Kompas.com - 12/08/2016, 18:54 WIB
|
EditorFidel Ali

TANGERANG, KOMPAS.com - Salah satu penumpang Garuda Indonesia, Pram, menceritakan pengalamannya saat terbang dari Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Rabu (10/8/2016). Saat itu, dia sudah berada di area boarding sembari menunggu jadwal penerbangannya sekitar pukul 15.30 WIB.

"Pas sudah siap-siap mau masuk ke gate, ada pengumuman, penerbangan ke Yogyakarta mundur jadi pukul 16.30 WIB. Ya sudah, terpaksa nunggu sejam. Pas udah mau masuk lagi, eh jadwalnya mundur lagi, sampai baru benar-benar terbang pukul 18.00 WIB," tutur Pram kepada Kompas.com, Jumat (12/8/2016).

Dia mengaku sempat meminta penjelasan kepada petugas kenapa jadwal penerbangannya mundur sampai dua kali. Menurut penuturan petugas, delay terjadi karena pilot belum dapat slot penerbangan yang kosong.

"Slot penerbangan penuh, jadi harus cari yang kosong dulu, baru bisa berangkat," tutur Pram.

Kondisi serupa turut dirasakan oleh beberapa penumpang lain. Sejumlah penumpang yang terkena delay mengaku mendapat penjelasan bahwa mereka kehabisan slot terbang dan masalah teknis lainnya.

Secara terpisah, Direktur Layanan Garuda Indonesia Nicodemus P Lampe menjelaskan, pesawat harus mendapatkan slot penerbangan agar bisa berangkat. Jika pesawat yang dijadwalkan terlambat sedikit saja dari jam yang sudah ditentukan, maka harus mencari slot kosong yang kadang sudah terisi penuh oleh penerbangan lain.

"Kadang kalau berangkat dari suatu tempat, harusnya landing pukul 16.00, tiba-tiba kami telat jadi pukul 17.00 begitu, kan kadang slot di sana sudah penuh, harus cari entah pukul 17.20, 17.40, seperti itu. Enggak kayak bus, sudah tinggal berangkat saja, pesawat harus cari slot baru lagi," ujar Nicodemus.

Meski sempat terjadi delay berkali-kali, Nicodemus memastikan, penumpang Garuda Indonesia telah mendapatkan hak dan kompensasi sebagai penumpang. Kompensasi yang diberikan mulai dari makanan hingga yang berupa uang, jika keterlambatan jadwal penerbangan berlangsung cukup lama. (Baca: Pengoperasian Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta Dinilai Dipaksakan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjual Migor Kemasan Ilegal di Tangerang Disebut Telah Beroperasi Selama 1Bulan

Penjual Migor Kemasan Ilegal di Tangerang Disebut Telah Beroperasi Selama 1Bulan

Megapolitan
Setelah 22 Nama Jalan Jakarta Berubah, Anies Segera Umumkan Penggantian Berikutnya

Setelah 22 Nama Jalan Jakarta Berubah, Anies Segera Umumkan Penggantian Berikutnya

Megapolitan
Polisi Tangkap Pasutri yang Bawa Kabur dan Gadai Mobil Rental di Pesanggrahan

Polisi Tangkap Pasutri yang Bawa Kabur dan Gadai Mobil Rental di Pesanggrahan

Megapolitan
Pemindahan Batu Bersejerah di Teluk Pucung Tidak Sesuai Prosedur, Plt Wali Kota Bekasi Menanggapi

Pemindahan Batu Bersejerah di Teluk Pucung Tidak Sesuai Prosedur, Plt Wali Kota Bekasi Menanggapi

Megapolitan
Gunakan Anjing Pelacak, Polisi Buru Pelaku Pembunuh Wanita di Kos Tangsel

Gunakan Anjing Pelacak, Polisi Buru Pelaku Pembunuh Wanita di Kos Tangsel

Megapolitan
22 Nama Jalan di Jakarta Berubah, Sertifikat Tanah Lama Tetap Sah

22 Nama Jalan di Jakarta Berubah, Sertifikat Tanah Lama Tetap Sah

Megapolitan
Warga Terdampak Perubahan Nama Jalan di Jakarta Tak Wajib Ubah Alamat di STNK

Warga Terdampak Perubahan Nama Jalan di Jakarta Tak Wajib Ubah Alamat di STNK

Megapolitan
Surati Kapolda Metro, Korban Pemerkosaan oleh WN China di Jakbar Minta Pelaku Segera Ditangkap

Surati Kapolda Metro, Korban Pemerkosaan oleh WN China di Jakbar Minta Pelaku Segera Ditangkap

Megapolitan
Warga Cikini Tolak Nama Jalannya Diganti Jadi Jalan Tino Sidin

Warga Cikini Tolak Nama Jalannya Diganti Jadi Jalan Tino Sidin

Megapolitan
Harga Minyak Goreng Curah di Pasar Slipi Sudah Turun ke Rp 14.000, Pedagang Belum Gunakan PeduliLindungi

Harga Minyak Goreng Curah di Pasar Slipi Sudah Turun ke Rp 14.000, Pedagang Belum Gunakan PeduliLindungi

Megapolitan
Kurbanaval Digelar di Lotte Mall Bintaro, Pengunjung Diajak untuk Berkurban lewat Dompet Dhuafa

Kurbanaval Digelar di Lotte Mall Bintaro, Pengunjung Diajak untuk Berkurban lewat Dompet Dhuafa

Megapolitan
Seorang Ibu Hamil Sedang Jemput Suaminya Jadi Korban Begal di Depok

Seorang Ibu Hamil Sedang Jemput Suaminya Jadi Korban Begal di Depok

Megapolitan
PPDB DKI Jalur Zonasi Dimulai Hari Ini, Ini Jadwal dan Cara Daftarnya

PPDB DKI Jalur Zonasi Dimulai Hari Ini, Ini Jadwal dan Cara Daftarnya

Megapolitan
Polisi Tangkap 6 Remaja yang Hendak Tawuran di KBT Duren Sawit, 1 Bilah Celurit Turut Diamankan

Polisi Tangkap 6 Remaja yang Hendak Tawuran di KBT Duren Sawit, 1 Bilah Celurit Turut Diamankan

Megapolitan
Dua Pekan Operasi Patuh Jaya 2022, 38.738 Pengendara Langgar Aturan Lalu Lintas

Dua Pekan Operasi Patuh Jaya 2022, 38.738 Pengendara Langgar Aturan Lalu Lintas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.