Tak Ikut Poros Cikeas, Gerindra-PKS Sepakat Usung Cagub dan Cawagub DKI

Kompas.com - 23/09/2016, 00:00 WIB
Sandiaga Uno bersama Mardani Ali Sera dan kader PKS di DPP PKS. FACEBOOK SANDIAGA UNOSandiaga Uno bersama Mardani Ali Sera dan kader PKS di DPP PKS.
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera akhirnya memutuskan akan mengusung calon gubernur dan wakil gubernur pada Pilkada DKI Jakarta 2017. Kedua partai itu memutuskan tak akan ikut ke dalam poros Cikeas yang diisi Partai Demokrat, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Amanat Nasional (PAN).

"Iya (mengusung cagub-cawagub sendiri)," kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Kamis (22/9/2016) malam.

Fadli mengungkapkan, Gerindra dan PKS siap untuk mengusung cagub-cawagub pada Pilkada DKI 2017. Saat ini, kata Fadli, Gerindra dan PKS makin solid dan pengumuman figur yang akan diusung hanya tinggal menunggu beberapa konfirmasi.

Fadli membantah bila konfirmasi itu berkaitan dengan poros Cikeas. Meskipun sepakat berkoalisi, Fadli belum dapat memberitahu mengenai figur yang akan dipasangkan dengan Sandiaga Uno.

"Nanti kami lihat," ujar Fadli.

Partai Gerindra memiliki 15 kursi dan PKS memiliki 11 kursi di DPRD DKI Jakarta. Bila keduanya berkoalisi, maka sudah memenuhi syarat minimal memiliki 22 kursi di DPRD DKI untuk mengusung cagub dan cawagub pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Sebelumnya, Gerindra telah menetapkan Sandiaga Uno sebagai figur yang akan diusung menjadi cagub DKI Jakarta. Adapun PKS mengajukan nama kadernya, Mardani Ali Sera, untuk menjadi cawagub DKI.

Seiring berjalannya pembahasan, muncul juga nama Anies Baswedan yang digadang-gadang akan diusung Gerindra dan PKS untuk mendampingi Sandiaga.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pabrik Ditutup Sementara karena Covid-19, Unilever Bantah Rumahkan 800 Karyawan

Pabrik Ditutup Sementara karena Covid-19, Unilever Bantah Rumahkan 800 Karyawan

Megapolitan
Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Megapolitan
Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Megapolitan
Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Megapolitan
Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Megapolitan
19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X