Kali Baru, Proyek Kanal Transportasi yang Gagal

Kompas.com - 26/09/2016, 17:25 WIB
Bangunan warga memenuhi samping kanan dan kiri aliran Kali Baru di kawasan Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu (10/8/2016). Kompas/Hendra A SetyawanBangunan warga memenuhi samping kanan dan kiri aliran Kali Baru di kawasan Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu (10/8/2016).
EditorEgidius Patnistik

Oleh: Dian Dewi Purnamasari

Abad ke-18, Gubernur Jenderal VOC Gustaaf Willem van Imhoff merancang kanal sebagai jalur pengangkutan hasil panen dari pedalaman Bogor menuju Batavia. Dua saluran digali dari hulu Ciliwung di Katulampa dan Kali Cisadane. Kini, jejak proyek transportasi air itu masih tersisa, yakni Kali Baru Barat dan Kali Baru Timur.

Tahun 1970-an, air jernih mengalir di selokan timur (Oosterslokkan) atau dikenal sebagai Kali Baru Timur saat ini. Batu-batu cadas putih terlihat di dasar kali karena aliran air yang bening.

Sisi kiri dan kanan kali dipagari tanaman kecapi, jamblang, asam jawa, dan kenanga. Ikan gabus, tawes, lele, mas, dan udang air tawar hidup sehat di aliran kali yang mengalir di pinggir Jalan Raya Bogor itu.

"Anak-anak demen bener nyemplung di kali. Kami biasanya bermain seluncur dari Pondok Gede sampai ke pintu air (Kampung Gedong)," kenang Muhammad Samin (70), warga Gedong, Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur, Selasa (9/8/2016).

Air Kali Baru Timur pun menjadi berkah bagi masyarakat yang dilintasi. Bagi warga Gedong, air digunakan untuk mandi, mencuci baju, bahkan untuk air minum. Karena posisi kali cukup dalam, warga membuat tangga berundak dari bambu.

Air juga digunakan untuk mengairi sawah-sawah yang ditanami padi. Sawah membentang dari daerah Gedong hingga Pasar Induk Kramatjati. Hasil panen melimpah karena pasokan air cukup.

Samin menuturkan, kala itu jalanan di dalam kampung masih berupa tanah. Setiap pagi, kereta pedati dan delman berlalu lalang di jalan tanah yang diapit sawah dan empang. Pedati dan delman biasanya mengarah ke daerah Harmoni dan Jakarta Kota. Saat hujan, jalan berubah menjadi becek, melendut sehingga sulit dilalui.

Suasana asri itu lalu berubah drastis pada 1975. Pabrik-pabrik mulai menyerbu kawasan di sepanjang Jalan Raya Bogor itu. Pabrik menyerap banyak karyawan dari kampung-kampung di Jawa. Laju urbanisasi pun tak terbendung.

Sawah-sawah mulai beralih fungsi menjadi permukiman warga. Air kali lalu semakin keruh dan menghitam. Pabrik membuang limbah di kali. Warga mengotori aliran kali dengan pipa pembuangan kotoran dan limbah air. Kini, Kali Baru Timur menjadi selokan pembuangan dengan air berwarna coklat hingga kehitaman.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga di Depok Dinilai Patuh Pakai Masker di Jalan Raya, Giliran di Permukiman Malah Dilepas

Warga di Depok Dinilai Patuh Pakai Masker di Jalan Raya, Giliran di Permukiman Malah Dilepas

Megapolitan
Kota Bekasi Disebut Paling Taat Protokol Kesehatan di Jabar, Ini Respons Wali Kota

Kota Bekasi Disebut Paling Taat Protokol Kesehatan di Jabar, Ini Respons Wali Kota

Megapolitan
Warga Depok Disebut Paling Tak Patuh Jaga Jarak, Data Ridwan Kamil Dipertanyakan

Warga Depok Disebut Paling Tak Patuh Jaga Jarak, Data Ridwan Kamil Dipertanyakan

Megapolitan
Penduduk di Luar DKI Bisa Melamar Tenaga Ahli Jakarta Smart City, Ini Syaratnya

Penduduk di Luar DKI Bisa Melamar Tenaga Ahli Jakarta Smart City, Ini Syaratnya

Megapolitan
Berkas yang Perlu Dipersiapkan Untuk Melamar Kerja di Jakarta Smart City

Berkas yang Perlu Dipersiapkan Untuk Melamar Kerja di Jakarta Smart City

Megapolitan
Bekasi Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi, Ini Kata Wali Kota

Bekasi Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi, Ini Kata Wali Kota

Megapolitan
Terkendala Cuaca Buruk, Penyelam Belum Bisa Lanjutkan Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Terkendala Cuaca Buruk, Penyelam Belum Bisa Lanjutkan Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Proyek Terowongan Silaturahmi, Jalan Sekitar Istiqlal dan Katedral Dialihkan 20 Januari-31 Maret 2021

Proyek Terowongan Silaturahmi, Jalan Sekitar Istiqlal dan Katedral Dialihkan 20 Januari-31 Maret 2021

Megapolitan
Tim DVI Ungkap Kendala Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182

Tim DVI Ungkap Kendala Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Update 19 Januari: Berkurang 139, Kini Ada 4.722 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Update 19 Januari: Berkurang 139, Kini Ada 4.722 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Megapolitan
Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab Vs Raffi Ahmad-Ahok

Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab Vs Raffi Ahmad-Ahok

Megapolitan
Gudang Dekorasi Pernikahan di Kembangan Terbakar

Gudang Dekorasi Pernikahan di Kembangan Terbakar

Megapolitan
Polisi Akan Cari Pelaku Tawuran di Manggarai Lewat Video di Medsos

Polisi Akan Cari Pelaku Tawuran di Manggarai Lewat Video di Medsos

Megapolitan
Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad, Polisi: Tamu Tidak Diundang, Datang Sendiri

Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad, Polisi: Tamu Tidak Diundang, Datang Sendiri

Megapolitan
Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kecamatan Pasar Rebo Ditutup 3 Hari

Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kecamatan Pasar Rebo Ditutup 3 Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X