PKB Pastikan Tak Dukung Sandiaga Uno

Kompas.com - 20/09/2016, 18:31 WIB
Nibras Nada Nailufar Sandiaga Uno usai menghadiri diskusi di Salemba, Jakarta Pusat, Jumat (16/9/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua DPD DKI Jakarta Partai Kebangkitan Bangsa Abdul Azis memastikan partainya tak akan mendukung Sandiaga Uno sebagai calon gubernur pada Pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta 2017.

"Enggak (dukung Sandiaga). Dipastkan tarik dukungan," kata Azis saat dihubungi Kompas.com di Jakarta, Selasa (20/9/2016).

(Baca juga: Sandiaga: Nanti Saya Jalan Kaki ke KPUD)

Menurut dia, penarikan dukungan terhadap Sandiaga sekaligus menandakan bahwa PKB tak berkoalisi dengan Partai Gerindra.

Azis menambahkan, PKB akan mengupayakan terbentuknya koalisi dengan Partai Demokrat dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Adapun Demokrat memiliki 10 kursi di DPRD DKI, PPP memiliki 10 kursi, dan PKB memiliki 6 kursi.

Jika partai-partai itu tergabung dalam satu koalisi, suara mereka sudah lebih dari cukup untuk mencalonkan gubernur dan wakil gubernur pada Pilkada DKI.

Sebab, syarat bagi partai atau gabungan partai untuk mengajukan pasangan calonnya adalah memiliki minimal 22 kursi di DPRD.

"Namun, tunggu pimpinan. Nanti (keputusan) paling telat pada Kamis (22/9/2016)," sambung Azis.

(Baca juga: Jelang Pendaftaran Cagub, Sandiaga Nazar untuk Tidak Bercukur)

Sebelumnya, PKB mengancam akan menarik dukungannya terhadap Sandiaga apabila kader Partai Keadilan Sejahtera, Mardani Ali Sera, dipilih sebagai bakal cawagub pendamping Sandiaga.

PKB merasa tak diajak bicara soal Mardani, dan partai itu telah mengajukan kandidat calon wagub untuk pendamping Sandiaga.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorIcha Rastika

Close Ads X