gedung KPK yang baru penuh dengan petugas polisi. Kamis (2/6/2016)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Petugas kepolisian telah berjaga di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, menjelang rencana unjuk rasa yang dilakukan hari ini.

Pantauan Kompas.com, Kamis (2/6/2016), kondisi ketatnya pengamanan itu terjadi di depan gedung baru KPK.

Para petugas yang berjaga terlihat dari berbagai unsur kesatuan, mulai dari Brimob, Sabhara, sampai petugas tak berseragam polisi. Peralatan antihuru-hara pun dikerahkan, seperti mobil barakuda, mobil water cannon, tameng, dan rotan juga telah disiapkan petugas.

Puluhan truk yang membawa polisi juga berjejer sepanjang jalan di dekat Gedung KPK. Meski demikian, sampai saat ini, belum terlihat adanya massa yang tiba.

Demo yang dilakukan oleh para buruh ini terkait Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang dianggap menerima suap dari pengembang.

Beberapa waktu lalu, kerusuhan pecah di Jalan Rasuna Said, depan gedung lama KPK. Kerusuhan itu membuat lalu lintas di depan KPK sempat lumpuh.

TRIBUNNEWS / HERUDIN Massa demonstran berlarian mengejar polisi saat terjadi bentrokan dengan polisi di depan kantor KPK, Jakarta, Jumat (20/5/2016). Bentrokan terjadi saat massa dari Aliansi Masyarakat Jakarta Utara mendesak masuk ke gedung KPK untuk mendesak pemeriksaan terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).
Kerusakan juga terjadi akibat lemparan batu oleh massa yang menyebabkan kaca di pos pengamanan Gedung KPK dan kaca halte bus transjakarta Kuningan Madya pecah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebanyak empat orang dan satu anggota polisi juga terluka dalam aksi ini. Sebuah motor polisi dilempar ke kali.

Terkait aksi tersebut, polisi mengamankan barang bukti berupa empat busur dan anak panah, sebuah tiang bendera terbuat dari pelat besi, dan peluru gas air mata.



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Megapolitan
Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Megapolitan
UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Megapolitan
Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Megapolitan
Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Megapolitan
Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
Pasar Swalayan di Cilandak KKO Terbakar

Pasar Swalayan di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Malam Hari, Sasar Pegawai yang Susah Tinggalkan Pekerjaan di Siang Hari

Vaksinasi Covid-19 Malam Hari, Sasar Pegawai yang Susah Tinggalkan Pekerjaan di Siang Hari

Megapolitan
Hujan Lebat dan Angin Kencang di Depok, Pohon-pohon Tumbang, Papan Reklame Roboh

Hujan Lebat dan Angin Kencang di Depok, Pohon-pohon Tumbang, Papan Reklame Roboh

Megapolitan
Minim Penerangan Jadi Alasan Begal Incar Korban di Kawasan Bintaro

Minim Penerangan Jadi Alasan Begal Incar Korban di Kawasan Bintaro

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang Timpa Pagar dan Mobil

Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang Timpa Pagar dan Mobil

Megapolitan
22 Reklame Rokok di Jakarta Timur Telah Ditertibkan

22 Reklame Rokok di Jakarta Timur Telah Ditertibkan

Megapolitan
Tertabrak Bus Saat Sedang Belok, Pengendara Motor Tewas di Kalideres

Tertabrak Bus Saat Sedang Belok, Pengendara Motor Tewas di Kalideres

Megapolitan
Sentra Flora dan Fauna di Semanan Akan Direvitalisasi

Sentra Flora dan Fauna di Semanan Akan Direvitalisasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.