Begini Cara DH Sembunyikan Sabu di Dalam Perutnya

Kompas.com - 11/07/2016, 13:32 WIB
Direktur Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes John Turman Panjaitan (kiri) dan Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Awi Setiyono saat menunjukan barang bukti narkotika yang dikemas dalam kapsul di Mapolda Metro Jaya, Senin (11/7/2016). Akhdi Martin PratamaDirektur Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes John Turman Panjaitan (kiri) dan Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Awi Setiyono saat menunjukan barang bukti narkotika yang dikemas dalam kapsul di Mapolda Metro Jaya, Senin (11/7/2016).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — DH (47), warga negara Afrika Selatan diciduk Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya lantaran menyembunyikan narkotika jenis sabu seberat 2 kilogram di dalam perutnya.

Sabu itu dia kemas dalam tempat yang menyerupai kapsul. Direktur Narkoba Polda Metro Jaya Kombes John Turman Panjaitan mengatakan, DH menyembunyikan sabu itu di dalam perut dengan cara menelan kapsul-kapsul yang berisi sabu tersebut.

"Pelaku ini menggunakan metode swallowed (menyembunyikan di dalam tubuh dengan cara ditelan). Ini bukan modus baru," ujar John di Mapolda Metro Jaya, Senin (11/7/2016).

John menyampaikan, pelaku mengaku menelan sabu tersebut seperti minum obat. Agar lebih mudah, pelaku menelan sabu itu dibarengi dengan kuah sup.

"Dia mengaku menelan sabu itu dibantu istrinya. Agar lebih mudah ditelan dibarengi dengan meminum kuah sup," ucap John.

(Baca juga: Polisi Tangkap WN Afsel yang Sembunyikan Sabu dalam Perut)

DH mengemas sabu tersebut menggunakan tempat yang menyerupai kapsul. Kapsul tersebut terdiri dari dua ukuran, yakni kapsul yang berdiameter 3 sentimeter dan yang berdiameter 5 sentimeter.

John menduga DH memasukkan kapsul berdiameter 5 sentimeter tersebut ke tubuhnya tidak melalui mulut. "Yang besar ini saya curiga tidak melalui mulut, tetapi melalui dubur," kata John.

"Setelah masukkan sabu itu ke dalam perut tersangka ini tidak makan lagi karena perutnya sudah penuh," sambung John.

Kini, sabu dalam kemasan serupa kapsul tersebut sudah dikeluarkan dari perut DH. Pria itu ditangkap di sebuah hotel kawasan Petamburan, Jakarta Pusat, pada Senin (11/7/2016) sekitar pukul 08.30 WIB.

DH diduga sudah tiga kali menyelundupkan sabu ke Indonesia. Akibat ulahnya, DH terancam dijerat Pasal 111, 113, dan 114 Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal penjara seumur hidup.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Megapolitan
Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

Megapolitan
BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

Megapolitan
Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Megapolitan
Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Megapolitan
Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Megapolitan
Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Megapolitan
Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Megapolitan
Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Megapolitan
Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Megapolitan
Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Megapolitan
Polisi: 4 Perampok Warteg di Pesanggrahan Berpencar karena Viral di Media Sosial

Polisi: 4 Perampok Warteg di Pesanggrahan Berpencar karena Viral di Media Sosial

Megapolitan
Siap Jadi Wagub DKI, Nurmansjah Lubis: Pindahkan Bully-nya Bang Anies ke Ane

Siap Jadi Wagub DKI, Nurmansjah Lubis: Pindahkan Bully-nya Bang Anies ke Ane

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X