Kompas.com - 23/06/2016, 14:50 WIB
Bakal calon gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERABakal calon gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski masih menanti kepastian pencalonannya sebagai gubernur DKI Jakarta dari Partai Gerindra, Sandiaga Uno sudah mulai menerima pinangan dari orang atau pihak yang tertarik manjadi pasangannya. Salah satunya datang dari Imam Supriyadi, pegawai Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Pada 17 Juni lalu, Imam Supriadi melalui akun Facebook-nya mem-posting transkrip percakapan WhatsApp-nya dengan Sandiaga Uno. Imam berkali-kali menyapa Sandiaga dan mengutarakan keinginannya untuk menjadi wakil gubernur bagi Sandi.

(https://mobile.facebook.com/story.php?story_fbid=1753218764963273&id=100008254993715&_rdr%20[2:04%20PM,%205/27/2016]%20+62%20812-7965-1501)

Imam kecewa lantaran Sandi tak merespon dirinya.

"INILAH KARAKTER CALON PEMIMPIN YANG SOMBONG DAN CUEK DENGAN PERMINTAAN PERTEMANAN.. DI SMS MELALUI NO HPNYA SUDAH PERNAH, TAPI DIABAIKAN.... DITEGURSAPA MELALUI WHATSAPP PUN SERING DICUEKIN DENGAN ALASAN SIBUK KERJA.. CUMA MELIHAT SEBENTAR DAN MUNGKIN BUTUH WAKTU HANYA 5 MENIT BEGITU BERATNYA BUAT SANDIAGO UNO....," tulis Imam di akunnya.

Saat ditanya Kompas.com, Rabu (22/6/2016), Sandiaga yang awalnya tidak tahu siapa Imam yang dimaksud kemudian membenarkan bahwa ia sempat menerima pesan dan panggilan dari Imam.

"Ada masuk tapi aku nggak berani jawab. Ada tuh dia marah-marah terus. Ya Allah... Soalnya aku nggak kenal dia," kata Sandi.

Pada April lalu, Imam Supriyadi mengunggah video ke akun Facebook-nya dengan judul "Ahok Hadapi Saya, di Mana dan Kapan".

Video itu menjadi viral di media sosial. Dalam video tersebut, Imam menumpahkan kekecewaannya terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok terkait hasil audit BPK terhadap pembelian sebagian lahan RS Sumber Waras. Dalam video itu, Imam memaki-maki dan menantang Ahok berduel.

Sandiaga mengatakan bahwa dia tidak mengetahui apakah Imam benar merupakan pegawai BPK. Selain tak menyimpan nomor Imam, Sandi juga tidak mem-follow Imam di Facebook.

Ia pun berpesan kepada Imam jika ingin menjadi wakil gubernur, agar mengikuti mekanisme partai politik. Sandi mengusulkan PPP dan PAN yang masih membuka penjaringan.

"Ya selamat berpuasa mudah-mudahan puasanya bisa menenangkan Pak Imam," kata Sandi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belasan Kios di Terminal Senen Terbakar

Belasan Kios di Terminal Senen Terbakar

Megapolitan
UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Megapolitan
Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Megapolitan
Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

Megapolitan
Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Megapolitan
Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Megapolitan
Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Megapolitan
Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Megapolitan
Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X