Kompas.com - 10/06/2016, 15:01 WIB
Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Pertamina 34-12305 di Rempoa, Bintaro, Tangerang Selatan. SPBU ini digerebek polisi lantaran melakukan praktik curang berupa pengurangan takaran pengisian kepada konsumen. KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYAStasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Pertamina 34-12305 di Rempoa, Bintaro, Tangerang Selatan. SPBU ini digerebek polisi lantaran melakukan praktik curang berupa pengurangan takaran pengisian kepada konsumen.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — Polisi masih terus mendalami kasus SPBU yang mencurangi takaran BBM di Rempoa, Bintaro, Tangerang Selatan.

Saat ini, penyidik kepolisian tengah menyelidiki dugaan keterlibatan pemilik SPBU Rempoa dalam praktik curang tersebut.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono mengatakan, penyidik akan melakukan audit keuangan untuk mengetahui perputaran uang dalam penjualan BBM di SPBU nakal tersebut.

"Nanti tentunya akan kami audit dan hitung apa yang disampaikan betul atau tidak, keuntungannya berapa, disitu nanti akan ketahuan pemilik ikut serta apa tidak," ujar Awi di Mapolda Metro Jaya, Jumat (10/6/2016).

(Baca juga: Pemilik SPBU Curang di Rempoa Disebut Punya Tiga Cabang di Wilayah Tangerang)

Awi menambahkan, menurut keterangan dari pemilik, ia menyerahkan semua urusan kepada pengelola SPBU tersebut.

Nantinya, pemilik dan pengelola SPBU tersebut akan berbagi hasil. "Untuk pemilik sepenuhnya menyerahkan semua kepada pengelola, terkait dengan bagi hasil, kemudian nanti di dalamnya pasti ada kan berapa liter BBM masuk," ucap dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Awi menuturkan, sampai saat ini polisi belum menemukan keterlibatan pemilik terkait aksi pengurangan takaran BBM di SPBU tersebut.

"Belum, masih jauh, kami harus konstruksi hukumnya, bukti permulaan harus jelas," kata Awi.

Stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jalan Raya Veteran, Rempoa, Tangerang Selatan, digerebek polisi beberapa waktu lalu.

(Baca juga: Polisi: Pemilik SPBU di Rempoa yang Curangi Takaran Masih Berstatus Saksi)

Penggerebekan itu dilakukan karena SPBU tersebut diduga mengurangi takaran bahan bakar dari mesin dispenser ke kendaraan konsumen.

Dari pengungkapan itu diamankan lima orang petugas SPBU tersebut, yakni BAB (47), AGR (34), D (44), W (37), dan J (42).

Para pelaku mengurangi takaran BBM menggunakan alat tambahan yang dipasangkan di dispenser pengisian BBM.

Selain itu, para pelaku mengontrol alat tersebut menggunakan remote sehingga mesin bisa dikembalikan menjadi normal ketika ada pemeriksaan.

Kompas TV Pertamina Sidak SPBU di Depok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Megapolitan
Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Megapolitan
Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Megapolitan
Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.