Kompas.com - 01/09/2016, 18:00 WIB
Pembangunan Jakarta yang tidak terkendali akan berdampak pada kenaikan suhu air tanah.
www.shutterstock.comPembangunan Jakarta yang tidak terkendali akan berdampak pada kenaikan suhu air tanah.
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Suhu air tanah di sejumlah titik di wilayah Jakarta teridentifikasi naik satu hingga dua derajat celsius dalam 100 tahun terakhir. Ini bisa berdampak terhadap berbagai hal, baik itu bangunan maupun tanaman. Butuh penelitian lebih lanjut untuk memastikan dampaknya.

Hasil penelitian tim peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan sejumlah peneliti Jepang menemukan, tiga titik sumur yang dianalisis secara detail menunjukkan kenaikan suhu air tanah antara 1,4 dan 2,4 derajat celsius. Tiga sumur itu berada di Kamal Muara, Jakarta Utara; Tambun, Bekasi; dan wilayah Jakarta Pusat, dengan kedalaman hingga 200 meter.

"Rata-rata kenaikannya lebih dari satu derajat celsius, atau lebih tinggi dari perubahan iklim global yang hanya 0,8 derajat. Angka satu derajat celsius itu angka signifikan, khususnya untuk faktor mikro. Sekaligus membuktikan pengaruh besar dari urban heat island (pulau bahang perkotaan), dan ekstraksi air tanah berlebihan," ucap Rachmat Fajar Lubis dari Pusat Penelitian Geoteknologi LIPI selepas diskusi dan bedah buku Ancaman Bawah Permukaan Jakarta, Rabu (31/8).

Perubahan suhu air tanah itu menjadi satu dari total 10 tulisan hasil laporan tentang kondisi bawah permukaan Jakarta. Penelitian-penelitan itu dilakukan sejak 2005 dan baru disatukan dalam bentuk buku pada akhir 2015.

Terkait dengan perubahan suhu air tanah ini, analisis terakhir menggunakan data tahun 2012. Sejumlah data perubahan suhu air tanah dari tahun 1995 kemudian dibuat permodelan hingga keluar angka perubahan suhu tersebut. Setelah itu, data tersebut dibandingkan dengan perubahan temperatur udara dalam kurun waktu 1905-2005.

Dalam sejumlah hipotesis, tambah Rachmat, dampak perubahan suhu air tanah ini bisa memengaruhi banyak hal, di antaranya mengganggu konstruksi bangunan karena adanya percepatan reaksi unsur kimia pada temperatur lebih tinggi dan pertumbuhan pepohonan yang lebih lambat.

"Hal ini masih membutuhkan penelitian lebih lanjut tentunya," ujar Rachmat.

Rachmat melanjutkan, pulau bahang perkotaan terus terjadi di wilayah-wilayah kota dengan pembangunan tak terkendali. Hal ini tidak hanya menyebabkan naiknya suhu permukaan, tetapi juga suhu bawah permukaan.

Tidak hanya itu, proses ekstraksi air tanah berlebihan juga menjadi salah satu penyebab. "Karena air dipompa terus-menerus, maka ada pergerakan air di dalam sehingga membuat temperatur berubah makin panas," tuturnya.

Awasi pembangunan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka Kasus Pornografi Dea 'OnlyFans' Tak Ditahan karena Hamil, Proses Hukum Tetap Berjalan

Tersangka Kasus Pornografi Dea 'OnlyFans' Tak Ditahan karena Hamil, Proses Hukum Tetap Berjalan

Megapolitan
Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong Ditargetkan Rampung 3 Bulan

Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong Ditargetkan Rampung 3 Bulan

Megapolitan
Perkembangan Kasus Hepatitis Akut Misterius di Jakarta: 1 Suspek, 20 Orang Masih Diperiksa

Perkembangan Kasus Hepatitis Akut Misterius di Jakarta: 1 Suspek, 20 Orang Masih Diperiksa

Megapolitan
Anak Disabilitas Dicabuli Tetangga di Taman Sari, Pelaku Telah Diamankan

Anak Disabilitas Dicabuli Tetangga di Taman Sari, Pelaku Telah Diamankan

Megapolitan
28.000 Keluarga di Jakarta Utara Dapat Bantuan Minyak Goreng dari Pemerintah Pusat

28.000 Keluarga di Jakarta Utara Dapat Bantuan Minyak Goreng dari Pemerintah Pusat

Megapolitan
Wagub DKI Akui Ada Kenaikan Kasus Covid-19 di Jakarta Setelah Libur Lebaran

Wagub DKI Akui Ada Kenaikan Kasus Covid-19 di Jakarta Setelah Libur Lebaran

Megapolitan
Polres Metro Bekasi Kota Gelar Ajang Street Race di Meikarta Bulan Depan

Polres Metro Bekasi Kota Gelar Ajang Street Race di Meikarta Bulan Depan

Megapolitan
Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Kecuali...

Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Kecuali...

Megapolitan
Bima Arya Ingatkan Masyarakat Pakai Masker di Luar Ruangan ketika Ramai

Bima Arya Ingatkan Masyarakat Pakai Masker di Luar Ruangan ketika Ramai

Megapolitan
3 Rumah Terbakar di Kemayoran akibat Korsleting

3 Rumah Terbakar di Kemayoran akibat Korsleting

Megapolitan
Pengamat Nilai M Taufik Sudah Beri Sinyal Kuat untuk Keluar dari Gerindra

Pengamat Nilai M Taufik Sudah Beri Sinyal Kuat untuk Keluar dari Gerindra

Megapolitan
Komentar Peserta UTBK 2022 di UNJ, Soal Ada yang Tidak Terprediksi, Ada yang Sesuai Ekpektasi

Komentar Peserta UTBK 2022 di UNJ, Soal Ada yang Tidak Terprediksi, Ada yang Sesuai Ekpektasi

Megapolitan
Masih Waswas, Sejumlah Warga Tetap Gunakan Masker Saat Beraktivitas di Luar Ruangan

Masih Waswas, Sejumlah Warga Tetap Gunakan Masker Saat Beraktivitas di Luar Ruangan

Megapolitan
Gara-gara Terjebak Banjir di Perempatan Mampang Depok, Pria Ini Batal Wawancara Kerja

Gara-gara Terjebak Banjir di Perempatan Mampang Depok, Pria Ini Batal Wawancara Kerja

Megapolitan
Karyawan Perum Perhutani Demo di Kawasan Patung Kuda, Tuntut Kaji Ulang Aturan Soal Penetapan Kawasan Hutan

Karyawan Perum Perhutani Demo di Kawasan Patung Kuda, Tuntut Kaji Ulang Aturan Soal Penetapan Kawasan Hutan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.