Pengoperasian Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta Dinilai Dipaksakan

Kompas.com - 10/08/2016, 06:36 WIB
Sejumlah penumpang terpaksa duduk di karpet dekat area check in Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa (9/8/2016). Pada hari pertama operasional Terminal 3 New, penumpang mengeluhkan jumlah tempat duduk yang terbatas. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERASejumlah penumpang terpaksa duduk di karpet dekat area check in Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa (9/8/2016). Pada hari pertama operasional Terminal 3 New, penumpang mengeluhkan jumlah tempat duduk yang terbatas.
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menilai pengoperasian Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta terlalu dipaksakan. Ia memberikan penilaian itu setelah melihat langsung kondisi terminal baru tersebut.

Selasa (9/8/2016) malam, Hasto tiba di Jakarta usai menghadiri rapat kerja daerah DPD PDI-P Sulawesi Utara di Manado. Setibanya di Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Hasto mengaku melihat banyak hal yang sebenarnya belum siap mendukung dioperasikannya Terminal 3 New itu.

"Pengelolaan bandara memerlukan standar keselamatan tertinggi dalam industri transportasi. Saya masih melihat banyak pekerjaan konstruksi yang belum selesai. Semuanya mengandung risiko terhadap keselamatan pesawat terbang dan penumpang," kata Hasto, melalui pesan tertulis, Selasa malam.

Hasto menuturkan, pejabat terkait harus memperhatikan sarana dan fasilitas pendukung operasional Terminal 3 New tersebut. Ia berharap peresmian dan operasional terminal itu tidak dipaksakan hanya untuk mencari perhatian Presiden Joko Widodo.


"Kalau melihat secara fisik, seharusnya status readiness of mechanical completion-pun belum layak, kok ini sudah dipaksakan ke readiness of operation," ucap Hasto.

Hasto mengusulkan agar Komisi V DPR RI bersama pakar transportasi melakukan inspeksi mendadak untuk melihat kondisi di terminal baru itu. Ia menyoroti aspek keamanan dan fasilitas dasar seperti tempat duduk di ruang tunggu penumpang yang masih sangat kurang.

"Ditinjau dari aspek keamanan, nampak terminal baru belum memiliki sistem keamanan yang andal. Dikombinasikan dengan pekerjaan konstruksi yang masih berjalan dan kesemrawutan transportasi menjadikan bandara baru itu sangat rawan terhadap gangguan," ungkap Hasto.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Megapolitan
Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Megapolitan
Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Megapolitan
Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Megapolitan
Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Megapolitan
Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Megapolitan
Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Megapolitan
Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Megapolitan
Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Megapolitan
Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Megapolitan
Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Megapolitan
Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X