Forum Mitra RTRW Se-Jakarta Minta Pospera Cabut Laporan terhadap Aktivis ForBali

Kompas.com - 18/08/2016, 13:08 WIB
Kompas.com/David Oliver Purba Sabtu (25/6/2016), Ketua Dewan Pembina Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) yang juga kader PDI-P, Adian Napitulpulu, membantah pihaknya mengintervensi pengakuan kelima mantan pengumpul KTP Ahok

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Forum Mitra RTRW se-Jakarta menyayangkan dan mengecam langkah anggota Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) yang melaporkan aktivis penolak reklamasi sekaligus Ketua ForBali I Wayan Suardana alias Gendo ke pihak kepolisian.

Gendo dilaporkan Pospera ke polisi terkait cuitannya di media sosial Twitter yang dinilai menyebarkan ujaran kebencian terkait SARA.

"Ya, kita minta segera cabutlah laporan itu, kemudian ya duduk bareng, enggak ada kok yang enggak bisa selesai," kata Ketua Umum Forum Mitra RT RW se-Jakarta Moestaqim Dahlan kepada Kompas.com, Kamis (18/8/2016).

(Baca juga: Pospera Laporkan Aktivis ForBali ke Polisi atas Tuduhan Sebarkan Ujaran Kebencian)


Ia pun meminta agar laporan terhadap Gendo dicabut. Dahlan menilai, Adian Napitupulu selaku Ketua Dewan Pembina Pospera juga merupakan seorang aktivis yang paham mengenai cara sesama aktivis bergerak.

Atas dasar itu, ia menilai Gendo tidak perlu dilaporkan ke polisi. "Ini berbuntut panjang, jadi sangat disayangkan juga," ujar Dahlan.

Menurut dia, Gendo tidak menyebut langsung nama Adian dalam cuitannya di media sosial yang dipermasalahkan Pospera tersebut.

Ia berpendapat, masalah ini jadi besar karena Gendo tengah memperjuangkan penolakan terhadap reklamasi.

"Ya apa pun itu, enggak seperti itulah. Kita lihat Gendo ini sedang giat-giatnya membangun kesadaran masyarakat Bali dan Indonesia untuk melihat kerusakan ekologi yang ada di Teluk Benoa dan seluruh Indonesia akibat reklamasi," ujar Dahlan.

(Baca juga: Ikatan Alumni ITB: Reklamasi Pilihan Terakhir)

Ia juga menilai bahwa pelaporan ini akan menjadi preseden buruk dan menjadi bagian pembungkaman gerakan tolak reklamasi serta kebebasan berekspresi di media sosial.

"Ya janganlah, masa aktivis mengkriminalisasi aktivis," sambung Dahlan.

Ia pun akan mengambil langkah dukungan dan mengajak aktivis lain untuk menggalang solidaritas bagi Gendo.

Pihaknya juga akan mendukung gerakan perjuangan menolak reklamasi Teluk Benoa dan reklamasi di seluruh pesisir Indonesia yang berdampak terhadap lingkungan dan makhluk hidup.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal DPP Pospera Abdurochim K Labungasa menepis pelaporan ini terkait masalah reklamasi di Teluk Benoa.

"Pospera mengecam siapa pun yang mengaitkan pelaporan tersebut dengan reklamasi Teluk Benoa. Kita sama sekali enggak ada kaitannya dengan persoalan reklamasi. Persoalan kita dengan terlapor hanya persoalan itu," ujar dia.

Menurut Abdurochim, pihaknya melaporkan Gendo ke polisi karena dinilai menyebarkan ujaran kebencian, salah satunya yang berkaitan dengan Ketua Dewan Pembina Pospera Adian Napitupulu.

 

Beberapa cuitan Gendo di Twitter yang dipermasalahkan, di antaranya memelesetkan nama Adian Napitupulu menjadi "Napitufulus" dan memanggil dengan kata "Nyet".

Menurut Abdurochim, Gendo juga menyebut Pospera sebagai "Pos pemeras rakyat". Cuitan Gendo itu dianggap telah merendahkan fisik dan martabat manusia.



EditorIcha Rastika

Terkini Lainnya

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Megapolitan
Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Megapolitan
Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Megapolitan
Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Megapolitan
Anggota Brimob yang Viral Saat 'Video Call' Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Anggota Brimob yang Viral Saat "Video Call" Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Megapolitan
Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Megapolitan
Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Megapolitan
Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Megapolitan
Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Megapolitan
Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Megapolitan
Foto 'Video Call' Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Foto "Video Call" Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Megapolitan
Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Megapolitan
Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Megapolitan
Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Megapolitan
Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Megapolitan

Close Ads X