Dinas Kesehatan Provinsi Banten Siapkan Sanksi untuk RS yang Gunakan Vaksin Palsu

Kompas.com - 19/07/2016, 16:34 WIB
Sejumlah pasien meminta penjelasan terkait temuan vaksin terindikasi palsu oleh BPOM di Rumah Sakit Ibu dan Anak Mutiara Bunda, Ciledug, Tangerang, Senin (18/7/2016). Kebanyakan pasien baru tahu rumah sakit tersebut terindikasi menggunakan vaksin palsu dari pemberitaan media massa. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELISejumlah pasien meminta penjelasan terkait temuan vaksin terindikasi palsu oleh BPOM di Rumah Sakit Ibu dan Anak Mutiara Bunda, Ciledug, Tangerang, Senin (18/7/2016). Kebanyakan pasien baru tahu rumah sakit tersebut terindikasi menggunakan vaksin palsu dari pemberitaan media massa.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah Badan Pengawas Obat dan Minuman (BPOM) Serang menemukan adanya vaksin palsu di Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Mutiara Bunda, Dinas Kesehatan Provinsi Banten saat ini sedang menyiapkan sanksi bagi rumah sakit tersebut. Fasilitas kesehatan lain di wilayah Banten pun akan dikenakan sanksi untuk mencegah peredaran vaksin palsu meluas.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Banten Yanuar mengatakan pihaknya saat ini belum menetapkan sanksi apapun dan masih menunggu arahan dari Kementerian Kesehatan.

"Kami lakukan pembinaan. Teguran bisa, bisa juga harus dikawal khusus. Itu yang sedang didiskusikan," kata Yanuar kepada Kompas.com, Selasa (19/7/2016).

Sanksi yang terberat menurut Yanuar adalah izin prakter dokter yang bersangkutan dicabut. Ia mengatakan penutupan rumah sakit tidak masuk dalam opsi karena masih melihat peran rumah sakit itu sendiri.

"Ya jangan sampai matiin nyamuk (dengan cara) dibom. Kan bisa dokternya kami cabut izin prakteknya. Kami menunggu rekomendasi dari IDI juga," ujarnya.

RSIA Mutiara Bunda mengakui selama ini membeli vaksin dari distributor tidak resmi. Selain membeli dari distributor yang kini telah ditetapkan sebagai tersangka, yaitu CV Azka Medika, RSIA Mutiara Bunda juga membeli dari distributor tak resmi lain yang mereka sebut freelance bernama Narto.

Namun belum diketahui sejak kapan vaksin palsu dipasok ke rumah sakit ini. Pihak rumah sakit belum bisa menyebutkan sejak kapan menggunakan vaksin itu. Pengakuan itu pertama kali disampaikan pimpinan rumah sakit, dr Toniman.

Pertimbangan membeli vaksin tersebut karena ketersediaan stok di tengah kekosongan dan harga yang relatif murah. Salah satu vaksin dari distributor tak resmi itu yang sudah terbukti palsu berdasarkan uji BPOM pada 23 Juni 2016 adalah vaksin Tripaceal produksi PT Sanofi Pasteur. (Baca: BPOM Temukan Vaksin Palsu di RSIA Mutiara Bunda)

Vaksin tersebut seharusnya mengandung Toksoid Difteri, Toksoid Tetanus dan vaksin Hepatitis B. Namun, uji laboratorium menunjukan vaksin itu hanya mengandung Na dan Cl serta vaksin Hepatitis B.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Selidiki Kematian Pria yang Ditemukan Telungkup di Kali Sura Ciracas, Korban Diotopsi

Polisi Selidiki Kematian Pria yang Ditemukan Telungkup di Kali Sura Ciracas, Korban Diotopsi

Megapolitan
30 PKL yang Jualan di Trotoar Tanah Abang Ditertibkan, Gerobak Dagangan Diangkut Satpol PP

30 PKL yang Jualan di Trotoar Tanah Abang Ditertibkan, Gerobak Dagangan Diangkut Satpol PP

Megapolitan
Upaya RW 009 Kelurahan Grogol yang Berhasil Ubah Zona Merah Covid-19 Jadi Zona Hijau

Upaya RW 009 Kelurahan Grogol yang Berhasil Ubah Zona Merah Covid-19 Jadi Zona Hijau

Megapolitan
Jajaran Polres Jakpus Mulai Divaksin Covid-19

Jajaran Polres Jakpus Mulai Divaksin Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bahas Teknis Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang

Pemkot Tangsel Bahas Teknis Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang

Megapolitan
Sudinhub Jakpus: Pesepeda Sudah Dibuatkan Jalur Permanen, Kok Tidak Dipakai?

Sudinhub Jakpus: Pesepeda Sudah Dibuatkan Jalur Permanen, Kok Tidak Dipakai?

Megapolitan
Ratusan Lansia di Pondok Kopi Divaksinasi Covid-19 di Permukiman Warga

Ratusan Lansia di Pondok Kopi Divaksinasi Covid-19 di Permukiman Warga

Megapolitan
Ini yang Harus Disiapkan Sekolah di Depok jika Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan

Ini yang Harus Disiapkan Sekolah di Depok jika Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Restoran Milik Rizky Billar Dipantau Ketat Satpol PP

Kembali Beroperasi, Restoran Milik Rizky Billar Dipantau Ketat Satpol PP

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Rizky Billar Terkait Pembukaan Restoran yang Langgar Prokes

Polisi Akan Periksa Rizky Billar Terkait Pembukaan Restoran yang Langgar Prokes

Megapolitan
Sejumlah Ruas Jalan di Tangsel Berlubang

Sejumlah Ruas Jalan di Tangsel Berlubang

Megapolitan
Asal Usul Manggarai, Pusat Perbudakan Perempuan di Batavia

Asal Usul Manggarai, Pusat Perbudakan Perempuan di Batavia

Megapolitan
Anies Nonaktifkan Dirut Pembangunan Sarana Jaya yang Jadi Tersangka Korupsi

Anies Nonaktifkan Dirut Pembangunan Sarana Jaya yang Jadi Tersangka Korupsi

Megapolitan
Remaja Jatuh Saat Berusaha Kabur dari Razia Knalpot Bising di Monas

Remaja Jatuh Saat Berusaha Kabur dari Razia Knalpot Bising di Monas

Megapolitan
Banyak Pesepeda Keluar Jalur Khusus Sepeda di Sudirman

Banyak Pesepeda Keluar Jalur Khusus Sepeda di Sudirman

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X