Kompas.com - 01/07/2016, 09:37 WIB
Pengemudi bus AKAP menunggu penumpang di Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan. Nibras Nada NailufarPengemudi bus AKAP menunggu penumpang di Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Supriyono (45), telah menjadi pengemudi bus antarkota antarprovinsi (AKAP) selama 15 tahun terakhir. Pria asal Karanganyar ini hafal betul jalur Pantai Utara (Pantura) seperti seluk beluk pekarangannya.

Kamis (30/6/2016), Supriyono menerima sebuah buku tanda ia bebas dari narkoba setelah menjalani tes urine. Ia menyambut baik langkah pemerintah memastikan keamanan para pemudik. Hanya saja, ia berharap pemerintah juga memperhatikan keadaan para pengemudinya.

"Ya biasa hidup di jalan ini kan berat, memang pengemudinya yang harus kuat," katanya.

Saat musim lebaran, Supriyono sering kali harus tidur seadanya. Kadang hanya tiga jam, itu pun waktu colongan saat bus berhenti di terminal. Menghindari kantuk, biasa kita dengar sebagai alasan pengemudi mengonsumsi narkoba. Namun Supriyono selama ini tidak pernah mengetahui atau mengenal sopir yang betul-betul mengonsumsi narkoba.

"Ada temen di Pasar Rebo waktu tes urine dia positif atau bagaimana gitu. Padahal dia bukan pemakai, tapi punya sesak nafas, minum obat, eh kok malah di obatnya ada kandungan yang katanya membahayakan," kata Supriyono.

Wajah terminal kita yang masih buruk, selama ini berdampak nyata bagi pengemudi. Terminal Lebak Bulus yang dulu menjadi andalan di Jakarta Selatan untuk perjalanan luar kota, tak jelas nasibnya setelah Pemprov DKI Jakarta mengambil alih untuk proyek mass rapid transit (MRT).

Terminal ini harus pindah ke lahan seadanya, dengan fasilitas penunjang bersifat sementara. Terminal Lebak Bulus kini hanya menempati sebuah lahan kecil dengan jalur masuk yang cukup bagi satu bus. Kantor pengurus terminal hanya menggunakan sebuah kontainer.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tempat tunggu penumpang pun hanya disediakan seadanya dengan atap seng, itu pun disediakan dari urunan para perusahaan otobus (PO) yang beroperasi di sana. Karena jumlah tempat duduk tak lebih dari 30, banyak penumpang yang berdiri atau menunggu di warung dan tempat makan yang berada di kawasan terminal. Tempat istirahat sopir pun tidak ada. Mereka lebih memilih beristirahat di bus atau loket PO masing-masing.

"Ini baru awal, start di terminal. Nanti di jalan, wih, lebih macam-macam lagi rintangannya," ujar Supriyono.

Kelayakan bus

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Megapolitan
229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

Megapolitan
RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Megapolitan
Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Megapolitan
Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.