Kompas.com - 27/07/2016, 08:36 WIB
Anggota sedang membagikan pamflet berisi informasi sistem ganjil genap kepada pengemudi mobil berpelat genap. Pada Rabu, (27/7/2016), hanya kendaraan pelat ganjil yang bisa melintasi kawasan ganjil genap. Jessi Carina Anggota sedang membagikan pamflet berisi informasi sistem ganjil genap kepada pengemudi mobil berpelat genap. Pada Rabu, (27/7/2016), hanya kendaraan pelat ganjil yang bisa melintasi kawasan ganjil genap.
Penulis Jessi Carina
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap lampu lalu lintas di Jalan Medan Merdeka Barat (Patung Kuda Arjuna Wiwaha) berubah menjadi warna merah, petugas Dishub dan polisi turun ke jalan raya dan mendatangi mobil berpelat genap, Rabu (27/7/2016).

Bukan untuk menilang, melainkan untuk memberikan pamflet berisi informasi mengenai ganjil genap. Hari ini memang hari pertama penerapan uji coba ganjil genap di sejumlah jalan protokol di Jakarta.

Untuk hari ini, kendaraan yang boleh melintas di jalur ganjil genap adalah yang pelatnya memiliki nomor ganjil sebagai nomor terakhir. Pengendara mobil sempat kebingungan ketika didatangi polisi. Mereka pun membuka kaca jendelanya agar bisa mendengar apa yang ingin disampaikan polisi.

"Selamat pagi, Pak. Hari ini mulai diberlakukan ganjil genap. Jadi kendaraan berpelat akhir genap tidak boleh melintas di hari ganjil. Tapi bukan berarti Bapak tidak boleh melintas sama sekali. Info selengkapnya ada di sini," ujar polisi tersebut kepada pengendara, sambil menyerahkan pamflet.

Ketika dijelaskan, pengendara yang bernama Vonso itu terlihat mengangguk-angguk. Vonso berpendapat sistem ini mungkin bagus untuk mengurai kemacetan.

"Mungkin bagus ya tapi belum tahu juga sih," ujar dia. (Baca: Polisi Gunakan Pengeras Suara untuk Sosialisasikan Ganjil Genap)

Pengendara lain tidak kalah bingungnya. Kebanyakan dari mereka memasang ekspresi bingung dan bertanya-tanya ke arah polisi atau petugas Dishub. Setelah petugas Dishub atau polisi meninggalkan mereka, mereka terlihat membaca pamflet dengan seksama di dalam mobilnya. Ketika ditanya, kebanyakan mereka belum mengetahui tentang sistem ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Mudah-mudahan efektiflah, baru hari pertama semoga bikin lancar," ujar Abu Sheri.

Aturan ganjil genap

Penerapan ganjil genap merupakan kebijakan transisi sebelum diterapkannya jalan berbayar atau electronic road pricing (ERP). Secara teknis, pembatasan kendaraan dengan sistem pelat ganjil-genap akan dilakukan dengan hanya memperbolehkan kendaraan dengan pelat genap melintas pada tanggal genap.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hindari Masa Kedaluwarsa, Pemkot Bekasi Segera Gunakan 433.000 Dosis Vaksin Covid-19 yang Tersisa

Hindari Masa Kedaluwarsa, Pemkot Bekasi Segera Gunakan 433.000 Dosis Vaksin Covid-19 yang Tersisa

Megapolitan
Ini Penjelasan Anies Soal Penyebab Molornya Proyek ITF

Ini Penjelasan Anies Soal Penyebab Molornya Proyek ITF

Megapolitan
Kantor Pinjol Ilegal di Cengkareng Sudah Jaring 5.700 Nasabah dari 17 Aplikasi

Kantor Pinjol Ilegal di Cengkareng Sudah Jaring 5.700 Nasabah dari 17 Aplikasi

Megapolitan
Bongkar Jaringan Peredaran Ganja Jakarta-Jawa Barat, Polisi Ungkap Modus Klasik

Bongkar Jaringan Peredaran Ganja Jakarta-Jawa Barat, Polisi Ungkap Modus Klasik

Megapolitan
DKI Jakarta PPKM Level 2, Anak di Bawah Usia 12 Tahun Belum Boleh Masuk Ancol

DKI Jakarta PPKM Level 2, Anak di Bawah Usia 12 Tahun Belum Boleh Masuk Ancol

Megapolitan
PPKM Jakarta Turun Level 2, Ini Aturan Masuk Tempat Wisata

PPKM Jakarta Turun Level 2, Ini Aturan Masuk Tempat Wisata

Megapolitan
Kasus Penipuan Rekrutmen PNS oleh Anak Penyanyi ND Naik ke Tingkat Penyidikan

Kasus Penipuan Rekrutmen PNS oleh Anak Penyanyi ND Naik ke Tingkat Penyidikan

Megapolitan
Tangsel PPKM Level 2, Sejumlah Aturan Pembatasan Kegiatan Disesuaikan

Tangsel PPKM Level 2, Sejumlah Aturan Pembatasan Kegiatan Disesuaikan

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Anies: Kita Ingin Kondisi Ini Bisa Terjaga Terus

Jakarta PPKM Level 2, Anies: Kita Ingin Kondisi Ini Bisa Terjaga Terus

Megapolitan
Polisi Tangkap Tiga Pengedar, Barang Bukti 15 Kilogram Ganja Diamankan

Polisi Tangkap Tiga Pengedar, Barang Bukti 15 Kilogram Ganja Diamankan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Telah Salurkan 173.340 Dosis Vaksin Covid-19 ke 5 Kabupaten di Jabar

Pemkot Bekasi Telah Salurkan 173.340 Dosis Vaksin Covid-19 ke 5 Kabupaten di Jabar

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Tempat Permainan Anak di Blok M Plaza Mulai Beroperasi

Jakarta PPKM Level 2, Tempat Permainan Anak di Blok M Plaza Mulai Beroperasi

Megapolitan
Paksa Periksa Handphone Orang Saat Bertugas, Aipda Ambarita Diperiksa Propam

Paksa Periksa Handphone Orang Saat Bertugas, Aipda Ambarita Diperiksa Propam

Megapolitan
Hendak Berbelanja, Remaja 14 Tahun Malah Disekap dan Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang

Hendak Berbelanja, Remaja 14 Tahun Malah Disekap dan Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang

Megapolitan
Namanya Viral karena Periksa Paksa Ponsel Warga, Aipda Ambarita Dimutasi

Namanya Viral karena Periksa Paksa Ponsel Warga, Aipda Ambarita Dimutasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.