Dua Calo Antrean di RSUD Tarakan Dilaporkan ke Polisi

Kompas.com - 01/09/2016, 22:41 WIB
Petugas menunjukan Barang bukti uang palsu pecahan Rp 50.000 KOMPAS.com/ Karnia SeptiaPetugas menunjukan Barang bukti uang palsu pecahan Rp 50.000
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melaporkan ke polisi calo nomor antrean di RSUD Tarakan, Jakarta Barat. Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Koesmedi Priharto mengungkapkan ada dua calo yang dilaporkan.

"Sudah ketangkap sama CCTV dan sudah dilaporkan ke polisi. Ada di RSUD Tarakan, ada dua orang," kata Koesmedi, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (1/9/2016).

Adapun modus kecurangan mereka adalah dengan cara menjual nomor antrean pasien rawat jalan. Tiap nomor antrean dijual seharga Rp 50.000.

Dia menduga ada oknum dari internal rumah sakit yang bermain. Dinas Kesehatan DKI Jakarta pun terus berkoordinasi dengan manajemen RSUD Tarakan.

"Karena di situ ada satpam. Kan dia harusnya tahu kenapa tiap hari jadi berobat di sini," kata Koesmedi.

Selain calon nomor antrean, sebelumnya Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi menemukan petugas rumah sakit yang mengelabui pasien soal ketersediaan kamar inap.

Pasien akan diberi kamar jika memberi sejumlah uang. Koesmedi menjelaskan, pihaknya telah membangun sistem untuk mengetahui ketersediaan kamar di RSUD.

"Orang bisa lihat ada tempat tidur atau tidak melalui TV di depan rumah sakit, tapi sering TV itu dimatikan. Sekarang kami sudah tempel di Jakarta Smart City, jadi orang bisa lihat di situ," kata Koesmedi.


Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemutaran Film di Bioskop Diizinkan tetapi Penonton Harus Selalu Gunakan Masker

Pemutaran Film di Bioskop Diizinkan tetapi Penonton Harus Selalu Gunakan Masker

Megapolitan
Cegah Kongko-kongko, Live Musik di Kafe Dilarang Beroperasi Selama PSBB Transisi

Cegah Kongko-kongko, Live Musik di Kafe Dilarang Beroperasi Selama PSBB Transisi

Megapolitan
Kronologi Munculnya Klaster Covid-19 di Ponpes Kota Tangerang, Berawal Pengajar Pulang Mudik

Kronologi Munculnya Klaster Covid-19 di Ponpes Kota Tangerang, Berawal Pengajar Pulang Mudik

Megapolitan
Edarkan Narkoba, 24 Orang Ditangkap Polisi di Bogor

Edarkan Narkoba, 24 Orang Ditangkap Polisi di Bogor

Megapolitan
Petugas Kebersihan Stasiun Temukan Uang Rp 500 Juta di Plastik, Dikembalikan ke Pemiliknya

Petugas Kebersihan Stasiun Temukan Uang Rp 500 Juta di Plastik, Dikembalikan ke Pemiliknya

Megapolitan
Diizinkan Angkut Penumpang, Grab di Bekasi Pasang Partisi Plastik di Setiap Armada

Diizinkan Angkut Penumpang, Grab di Bekasi Pasang Partisi Plastik di Setiap Armada

Megapolitan
MRT Jakarta Bantah Tanah Galian Proyeknya untuk Reklamasi Ancol

MRT Jakarta Bantah Tanah Galian Proyeknya untuk Reklamasi Ancol

Megapolitan
Pemkot Tangsel Belum Izinkan Bioskop Beroperasi Kembali 29 Juli 2020

Pemkot Tangsel Belum Izinkan Bioskop Beroperasi Kembali 29 Juli 2020

Megapolitan
Polisi Dalami Upaya Penculikan Anak di Depok, Modusnya Bekap Pakai Tisu

Polisi Dalami Upaya Penculikan Anak di Depok, Modusnya Bekap Pakai Tisu

Megapolitan
Tes Urine dan Rambut Negatif Narkoba, Ridho Ilahi Tetap Diproses Hukum Terkait Kepemilikan Sabu

Tes Urine dan Rambut Negatif Narkoba, Ridho Ilahi Tetap Diproses Hukum Terkait Kepemilikan Sabu

Megapolitan
Klarifikasi Pemprov DKI: Perluasan Ancol Dilakukan di Pulau L

Klarifikasi Pemprov DKI: Perluasan Ancol Dilakukan di Pulau L

Megapolitan
UPDATE 9 Juli: Bertambah 10 Kasus, Total 298 Kasus Positif di Kabupaten Bekasi

UPDATE 9 Juli: Bertambah 10 Kasus, Total 298 Kasus Positif di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Curi 46 Motor, Dua Residivis Ditangkap Lagi di Depok

Curi 46 Motor, Dua Residivis Ditangkap Lagi di Depok

Megapolitan
Penerbangan Meningkat, Lion Air Pekerjakan Kembali 2.600 Karyawan

Penerbangan Meningkat, Lion Air Pekerjakan Kembali 2.600 Karyawan

Megapolitan
UPDATE 8 Juli: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi, 16 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 8 Juli: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi, 16 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X