Kompas.com - 12/07/2016, 17:51 WIB
Warga menunaikan shalat Dzuhur di Masjid Al Jauhar, Kampung Sawah, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Jawa Barat, saat hari raya Idul Fitri 1437 H, Rabu (6/7). Dari kaca masjid terpantul bangunan Gereja Kristen Pasundan yang terletak berdampingan dengan masjid. Meskipun berbeda keyakinan, warga di Kampung Sawah hidup bersama dengan rukun. KOMPAS/HARRY SUSILOWarga menunaikan shalat Dzuhur di Masjid Al Jauhar, Kampung Sawah, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Jawa Barat, saat hari raya Idul Fitri 1437 H, Rabu (6/7). Dari kaca masjid terpantul bangunan Gereja Kristen Pasundan yang terletak berdampingan dengan masjid. Meskipun berbeda keyakinan, warga di Kampung Sawah hidup bersama dengan rukun.
EditorEgidius Patnistik

Oleh: Harry Susilo

Hari raya Idul Fitri telah lewat. Namun, kenangan indah ketika menyaksi-kan bagaimana warga Kampung Sawah, Kota Bekasi, merayakan hari kemenangan itu dan menghormatinya masih kuat melekat.

Hari itu, suasana hangat menyelimuti rumah pasangan Aroh (68) dan Richard Karde Napiun (74) yang berada di bawah pohon rindang di Kampung Sawah, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Rabu (6/7). Di tengah kebahagiaan menyambut hari kemenangan, toleransi bersemi indah dalam semangat silaturahim antara sanak saudara dan kerabat.

Aroh dan Kar, panggilan Richard Karde, adalah salah satu pasangan suami-istri yang berbeda agama di Kampung Sawah. Aroh memeluk agama Islam, sementara Kar beragama Katolik. Mereka dikaruniai sembilan anak, empat di antaranya beragama Islam dan lima beragama Katolik.

Saat Lebaran, anak-anak Aroh dan Kar yang beragama Katolik ikut membantu ibunya memasak ketupat, semur ayam, dan sambal goreng kentang. Ketika Natal tiba, Aroh juga memasakkan beragam menu bagi suami dan anaknya yang merayakan Natal.

Rabu siang itu, rumah Aroh dan Kar dipenuhi canda tawa. Mereka didatangi Theresia Napiun (76), kakak Kar; Magdalena Dorce Kolin (47), keponakan Kar; beserta suami Magdalena dan tiga putrinya. Meskipun Theresia dan keluarga Magdalena beragama Katolik, mereka rutin mengunjungi Aroh saat Idul Fitri untuk bersilaturahim.

"Semur ayam masakan Bibi Aroh tidak boleh dilewatkan kalau Lebaran seperti ini. Enak banget," ucap Magdalena seraya tertawa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setiap anggota keluarga juga saling menghargai kebebasan beribadah saudara lainnya. Pagi hari, sebelum bersilaturahim dengan keluarga, Aroh dan anak-anaknya bersama dengan warga Muslim Kampung Sawah menunaikan shalat Id di pelataran Masjid Al Jauhar yang terletak di seberang rumah Aroh. Adapun saudara lain turut bersiap memakai baju rapi untuk menyambut kedatangan para tamu yang bersilaturahim.

Tempat ibadah

Layaknya warga lain di Kampung Sawah, kehidupan mereka berjalan harmonis.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Megapolitan
229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

Megapolitan
RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Megapolitan
Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Megapolitan
Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.