Kompas.com - 20/09/2016, 08:24 WIB
Selokan di komplek Perumahan Menteri di Jalan Denpasar, Setiabudi, Jakarta Selatan langsung meluap tak lama setelah hujan deras mengguyur kawasan tersebut, Sabtu (17/9/2016) malam. Alsadad RudiSelokan di komplek Perumahan Menteri di Jalan Denpasar, Setiabudi, Jakarta Selatan langsung meluap tak lama setelah hujan deras mengguyur kawasan tersebut, Sabtu (17/9/2016) malam.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok tidak main-main ketika ia merekrut 15.000 orang sejak 2015 untuk membersihkan Jakarta. Sebanyak 15.000 orang yang kita kenal dengan petugas pemeliharaan prasarana dan sarana umum (PPSU) ditugasi untuk menjaga saluran air dan jalanan bersih dari sampah.

Merekalah yang jadi andalan untuk mengorek selokan dan memindahkan pohon tumbang di tengah hujan. Maka dari itu, ketika hujan deras mengguyur Jakarta pada Sabtu (17/9/2016) dan membuat Komplek Rumah Menteri di Jalan Denpasar tergenang, Ahok gusar.

Ia menuding lurah tak becus karena masih membiarkan adanya genangan. Padahal, Ahok meminta agar Jakarta tak boleh tergenang walau hanya 10 menit.

"Jadi kalau kasus kayak begini berarti lurahnya yang enggak bener kerjanya. Kan lurah estate manager. Setiap hujan, kami sudah ada PPSU tungguin, ada tata air, tiap hujan kan harusnya dia tahu mana yang tergenang," kata dia di Balai Kota, Senin (19/9/2016). (Baca: Perumahan Menteri Tergenang, Ahok Sebut Kerja Lurah Kuningan Timur Tak Becus)

Tak lama setelah itu, lurah yang dimaksud, Lurah Kuningan Timur Maulani, langsung menerjunkan PPSU-nya untuk membobok tujuh tali air baru di sepanjang Jalan Denpasar yang sering tergenang.

Maulani, yang pernah diperingatkan Ahok saat ruas Jalan Gatot Subroto tergenang, menyebut tergenangnya Jalan Denpasar ataupun Jalan Gatot Subroto merupakan dampak dari kotornya selokan. (Baca: Tujuh Tali Air Baru Dibuat di Jalan Denpasar)

Di Kelurahan Kuningan Timur sendiri, ada 47 petugas PPSU yang dibagi ke dalam empat zona untuk membereskan tali air. Empat zona itu adalah Gatot Subroto, Prof Dr Satrio, Denpasar, dan Rasuna Said.

"Setiap hari kami bersihkan. Cuma kemarin waktu hujan deras kan banyak juga sampah sama lumpur terbawa, belum lagi ada kabel di sana, jadinya mampet tali airnya," kata Maulani. (Baca: Mengintip Saluran Air di Kemang, Ada yang Dicor, Tersumbat Sampah, dan Terhalang Kabel)

Mampetnya tali air memang menjadi penyakit menahun Jakarta. Tali air adalah saluran kecil yang menjadi akses aliran air dari jalan ke selokan. Maka dari itu, ketika tali air tersumbat, air tidak bisa masuk ke selokan dan membuat jalan tergenang.

Tali air memang harus rutin dicek karena sangat mudah tersumbat. Ahok bahkan mengaku masih sering melihat penyapu jalan yang membuang sisa sampahnya di tali air. Sepekan lalu, Kompas.com melihat langsung kondisi tali air yang digambarkan di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Megapolitan
2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Megapolitan
Resmi, Street Race Kabupaten Bekasi di Meikarta Akan Digelar Februari

Resmi, Street Race Kabupaten Bekasi di Meikarta Akan Digelar Februari

Megapolitan
Konvoi Mobil Mewah Berhenti di Tol untuk Sesi Dokumentasi, Langsung Ditegur Polisi

Konvoi Mobil Mewah Berhenti di Tol untuk Sesi Dokumentasi, Langsung Ditegur Polisi

Megapolitan
Kronologi Kecelakaan 2 Truk di Depan Balai Kartini yang Tewaskan 1 Sopir...

Kronologi Kecelakaan 2 Truk di Depan Balai Kartini yang Tewaskan 1 Sopir...

Megapolitan
Dua Orang Awak Angkut Bandara Asal China Diperiksa Usai Bawa Kargo Tanpa Pemberitahuan

Dua Orang Awak Angkut Bandara Asal China Diperiksa Usai Bawa Kargo Tanpa Pemberitahuan

Megapolitan
Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster di DKI Jakarta

Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster di DKI Jakarta

Megapolitan
Kecelakaan antara Dua Truk di Jalan Gatot Soebroto, Satu Sopir Tewas

Kecelakaan antara Dua Truk di Jalan Gatot Soebroto, Satu Sopir Tewas

Megapolitan
Pencopetan di Terminal Pulogadung Terekam Kamera Warga, Polisi Ringkus Pelaku

Pencopetan di Terminal Pulogadung Terekam Kamera Warga, Polisi Ringkus Pelaku

Megapolitan
Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Akan Beroperasi Senin-Jumat pada Jam Sibuk

Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Akan Beroperasi Senin-Jumat pada Jam Sibuk

Megapolitan
Mulai Senin, Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Kembali Beroperasi

Mulai Senin, Rute Transjakarta Ciputat-Tosari Kembali Beroperasi

Megapolitan
Pasien yang Diduga Meninggal akibat Varian Omicron Sempat Dirawat Intensif Dua Hari

Pasien yang Diduga Meninggal akibat Varian Omicron Sempat Dirawat Intensif Dua Hari

Megapolitan
Menyoal Kenaikan 5,1 Persen UMP DKI Jakarta 2022

Menyoal Kenaikan 5,1 Persen UMP DKI Jakarta 2022

Megapolitan
Minta Masyarakat Waspada Penularan Omicron, Wagub DKI: Tidak Boleh Anggap Enteng

Minta Masyarakat Waspada Penularan Omicron, Wagub DKI: Tidak Boleh Anggap Enteng

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.