Polda Metro Akan Dalami Lagi Kasus Pembunuhan di Cipulir pada 2013

Kompas.com - 05/08/2016, 17:44 WIB
Dari kanan, Andro Suprianto (21) dan Nurdin Prianto (25), dua korban salah tangkap kasus pembunuhan pengamen di Cipulir saat mengajukan gugatan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (25/7/2016). Kahfi Dirga CahyaDari kanan, Andro Suprianto (21) dan Nurdin Prianto (25), dua korban salah tangkap kasus pembunuhan pengamen di Cipulir saat mengajukan gugatan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (25/7/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Andro dan Nurdin merupakan korban salah tangkap dalam kasus pembunuhan Dicky Maulana, pengamen di Cipulir pada 2013 lalu. Karena merasa dirugikan, mereka pun menggugat negara untuk membayar ganti rugi senilai Rp 1 miliar.

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Moechgiyarto mengatakan pihaknya akan mendalami lagi kasus pembunuhan tersebut. Hal itu untuk mencari tahu siapa sesungguhnya pembunuh Dicky.

"Kami akan dalami," ujar Moechgiyarto di Mapolda Metro Jaya, Jumat (5/8/2016).

Moechgiyarto pun mengaku hingga kini belum menangkap tersangka dalam pembunuhan tersebut. Saat ini menurut dia, masih dilakukan pendalaman terkait kasus tersebut.


"Ya belum (ditangkap), kami cek lagi, masih pendalaman," ucapnya.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono mengatakan pihaknya masih menunggu proses gugatan dari kedua pengamen tersebut di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Nantinya, hasil keputusan dari majelis hakim akan dijadikan pedoman untuk mengambil langkah selanjutnya.

"Kami fokus praperadilan dulu. Di pengadilan pertama kami apa? Menang kan?" kata Awi. (Baca: Dampak Jadi Korban Salah Tangkap, Dicap Kriminal hingga Diusir dari Lingkungan)

Andro dan Nurdin merupakan korban salah tangkap dalam kasus pembunuhan Dicky Maulana, pengamen di Cipulir, Jakarta Selatan, pada 2013. Mereka menggugat negara untuk membayar ganti rugi senilai Rp 1 miliar.

Gugatan itu setelah Mahkamah Agung menguatkan putusan bebas keduanya di tingkat banding pada tahun ini. Menurut LBH Jakarta, Andro dan Nurdin sempat diperlakukan secara kejam dan tidak manusiawi pada saat penyidikan kasus yang menewaskan Dicky Maulana. (Baca: Digugat Pengamen Rp 1 Miliar karena Salah Tangkap, Polda Metro Lakukan Evaluasi)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X