Ini Alasan Dishub DKI Tak Menindak Parkir Liar di Kemang

Kompas.com - 08/08/2016, 12:19 WIB
Lahan parkir di kawasan Kemang yang dikeluhkan pengunjung karena mahal dan liar. Nibras Nailufar/Kompas.comLahan parkir di kawasan Kemang yang dikeluhkan pengunjung karena mahal dan liar.
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Parkir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan selama ini dikelola oleh pihak tidak resmi. Terbatasnya lahan membuat pengunjung harus parkir di pinggir jalan hingga trotoar.

Tarif yang dipatok oleh tukang parkir juga tak murah, berkisar Rp 20.000 hingga Rp 50.000. Kepala Suku Dinas Perhubungan Jakarta Selatan Christianto mengatakan, selama ini pihaknya tidak bisa menindak parkiran liar di Kemang dikarenakan praktiknya terjadi pada malam hari.

"Kemang parkir liarnya malam. Di Jatibaru untuk mendapatkan virtual account pembayaran denda jam 16.00 sudah tutup," kata Christianto saat dihubungi, Senin (8/8/2016).

Christianto menuturkan, parkir liar akan ditindak dengan menderek kendaraan tersebut ke kantor Dinas Perhubungan dan pemilik kendaraan harus membayar Rp 500.000 sebagai denda. Pembayaran denda dilakukan melalui virtual account yang diberikan oleh Dishub

"Kalau besok paginya baru bayar, kendaraan nginap dong. Pemilik tidak mau," ujarnya.

Menurut dia, praktik pungutan liar bisa diminimalisir jika tidak dibiarkan begitu saja. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku sudah mendapatkan informasi mengenai masalah ini dan menyatakan Pemprov DKI akan segera mengambil alih pengelolaan parkir di lokasi tersebut.

"Kita minta itu harus diambil alih," ujar Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (8/8/2016).

Ahok mengatakan, UPT Parkir di Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta sedang menunggu mesin parkir masuk dalam e-katalog. Jika sudah masuk, Ahok mengatakan, semua parkir liar di Jakarta bisa saja diambil alih oleh Pemprov DKI.

Ahok tidak heran jika parkir liar di Kemang dibekingi oleh pihak-pihak tertentu. Ahok mengatakan, Pemprov DKI tetap akan mengambil alih pengelolaan parkir di kawasan itu.

"Di Jakarta ini mana ada sih yang enggak pakai uang jago? Semua ada yang jago," ujar Ahok.




25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Megapolitan
Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Megapolitan
Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Megapolitan
2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Megapolitan
Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Megapolitan
Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Megapolitan
Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Megapolitan
Anies Baswedan Jadi Wakil Ketua Komite Pengarah C40 Cities Bersama Gubernur Tokyo

Anies Baswedan Jadi Wakil Ketua Komite Pengarah C40 Cities Bersama Gubernur Tokyo

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Kenaikan Anggaran karena Tambahan Kegiatan

Ketua DPRD DKI: Kenaikan Anggaran karena Tambahan Kegiatan

Megapolitan
Ditangkap Terkait Sabu, Mantan Artis Cilik IBS Masih Syok

Ditangkap Terkait Sabu, Mantan Artis Cilik IBS Masih Syok

Megapolitan
Polisi: Mantan Artis Cilik Iyut Bing Slamet Beli Sabu dari Seseorang di Johar Baru

Polisi: Mantan Artis Cilik Iyut Bing Slamet Beli Sabu dari Seseorang di Johar Baru

Megapolitan
Ditangkap Terkait Narkoba, Mantan Artis Cilik IBS Gunakan Sabu Sejak 2004

Ditangkap Terkait Narkoba, Mantan Artis Cilik IBS Gunakan Sabu Sejak 2004

Megapolitan
Jangan Panik, Warga Diingatkan Segera Selamatkan Dokumen dan Cabut Aliran Listrik Saat Banjir

Jangan Panik, Warga Diingatkan Segera Selamatkan Dokumen dan Cabut Aliran Listrik Saat Banjir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X