Perekaman E-KTP di DKI Tetap Jalan meskipun Aplikasi Pengecekan Data Rusak

Kompas.com - 13/09/2016, 12:52 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Puluhan warga membludak saat mengurus perekaman e-KTP di kantor Kelurahan Jatinegara, Kecamatan Cakung, Jakarta Timur, Selasa (6/9/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Aplikasi pengecekan data perekaman e-KTP mengalami gangguan sejak Selasa (13/9/2016) pagi. Gangguan itu terjadi di semua wilayah di Indonesia.

Akibatnya, petugas perekaman E-KTP tidak bisa mengecek status perekaman seseorang.

(Baca juga: Aplikasi Pengecekan Data Rusak, Perekaman E-KTP Terhambat )

Kendati demikian, menurut Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Teknologi dan Informasi Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil DKI Jakarta Nurrahman, perekaman data e-KTP tetap berjalan.

"Gangguan sistem itu tidak terlalu berdampak, karena hanya untuk mengecek status perekaman seseorang saja. Bukan aplikasi proses perekaman yang gangguan," kata Nurrahman saat dihubungi Kompas.com di Jakarta, Selasa.

"Kalau proses perekaman dan pencetak enggak bermasalah, tetap jalan," sambung dia.

Nurrahman tak bisa memprediksi kapan sistem tersebut kembali normal. Sebab, menurut dia, sistem itu dikelola langsung oleh Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia.

(Baca juga: Jumlah Warga yang Ingin Rekam Data E-KTP Membeludak, Pelayanan Sabtu-Minggu Dibuka)

Oleh karena itu, Nurrahman meminta agar warga jujur dalam proses perekaman. Ia berharap warga yang sudah melakukan perekaman tak mencoba-coba melakukan perekaman lagi.

Sebab, bila tidak jujur dalam proses perekaman, maka warga yang akan dirugikan.

"Kalau dia sudah merekam, terus mau coba-coba merekam lagi, kan akan berdampak ganda. Nanti dia yang akan bermasalah," ujar Nurrahman.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorIcha Rastika
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jakarta Tuan Rumah Formula E, antara Klaim Anies dan FIA yang Belum Ambil Keputusan

Jakarta Tuan Rumah Formula E, antara Klaim Anies dan FIA yang Belum Ambil Keputusan

Megapolitan
Adu Klaim Polemik Sekolah Swasta dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi

Adu Klaim Polemik Sekolah Swasta dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi

Megapolitan
Wali Kota Tidak Ada, Pertemuan BMPS dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi Buntu

Wali Kota Tidak Ada, Pertemuan BMPS dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi Buntu

Megapolitan
Selain yang Dinyanyikan Wali Kota Depok, Dishub Siapkan Lagu Lain untuk di Lampu Merah

Selain yang Dinyanyikan Wali Kota Depok, Dishub Siapkan Lagu Lain untuk di Lampu Merah

Megapolitan
'Seabrek' Tugas Pemadam Kebakaran: Padamkan Api, Tangkap Biawak hingga Melepas Cincin

"Seabrek" Tugas Pemadam Kebakaran: Padamkan Api, Tangkap Biawak hingga Melepas Cincin

Megapolitan
Lagu yang Disetel di Lampu Merah Depok Bukan untuk Atasi Macet atau Hibur Warga

Lagu yang Disetel di Lampu Merah Depok Bukan untuk Atasi Macet atau Hibur Warga

Megapolitan
Penjelasan Dishub soal Lagu Wali Kota Depok yang Akan Disetel di Lampu Merah

Penjelasan Dishub soal Lagu Wali Kota Depok yang Akan Disetel di Lampu Merah

Megapolitan
Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Megapolitan
Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Megapolitan
Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Megapolitan
Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Megapolitan
Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

Megapolitan
Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Megapolitan
Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Megapolitan
Close Ads X