Dituding Sering Memukul PRT, Ini Pembelaan Ivan Haz di Pengadilan

Kompas.com - 15/06/2016, 20:16 WIB
Mantan anggota DPR RI Ivan Haz (memakai rompi merah khas tahanan) saat menanggapi kesaksian korban kekerasan yang dilakukannya terhadap asisten rumah tangganya, T (21), di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (15/6/2016). Nursita SariMantan anggota DPR RI Ivan Haz (memakai rompi merah khas tahanan) saat menanggapi kesaksian korban kekerasan yang dilakukannya terhadap asisten rumah tangganya, T (21), di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (15/6/2016).
Penulis Nursita Sari
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan anggota DPR RI Fanny Safriansyah alias Ivan Haz, terdakwa kasus kekerasan terhadap asisten rumah tangganya yang berinisial T (21), menyebut korban yang juga menjadi saksi tidak pernah jujur kepadanya.

"Saya bertindak (kekerasan) karena saksi tidak pernah jujur. Saya bilang, 'kalau anak ada apa-apa bilang saya. Jangan saya desak-desak dulu baru kamu ngomong'," ujar Ivan saat menanggapi kesaksian T dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (15/6/2016).

Menurut dia, T tidak menceritakan secara lengkap apa yang dialaminya di hadapan majelis hakim. Ivan menyebut tidak mungkin menyiksa T jika saksi tidak membuatnya marah.

"Saya meluruskan, ada hal-hal yang tertinggal. Saya tidak mungkin melakukan hal itu kalau tidak ada hal yang membuat saya marah," kata Ivan.

Ivan mengakui jika dirinya beberapa kali memang bertindak di luar kendali.

"Ada kejadian memang saya di luar kontrol, saya akui," ucapnya. (Baca: Di Depan Hakim, Korban Ivan Haz Paparkan Kekerasan yang Dialaminya)

Selain itu, dia juga mengaku sudah mengingatkan T untuk mengurus anaknya dengan baik. Sebab, T sendiri belum pernah berkeluarga dan memiliki anak.

"Saya sudah memperingatkan, 'kamu yakin jadi baby sitter? Padahal kamu belum punya anak.' Katanya 'saya suka anak kecil.' Saya bilang, 'ini anak punya nyawa. Kalau kamu jujur saya enggak akan marah sampe sedemikian rupa'," papar Ivan.

Ivan seringkali memarahi, menendang, dan memukul T menggunakan tangan kosong ataupun benda tumpul. Bahkan, hidung T pernah berdarah dan matanya bengkak akibat kekerasan yang dilakukan Ivan. (Baca: Posisi Saksi yang Duduk Menyerong karena Takut Lihat Ivan Haz)

Pada sidang sebelumnya, Ivan didakwa pasal 44 ayat 1 juncto pasal 5 huruf a Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) juncto pasal 64 ayat 1 KUHP dengan ancaman lima tahun penjara.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Megapolitan
Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Megapolitan
Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Megapolitan
Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Megapolitan
Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Megapolitan
Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Megapolitan
51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

Megapolitan
[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

Megapolitan
Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Megapolitan
1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

Megapolitan
Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Megapolitan
Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X