Setya Novanto Sumbang Rp 100 Juta untuk Tim Pemenangan Ahok, jika Kurang Minta Lagi - Kompas.com

Setya Novanto Sumbang Rp 100 Juta untuk Tim Pemenangan Ahok, jika Kurang Minta Lagi

Kompas.com - 25/08/2016, 21:46 WIB
Jessi Carina Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto hadiri peresmian Rumah Lembang sebagai posko pemenangan Basuki Tjahaja Purnama di Jalan Lembang, Kamis (25/8/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto, menyumbangkan dana Rp 100 juta kepada tim pemenangan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Novanto menyampaikan hal itu ketika menghadiri peresmian "Rumah Lembang" sebagai posko pemenangan Ahok di Jalan Lembang, Kamis (25/8/2016).

"Saya ditanya Pak Nusron (Ketua Tim Pemenangan) dan Pak Yorrys (politisi Partai Golkar), Bapak Ketum mau sumbang berapa. Ya sudah saya kasih Rp 100 juta nih. Kalau kurang, minta lagi," kata Novanto.

Relawan serta warga pendukung Ahok yang hadir pada malam itu langsung bertepuk tangan. Pada malam itu, Novanto juga menyampaikan alasan partainya mendukung Ahok pada Pilkada DKI 2017.

Menurut Novanto, Ahok tidak pernah hanya menjual janji kepada masyarakat. Ahok juga melunasi janji-janji tersebut.

"Ahok membuat permukimam kumuh menjadi sehat. Ahok melakukan sesuatu yang berguna untuk masyarakat," ujar Novanto.

Peresmian Rumah Lembang dihadiri oleh berbagai politisi dari tiga partai pendukung Ahok, yaitu dari Partai Golkar, Partai Nasdem, dan Partai Hanura. Tampak hadir antara lain Yorrys Raweyai, Wibi Andrino, Fayakhun, dan Mohamad Sangaji.

Rumah Lembang merupakan posko tempat berkumpul tim pemenangan Ahok. Rumah Lembang akan digunakan sebagai tempat konsolidasi para pendukung Ahok. Pendukung Ahok di sini tidak terbatas pada partai pendukung saja. Relawan juga bergabung di sini.


EditorEgidius Patnistik
Komentar

Terkini Lainnya

Survei Alvara: PPP, Nasdem dan PAN Terancam Tak Lolos ke Parlemen

Survei Alvara: PPP, Nasdem dan PAN Terancam Tak Lolos ke Parlemen

Nasional
Empat Parpol Ini Diprediksi Masih Mendominasi Popularitas di Pemilu 2019

Empat Parpol Ini Diprediksi Masih Mendominasi Popularitas di Pemilu 2019

Nasional
Ondel-ondel 'Penyelamat' Anak-anak Putus Sekolah...

Ondel-ondel "Penyelamat" Anak-anak Putus Sekolah...

Megapolitan
Survei: Kepuasan Terhadap Kinerja KPK dan Polri Meningkat, DPR Terendah

Survei: Kepuasan Terhadap Kinerja KPK dan Polri Meningkat, DPR Terendah

Nasional
Gubernur NTB Sangat Terpukul Atas Hilangnya Dokter Mawardi

Gubernur NTB Sangat Terpukul Atas Hilangnya Dokter Mawardi

Regional
Survei Kompas: Sebulan Jelang Pilgub Jabar, Ridwan Kamil-Uu 40,4 Persen, Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi 39,1 Persen

Survei Kompas: Sebulan Jelang Pilgub Jabar, Ridwan Kamil-Uu 40,4 Persen, Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi 39,1 Persen

Regional
Presiden Jokowi Akan Terima Kunjungan PM India

Presiden Jokowi Akan Terima Kunjungan PM India

Nasional
Orangtua di China Bertemu Anaknya yang Hilang 24 Tahun Berkat Tes DNA

Orangtua di China Bertemu Anaknya yang Hilang 24 Tahun Berkat Tes DNA

Internasional
Di UEA, Jumlah Pasien akibat Makan Berlebihan saat Buka Puasa Melonjak

Di UEA, Jumlah Pasien akibat Makan Berlebihan saat Buka Puasa Melonjak

Internasional
Survei Alvara: Harapan akan Jokowi Kembali Jadi Presiden Menurun

Survei Alvara: Harapan akan Jokowi Kembali Jadi Presiden Menurun

Nasional
Kolaborasi, Gibran, Kaesang dan Bobby Buka 'Kedai Rakyat' di Medan

Kolaborasi, Gibran, Kaesang dan Bobby Buka "Kedai Rakyat" di Medan

Regional
Cegah Penyusupan Jalur Laut, Israel Bangun Penghalang di Lepas Pantai

Cegah Penyusupan Jalur Laut, Israel Bangun Penghalang di Lepas Pantai

Internasional
Mengaku Diperiksa KPK Pekan Lalu, Ini Penjelasan Tuan Guru Bajang

Mengaku Diperiksa KPK Pekan Lalu, Ini Penjelasan Tuan Guru Bajang

Regional
AS Siap Berteman dengan Iran Jika Penuhi 12 Tuntutan yang Diajukan

AS Siap Berteman dengan Iran Jika Penuhi 12 Tuntutan yang Diajukan

Internasional
Bocorkan Informasi Rahasia ke China, Dua Mantan Mata-mata Perancis Ditahan

Bocorkan Informasi Rahasia ke China, Dua Mantan Mata-mata Perancis Ditahan

Internasional

Close Ads X