Posisi Saksi yang Duduk Menyerong karena Takut Lihat Ivan Haz

Kompas.com - 15/06/2016, 19:02 WIB
Korban T (tengah) memberikan kesaksian dalam sidang Ivan Haz di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (15/6/2016). Nursita SariKorban T (tengah) memberikan kesaksian dalam sidang Ivan Haz di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (15/6/2016).
Penulis Nursita Sari
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Korban kekerasan yang dilakukan mantan anggota DPR RI Fanny Safriansyah alias Ivan Haz, T (21), mengalami trauma. Hal itu terungkap saat T memberikan kesaksian di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (15/6/2016).

Saat memberikan kesaksian, posisi duduk T selalu menyerong menghadap ke arah jaksa penuntut umum. Tidak mau menghadap lurus ke depan majelis hakim. T juga tidak mau menengok ke arah Ivan yang berada di sisi kanan ruang sidang.

Saat majelis hakim bertanya mengapa dia tidak mau menghadap lurus ke depan, T menyebut dia takut terhadap Ivan.

"Saya masih takut sama Pak Ivan. Saya masih kebayang. Saya masih suka takut kalau lihat Pak Ivan," ujar T sambil menangis di ruang persidangan.

Saat memberikan kesaksian dan menceritakan kekerasan yang dialaminya, T memang beberapa kali menangis. Majelis hakim sempat memintanya berhenti bercerita dulu karena dia mulai menangis tersedu-sedu.

Hingga saat ini, ketakutan T masih belum hilang. Dia bahkan tidak berani pergi ke mana-mana sendirian.

"Enggak mau saya (lihat Ivan), udah takut gara-gara kemarin. Saya masih takut sampe sekarang. Saya ke mana-mana harus ditemenin," kata dia.

Meski begitu, T mengaku sudah memaafkan Ivan. Namun, dia tetap meminta Ivan untuk dihukum.

"Saya sih memaafkan. Tapi apa yang udah dia lakuin harus dihukum," tuturnya. T seringkali dimarahi, dipukul, dan ditendang oleh Ivan. Bahkan, hidungnya pernah berdarah dan matanya bengkak akibat kekerasan yang dilakukan Ivan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu RW Masih Zona Merah, 200 Warga Pisangan Baru Jalani Rapid Test Covid-19

Satu RW Masih Zona Merah, 200 Warga Pisangan Baru Jalani Rapid Test Covid-19

Megapolitan
Saat New Normal, Orang Sakit Dilarang Kunjungi Taman Margasatwa Ragunan

Saat New Normal, Orang Sakit Dilarang Kunjungi Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
1.700 Calon Jemaah Haji Kota Tangerang Batal Berangkat Tahun Ini

1.700 Calon Jemaah Haji Kota Tangerang Batal Berangkat Tahun Ini

Megapolitan
1.285 Calon Jemaah Haji 2020 di Tangsel Batal Berangkat

1.285 Calon Jemaah Haji 2020 di Tangsel Batal Berangkat

Megapolitan
Pengunjung Museum di Kota Tua Akan Dibatasi Saat New Normal Berlaku

Pengunjung Museum di Kota Tua Akan Dibatasi Saat New Normal Berlaku

Megapolitan
Kasus Covid-19 DKI Jakarta: Tertinggi April, PSBB Berakhir 4 Juni

Kasus Covid-19 DKI Jakarta: Tertinggi April, PSBB Berakhir 4 Juni

Megapolitan
Penataan Stasiun Tanah Abang Selesai, Dishub Lakukan Uji Coba Operasional

Penataan Stasiun Tanah Abang Selesai, Dishub Lakukan Uji Coba Operasional

Megapolitan
Tak Punya SIKM, 82 Penumpang Bus Dikarantina di GOR Pulogadung

Tak Punya SIKM, 82 Penumpang Bus Dikarantina di GOR Pulogadung

Megapolitan
Jika New Normal Berlaku, Taman Margasatwa Ragunan Terapkan Pembelian Tiket Online

Jika New Normal Berlaku, Taman Margasatwa Ragunan Terapkan Pembelian Tiket Online

Megapolitan
Pemohon SIM di Jaktim Membeludak, tapi DIbatasi Hanya 200 Orang per Hari

Pemohon SIM di Jaktim Membeludak, tapi DIbatasi Hanya 200 Orang per Hari

Megapolitan
Orangtua Siswa di Kota Tangerang Khawatir jika Sekolah Kembali Dibuka

Orangtua Siswa di Kota Tangerang Khawatir jika Sekolah Kembali Dibuka

Megapolitan
Protokol Kesehatan Kemenkes: Karyawan Diminta Olahraga Bersama dan Berjemur Saat Istirahat Kerja di Kantor

Protokol Kesehatan Kemenkes: Karyawan Diminta Olahraga Bersama dan Berjemur Saat Istirahat Kerja di Kantor

Megapolitan
Jelang Akhir PSBB Jakarta Jilid 3, Tercatat Ada 4.493 Pelanggar di Jakarta Timur

Jelang Akhir PSBB Jakarta Jilid 3, Tercatat Ada 4.493 Pelanggar di Jakarta Timur

Megapolitan
Sidang Tuntutan Aulia Kesuma, Istri Pembunuh Suami dan Anak Tiri Berlangsung Hari Ini

Sidang Tuntutan Aulia Kesuma, Istri Pembunuh Suami dan Anak Tiri Berlangsung Hari Ini

Megapolitan
PSBB Depok Bisa Berakhir 4 Juni, Jika...

PSBB Depok Bisa Berakhir 4 Juni, Jika...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X