Buruh yang Demo di Gedung KPK Tak Peduli meski Ahok Disebut "Orang Besar"

Kompas.com - 02/06/2016, 18:26 WIB
Puluhan masa pengunjuk rasa yang berasal dari kalangan buruh, akhirnya tiba di gedung baru KPK di Kuningan, Jakarta Selatan. Penjagaan kepolisian pun diperketat dengan membentuk barikade di depan jalan dan pintu masuk gedung KPK. Kamis (2/6/2016). Kompas.com/Robertus BelarminusPuluhan masa pengunjuk rasa yang berasal dari kalangan buruh, akhirnya tiba di gedung baru KPK di Kuningan, Jakarta Selatan. Penjagaan kepolisian pun diperketat dengan membentuk barikade di depan jalan dan pintu masuk gedung KPK. Kamis (2/6/2016).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com
— Saat bertemu pejabat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), sejumlah perwakilan buruh meminta kejelasan kasus seperti dugaan suap pembahasan raperda tentang reklamasi dan pembelian sebagian lahan Rumah Sakit Sumber Waras.

Namun, perwakilan buruh mendapat jawaban bahwa KPK tidak bisa gegabah dalam menangani suatu kasus dugaan korupsi. Hal itu disampaikan Presiden Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia KSPI Mira Sumirat di gedung baru KPK, Kamis (2/6/2016).

"Saya dilaporkan kawan-kawan dari dalam, Humas KPK menyampaikan ke delegasi yang masuk bahwa dia tidak bisa gegabah mengambil keputusan. Kasus itu memang sudah masuk (penanganan), tetapi belum ada cukup bukti," kata Mira kepada awak media, Kamis petang.

Mira mengatakan, ada pejabat KPK yang menyatakan bahwa Ahok adalah "orang besar". Namun, Mira tak paham pernyataan pejabat KPK tersebut.

Dalam orasi di hadapan buruh, Mira tak peduli kalau pejabat KPK menyebut Ahok "orang besar". Mantan Presiden RI Soeharto yang berkuasa 32 tahun pun, menurut dia, akhirnya lengser dari kekuasaannya.

"Soeharto saja dipanggil, akhirnya dia turun (lengser)," ujar Mira.

Mira menyatakan, buruh akan tetap menuntut KPK menangkap Ahok. September 2016 mendatang, buruh akan melakukan aksi lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Habis Lebaran kita akan mogok. Kami menuntut tangkap Ahok," ujar Mira.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Viral Toko Sembako di Jelambar Kemalingan, Korban Mengaku Rugi Rp 60 Juta

Video Viral Toko Sembako di Jelambar Kemalingan, Korban Mengaku Rugi Rp 60 Juta

Megapolitan
Adik Dinar Candy Diperiksa Polisi karena Rekam Aksi Kakaknya Pakai Bikini di Pinggir Jalan

Adik Dinar Candy Diperiksa Polisi karena Rekam Aksi Kakaknya Pakai Bikini di Pinggir Jalan

Megapolitan
Video Viral Adu Jotos Siswi SMP, Begini Kronologi Versi Polisi

Video Viral Adu Jotos Siswi SMP, Begini Kronologi Versi Polisi

Megapolitan
Cerita Dokter Internship Bergaji Rp 3 Juta Saat Pandemi: Beli APD Sendiri, Kerja Bisa 24 Jam

Cerita Dokter Internship Bergaji Rp 3 Juta Saat Pandemi: Beli APD Sendiri, Kerja Bisa 24 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Targetkan 17 Agustus Semua Anak Usia 12-17 Sudah Divaksin Covid-19

Pemprov DKI Targetkan 17 Agustus Semua Anak Usia 12-17 Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
Polisi Gelar Perkara buat Tentukan Status Hukum Dinar Candy karena Pakai Bikini di Jalan

Polisi Gelar Perkara buat Tentukan Status Hukum Dinar Candy karena Pakai Bikini di Jalan

Megapolitan
Cegah Banjir, Waduk dan Kolam Retensi Dibangun di TPU Rorotan

Cegah Banjir, Waduk dan Kolam Retensi Dibangun di TPU Rorotan

Megapolitan
Polisi Pastikan Video Viral Sejumlah Gadis Adu Jotos Bukan di Depok, tapi Bogor

Polisi Pastikan Video Viral Sejumlah Gadis Adu Jotos Bukan di Depok, tapi Bogor

Megapolitan
Tukang Fotokopi Mendadak Kebanjiran Order Cetak Sertifikat Vaksinasi Seukuran KTP

Tukang Fotokopi Mendadak Kebanjiran Order Cetak Sertifikat Vaksinasi Seukuran KTP

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Gelar Vaksinasi di Pasar, Target 300 Pedagang Sehari

Pemkot Bekasi Akan Gelar Vaksinasi di Pasar, Target 300 Pedagang Sehari

Megapolitan
Kekurangan Vaksinator di Desa-desa, Pemkab Bekasi Rekrut Relawan Nakes

Kekurangan Vaksinator di Desa-desa, Pemkab Bekasi Rekrut Relawan Nakes

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Pungli terhadap Pedagang di Ciputat

Polisi Tangkap 2 Pelaku Pungli terhadap Pedagang di Ciputat

Megapolitan
Viral Rekaman CCTV Pencurian Spion di Grogol, Pelaku Beraksi dalam Hitungan Detik

Viral Rekaman CCTV Pencurian Spion di Grogol, Pelaku Beraksi dalam Hitungan Detik

Megapolitan
Polisi Tangkap Pencuri yang Gasak Rp 20 Juta dari Truk Saat Sopir Isi Bensin di SPBU Cengkareng

Polisi Tangkap Pencuri yang Gasak Rp 20 Juta dari Truk Saat Sopir Isi Bensin di SPBU Cengkareng

Megapolitan
10 Persen Pedagang Pasar Alami Kebangkrutan di Kota Bekasi

10 Persen Pedagang Pasar Alami Kebangkrutan di Kota Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X