Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Survei Indo Barometer: Ahok Masih Unggul Dibanding Tokoh Lain

Kompas.com - 28/07/2016, 11:22 WIB
Kurnia Sari Aziza

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil survei Indo Barometer menunjukkan, Gubernur petahana DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok masih unggul jauh dibanding tokoh-tokoh lain yang disebut-sebut akan maju pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Indo Barometer melakukan survei itu atas permintaan DPP Golkar. Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari di Jakarta, Rabu (27/7/2016) , mengatakan, survei dilakukan setelah Partai Golkar memutuskan mendukung Ahok pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Kami usulkan dua metode kepada responden, dengan pertanyaan terbuka dan tertutup. Hasilnya, Ahok unggul," kata Qodari.

Pada metode pertanyaan terbuka, responden ditanya tanpa menyodorkan nama-nama bakal calon gubernur. Pertanyaannya, "jika pemilihan gubernur dilaksanakan hari ini, tokoh mana yang akan dipilih".

Hasilnya, sebanyak 35 persen responden menjawab Ahok, 2,5 persen responden menjawab Yusril Ihza Mahendra, dan 2 persen responden menjawab Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Sedangkan sebanyak 54,9 responden tidak menjawab atau menjawab tidak tahu.

Pada metode pertanyaan tertutup, lembaga survei menyodorkan pertanyaan yang sama kepada responden. Bedanya, responden diberi nama-nama bakal calon gubernur.

Dengan metode ini, sebanyak 47,3 persen responden memilih Ahok, 7,1 persen responden memilih Yusril, 6,3 persen memilih Risma, 4,1 persen responden memilih Sandiaga Uno, dan sebanyak 2,0 persen responden memilih Sjafrie Sjamsoeddin.

Sebanyak 20,8 persen responden belum memutuskan dan 5,4 persen responden tidak menjawab.

"Hasilnya tidak beda jauh dengan metode pertanyaan terbuka. Hasil survei ini kemudian kami berikan kepada DPD Golkar DKI Jakarta," kata Qodari.

Pelaksanaan survei dilakukan di seluruh wilayah Ibu Kota dengan waktu pengumpulan data 15-21 Juli 2016. Metode penarikan sampel yang digunakan adalah multistage random sampling.

Jumlah sampel sebanyak 800 responden dengan margin of error sebesar kurang lebih 3,6 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara tatap muka responden dengan menggunakan kuesioner.

Berdasarkan tingkat pengenalan dan kesukaan, Ahok juga unggul dibanding tokoh-tokoh lainnya. Ahok dikenal oleh seluruh atau 100 persen responden dan dia disukai sebanyak 82,5 persen responden.

Sebanyak 72 persen responden mengenal Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat dan sebanyak 67,2 persen menyukai kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) tersebut.

Sebanyak 58,8 persen responden mengenal pengusaha Sandiaga Uno dan 65,5 persen responden menyukai dia.

Mantan Wakil Menteri Pertahanan Sjafrie Sjamsoeddin dikenal sebanyak 30,3 persen responden dan 62,4 persen menyukainya.

Hanya sebanyak 2,3 persen responden yang mengenal Bupati Bojonegoro Suyoto yang juga dikabarkan akan diusung Partai Amanat Nasional pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Dari sini kelihatan hanya kalangan elite yang mengenal Kang Yoto, kalangan bawah belum mengenal dia. Wajar kalau sekarang Ahok unggul dan lebih dikenal, karena dia petahana. Kesukaan responden terhadap Ahok juga paling tinggi dibanding tokoh lain," kata Qodari.

Kompas TV Ahok Pastikan Maju Pilgub Lewat Parpol
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Megapolitan
Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Megapolitan
Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Megapolitan
Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Megapolitan
Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Megapolitan
Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Megapolitan
Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Megapolitan
Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Megapolitan
Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Megapolitan
Pemudik Apresiasi Pelayanan KAI, tapi Komplain soal Sampah Menumpuk di Toilet

Pemudik Apresiasi Pelayanan KAI, tapi Komplain soal Sampah Menumpuk di Toilet

Megapolitan
Bosan Ke Puncak, Warga Bogor ini Pilih Liburan ke Ancol: Rumah Sudah Adem, Mau Cari Pantai

Bosan Ke Puncak, Warga Bogor ini Pilih Liburan ke Ancol: Rumah Sudah Adem, Mau Cari Pantai

Megapolitan
Cerita Samsuri Mudik Naik Kereta dari Indramayu ke Tangerang: Nyaman, Satu Gerbong Kosong

Cerita Samsuri Mudik Naik Kereta dari Indramayu ke Tangerang: Nyaman, Satu Gerbong Kosong

Megapolitan
Sopir Mengantuk, Sebuah Mobil Tabrak Tiang Listrik di Kebagusan Jaksel

Sopir Mengantuk, Sebuah Mobil Tabrak Tiang Listrik di Kebagusan Jaksel

Megapolitan
Tak Tahu CFD Ditiadakan, Warga Tetap Olahraga karena Sudah Datang ke Bundaran HI

Tak Tahu CFD Ditiadakan, Warga Tetap Olahraga karena Sudah Datang ke Bundaran HI

Megapolitan
Jumlah Wisatawan Pulau Seribu Alami Penurunan di Musim Libur Lebaran 2024

Jumlah Wisatawan Pulau Seribu Alami Penurunan di Musim Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com