Ahok Setuju Lahan Parkir di Atas Saluran Air

Kompas.com - 11/08/2016, 07:25 WIB

Penulis Alsadad Rudi
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyatakan setuju dengan rencana Dinas Perhubungan dan Transportasi yang hendak membangun lahan parkir di atas saluran air. Sebab, ia meyakini penerapannya bisa meminimalisir kantong-kantong parkir di trotoar dan bahu jalan.

"Dari pada orang dudukin jalan," ujar dia di Balai Kota, Rabu (10/8/2016).

Ahok yakin keberadaan lahan parkir di atas saluran air tak akan mengganggu proses pemeliharaan saluran tersebut. Karena ia menyebut Dishubtrans sudah merancang supaya saluran tetap bisa dimasuki alat berat.

"Jadi di desainnya itu tetap alat berat masih bisa masuk," ujar Ahok.

Selain menyetujui pembangunan lahan parkir di atas saluan air, Ahok juga menyatakan setuju dengan rencana pembangunan lahan parkir di kolong jembatan layang (flyover). Asal, keberadaannya tidak menimbulkan dampak kemacetan di jalan-jalan sekitarnya.

"Kalau dia keluar masuk macet, enggak boleh. Flyover-nya di posisi mana. Kalau flyover yang enggak ganggu macet ya boleh," kata Ahok.

Menurut Ahok, kebijakan untuk memperbanyak lahan parkir merupakan bagian dari upaya Pemerintah Provinsi DKI Jakarta meminimalisir penggunaan kendaraan pribadi. Sebab, kata dia, jika kebijakan jalan berbayar atau electronic road pricing (ERP) sudah diterapkan dan area pelarangan sepeda motor diperluas, maka dibutuhkan jumlah lahan parkir yang memadai agar masyarakat mau memarkirkan kendaraannya.

"Karena orang juga pengin parkir di tengah kota. Kayak di Monas kan nanti mau kami bangun juga bawahnya buat parkiran," ujar Ahok.

Kepala Dishubtrans DKI Jakarta Andriyansyah mengatakan ada tiga lokasi yang akan dibangun lahan parkir di atas saluran air. Masing-masing di Jalan Kebon Kacang sekitaran mal Grand Indonesia, di Kali Cideng dan di Kali Item.

Ia menyebut tiga lokasi tersebut akan menjadi lokasi prioritas. Menurut Andri, pembangunan lahan parkir merupakan bagian dari rencana Pemprov DKI memperluas area pelarangan sepeda motor.

"Sebelum kami memperluas pelarangan kendaraan motor ya kami harus siapkan dulu park and ride-nya," ujar dia di Gedung DPRD DKI, Rabu siang.

Selain lahan parkir di atas saluran air, Andri mengatakan Dishubtrans DKI Jakarta juga berencana membuat park and ride di daerah-daerah penyangga dan juga di kolong flyover. Beberapa lokasi lain yang juga akan dibangun adalah di daerah Blok M dan Grogol.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lebih dari 3.000 Ojol dan Opang Masih Nekat Berkumpul Saat Tunggu Penumpang

Lebih dari 3.000 Ojol dan Opang Masih Nekat Berkumpul Saat Tunggu Penumpang

Megapolitan
Pria Panjat Pohon Sambil Pamer Kemaluan di Depok Dievakuasi ke Rumah Singgah Beji

Pria Panjat Pohon Sambil Pamer Kemaluan di Depok Dievakuasi ke Rumah Singgah Beji

Megapolitan
WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

Megapolitan
Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Megapolitan
Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Megapolitan
Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Megapolitan
Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Megapolitan
Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Megapolitan
Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Megapolitan
Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Megapolitan
Video Viral Motor Melintas di Tol Cikampek, Pengendara Diduga Pakai Pelat Nomor Palsu

Video Viral Motor Melintas di Tol Cikampek, Pengendara Diduga Pakai Pelat Nomor Palsu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X