Ahok Sebut Kontraktor Berperan pada Banjir di Jakarta

Kompas.com - 20/09/2016, 16:34 WIB
Geangan yang muncul di Blok B Balai Kota DKI Jakarta pasca hujan yang mengguyur kawasan tersebut, Senin (19/9/2016) siang. Alsadad RudiGeangan yang muncul di Blok B Balai Kota DKI Jakarta pasca hujan yang mengguyur kawasan tersebut, Senin (19/9/2016) siang.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Beberapa wilayah di Ibu Kota terendam banjir seusai diguyur hujan deras pada Senin (19/2/2016) kemarin. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok berdalih, banjir yang masih terjadi tersebut disebabkan ulah kontraktor.

"Hampir semua daerah banjir gara-gara galian ditutup kontraktor. Makanya, salurannya selalu begitu," kata Ahok, di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, Selasa (20/9/2016).

Dia menyebut, Pemprov DKI Jakarta telah berupaya menormalisasi saluran penghubung. Hanya, saluran penghubung tersebut tertutup kembali dengan pengerjaan proyek.

Contohnya di Balai Kota DKI Jakarta. Senin kemarin, beberapa ruang kerja di Balai Kota terendam banjir. Hal itu disebabkan oleh saluran yang tertutup puing pengerjaan pembangunan Blok F Balai Kota DKI Jakarta.

"Di Jakarta atasi banjir sederhana, air turun dari Selatan ke Utara. Dulu yang ditakuti (aliran air dari) Bendung Katulampa ke Manggarai, pernah enggak sekarang banjir?" kata Ahok.

Konsep Ahok dalam menangani banjir di Jakarta adalah dengan membersihkan 1.186 saluran penghubung dari tumpukan sampah, kemudian membangun tanggul di pantai utara Jakarta untuk menanggulangi rob.

"Kami sekarang kerjain tanggul 3,8 meter. Kalau rob di atas 3,8 meter dan pompa enggak jalan, banjir," kata Ahok.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPD APDI Jakarta Tak Akan Larang Pedagang Daging Sapi Berjualan

DPD APDI Jakarta Tak Akan Larang Pedagang Daging Sapi Berjualan

Megapolitan
70 Persen Pedagang Daging Sapi di Jakarta Disebut Masih Mogok Besok

70 Persen Pedagang Daging Sapi di Jakarta Disebut Masih Mogok Besok

Megapolitan
Sekda DKI Rangkap Jabatan, Wagub DKI Bilang Tentukan Pejabat Ada Mekanismenya

Sekda DKI Rangkap Jabatan, Wagub DKI Bilang Tentukan Pejabat Ada Mekanismenya

Megapolitan
Pemkot Bogor Masih Pertimbangkan Jenis Sanksi untuk RS Ummi

Pemkot Bogor Masih Pertimbangkan Jenis Sanksi untuk RS Ummi

Megapolitan
Tiga Rumah Hangus Terbakar di Kalibata

Tiga Rumah Hangus Terbakar di Kalibata

Megapolitan
Inspeksi ke Simpang Lima Senen, Anies Berfoto Bareng Ojol

Inspeksi ke Simpang Lima Senen, Anies Berfoto Bareng Ojol

Megapolitan
Bima Arya Bilang Belum Paham dengan Usulan Anies agar Pusat Ambil Alih Koordinasi Penanganan Covid-19 di Jabodetabek

Bima Arya Bilang Belum Paham dengan Usulan Anies agar Pusat Ambil Alih Koordinasi Penanganan Covid-19 di Jabodetabek

Megapolitan
Jakarta Catat Pertambahan Tertinggi Covid-19, Hari Ini Tambah 3.792 Kasus

Jakarta Catat Pertambahan Tertinggi Covid-19, Hari Ini Tambah 3.792 Kasus

Megapolitan
DKI Siapkan Lahan Seluas 1,2 Hektar di Srengseng Sawah untuk Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

DKI Siapkan Lahan Seluas 1,2 Hektar di Srengseng Sawah untuk Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Kembali Berjualan Besok, Disperindag Tangsel Akan Pantau Pasar

Pedagang Daging Sapi Kembali Berjualan Besok, Disperindag Tangsel Akan Pantau Pasar

Megapolitan
Polisi Selidiki Adanya Korban Lain pada Kasus Pencurian Motor di Tegal Alur

Polisi Selidiki Adanya Korban Lain pada Kasus Pencurian Motor di Tegal Alur

Megapolitan
Wakil Wali Kota Tangsel: Ruang ICU untuk Pasien Covid-19 Memang Terisi 100 Persen

Wakil Wali Kota Tangsel: Ruang ICU untuk Pasien Covid-19 Memang Terisi 100 Persen

Megapolitan
Buru Pasangan Berbuat Mesum di Halte Kramat Raya, Polisi Periksa CCTV

Buru Pasangan Berbuat Mesum di Halte Kramat Raya, Polisi Periksa CCTV

Megapolitan
Depok Catat Jumlah Pasien Covid-19 Terbanyak Selama Pandemi

Depok Catat Jumlah Pasien Covid-19 Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Ombudsman: Ada Potensi Kenaikan Pelanggaran Prokes dengan Dihapusnya Denda Progresif

Ombudsman: Ada Potensi Kenaikan Pelanggaran Prokes dengan Dihapusnya Denda Progresif

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X