Kesadaran Menjaga Sungai yang Semakin Runtuh...

Kompas.com - 08/06/2016, 15:00 WIB
Petugas Unit Pengelola Kebersihan Badan Air, Taman, dan Jalur Hijau Dinas Kebersihan DKI Jakarta mengangkut sampah di pertemuan sodetan Kali Grogol dengan Kali Pesanggrahan, di kawasan Tanah Kusir, Jakarta Selatan, Rabu (1/6). Para petugas tersebut bertanggung jawab atas kebersihan aliran sungai dari sampah. KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Petugas Unit Pengelola Kebersihan Badan Air, Taman, dan Jalur Hijau Dinas Kebersihan DKI Jakarta mengangkut sampah di pertemuan sodetan Kali Grogol dengan Kali Pesanggrahan, di kawasan Tanah Kusir, Jakarta Selatan, Rabu (1/6). Para petugas tersebut bertanggung jawab atas kebersihan aliran sungai dari sampah.
EditorEgidius Patnistik

Memasuki tahun 2000, alur Jati Kramat diluruskan, dikeruk, dan tebingnya diperkuat. Lebar alur sungai itu menjadi sekitar 5 meter dengan kedalaman lebih dari 3 meter.

Sebelum diluruskan, lanjut Rokib, lebar sempadan sungai mencapai 13 meter, tetapi kini tersisa 3 meter akibat tergerus erosi terus-menerus. ”Dulu tanah kakak saya ini jauh dari bibir kali. Namun, sekarang berada lebih dekat karena bantaran tergerus air kali,” ucapnya.

Semasa kecil, Rokib mengaku masih bisa meminum air kali itu. ”Kalau sekarang, kan, isinya sampah. Masuk ke dalam kalinya saja sudah males,” katanya lagi.

Selain Kali Buaran dan Jati Kramat, kualitas Kali Cakung di Jakarta Timur juga memburuk dari tahun ke tahun. Hal itu diungkapkan Abdul Hadi (80), warga Betawi, yang menjadi salah satu saksi sejarah Kali Cakung di Kelurahan Pulogebang, Jakarta Timur.

 Abdul yang tinggal di tepi Kali Cakung menjelaskan, air sungai itu tadinya dipakai untuk mengairi sawah. Namun, sawah di kawasan itu kini sudah tergusur proyek Kanal Timur yang selesai dibangun pada 2010.

Abdul hingga kini tetap memanfaatkan air kali untuk menyiram tanaman kangkung dan bayam miliknya di lahan kosong di tepi Kali Cakung. ”Air Kali Cakung 20 tahun lalu masih bening. Sejak banyak bangunan (di bantaran), air jadi butek. Kalau dulu, meski airnya coklat, tetapi kalau diambil memakai tangan, (terlihat) bening,” ungkapnya.

Perilaku warga

Memburuknya kualitas sungai di Jakarta tak terlepas dari perilaku warga membuang sampah sembarangan.

Kepala Dinas Kebersihan DKI Jakarta Isnawa Adji mengungkapkan, dari 6.700-7.000 ton sampah yang diproduksi di Jakarta setiap hari, sekitar 400 ton terdapat di permukaan air dan kebanyakan ada di aliran sungai.

Nirwono Joga, pengamat perkotaan dari Universitas Trisakti, menilai, jika sungai dipandang sebagai potensi dan sumber kehidupan, sungai akan dirawat dan dikelola dengan baik. Kondisi sungai di sebuah kota mencerminkan perilaku warga dan kepedulian pemerintahnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X