Korban Penusukan oleh Geng Motor di Pondok Bambu Kondisinya Membaik

Kompas.com - 04/08/2016, 13:48 WIB
Kondisi Jalan Pahlawan Revolusi, Kelurahan Pondok Bambu, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (4/8/2016). Di jalan ini setiap tengah malam jadi lokasi rawan tawuran yang melibatkan geng motor. Kompas.com/Robertus BelarminusKondisi Jalan Pahlawan Revolusi, Kelurahan Pondok Bambu, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (4/8/2016). Di jalan ini setiap tengah malam jadi lokasi rawan tawuran yang melibatkan geng motor.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu korban penusukan yang diduga dilakukan kelompok geng motor di Jalan Pahlawan Revolusi, Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur kondisinya saat ini sudah membaik. Namun, korban yang mengalami luka tusuk di punggung itu masih menjalani perawatan di RS Budhi Asih.

"Kondisinya mulai membaik. Tapi memang waktu kejadian kena tusuk dipunggung itu dia enggak pingsan, masih sadar juga. Cuma darahnya terus keluar," kata Iba, tante korban, saat ditemui Kompas.com di rumah korban, di Pondok Bambu, Jakarta Timur, Kamis (4/8/2016).

Iba mengatakan, ponakannya itu pamit keluar rumah untuk membeli pecel ayam yang ada di Jalan Pahlawan Revolusi. Jaraknya sekitar 150 meter dari rumah korban. Iba belum tahu persis penyebab korbannya diserang. Namun, aksi penyerangan saat geng motor yang berjumlah puluhan lewat di lokasi dan terjadi tawuran.

Iba tak tahu apakah ponakannya punya masalah atau tidak sebelumnya.


"Saya kurang tahu, enggak ada masalah (sebelumnya). Dia keluar rumah bilangnya mau beli pecel ayam," ujar Iba.

Ditemui terpisah, Basriah (47), ibu dari ME, mengatakan kondisi anaknya sudah pulih tak lama setelah disiram air keras. Basriah mengaku tak tahu penyebab anaknya jadi sasaran penyerangan.

"Penyebabnya saya kurang tahu. Tapi yang penting buat saya anak saya selamat, sudah pulih dan sekarang sudah kerja lagi. Dia lukanya di pelipis, tangan sama kaki sedikit. Untungnya dia pakai jaket," ujar Basriah.

Basriah mengatakan, polisi sudah menangkap pelaku penyerangan anaknya. Namun, ia tak tahu apakah pelakunya geng motor atau bukan.

"Anak saya sama orang yang nyiram sudah ketemu di polsek, sudah damai. Kalau saya udah damai aja, sudah enggak ada apa-apa," ujar Basriah.

Sebelumnya, RS dan ME diduga menjadi korban kekerasan oleh geng motor. Kejadian tersebut terjadi saat pecah tawuran yang melibatkan geng motor di Jalan Pahlawan Revolusi, Sabtu (30/7/2016) pukul 01.30 WIB.

Kepala Polsek Duren Sawit Komisaris Yudho Huntoro membenarkan mengenai adanya kejadian penyerangan terhadap dua warga Pondok Bambu tersebut. Namun, dirinya menepis kalau perbuatan tersebut dilakukan geng motor. Polisi menyatakan, korban diserang tiba-tiba.

Pasca-kejadian itu muncul pesan berantai bahwa kawasan Pondok Bambu mencekam karena geng motor akan mengganggu lagi.

Di sisi lain, polisi melihat tidak ada potensi aksi balas dendam atau penyerangan seperti yang disebar dalam pesan berantai.

Meski demikian, keamanan di Jalan Pahlawan Revolusi perketat. Polisi pun mengimbau masyarakat tidak khawatir beraktivitas. Polisi menyarankan, jika sudah tidak ada aktivitas di saat larut malam warga sebaiknya berada di rumah. (Baca: Ini Cerita Awal Mulanya Pondok Bambu Rawan Tawuran Geng Motor)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Megapolitan
AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

Megapolitan
Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Megapolitan
Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Megapolitan
Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Megapolitan
Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Megapolitan
Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Megapolitan
Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Megapolitan
Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Megapolitan
Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Megapolitan
Camat Pastikan Bantuan Logistik Korban Banjir Kebon Pala Aman

Camat Pastikan Bantuan Logistik Korban Banjir Kebon Pala Aman

Megapolitan
Aetra Pastikan Gangguan Air Bersih 4 Kelurahan di Jakarta Timur Kembali Normal Minggu

Aetra Pastikan Gangguan Air Bersih 4 Kelurahan di Jakarta Timur Kembali Normal Minggu

Megapolitan
Wartawan Gadungan yang Ditangkap Satpol PP Tangerang Kabur Saat Hendak Diserahkan ke Polisi

Wartawan Gadungan yang Ditangkap Satpol PP Tangerang Kabur Saat Hendak Diserahkan ke Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X