Kompas.com - 27/09/2016, 09:12 WIB
Penulis Nursita Sari
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Jaksa penuntut umum (JPU) Meylany Wuwung membacakan berita acara pemeriksaan (BAP) terhadap rekan kerja (atasan) Jessica Kumala Wongso,  yakni Kristie Louise Carter, saat Jessica bekerja di New South Wales (NSW) Ambulance, Australia.

BAP Kristie dibacakan dalam persidangan Jessica di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Selasa (27/9/2016) dini hari karena Kristie tidak dapat dihadirkan di persidangan, meskipun telah dipanggil sesuai prosedur.

Jessica menjadi terdakwa dalam kasus kematian temannya, Wayan Mirna Salihin. Mirna meninggap pada 6 Januari lalu setelah minum es kopi vietnam yang dipesan Jessica di sebuah kafe di Jakarta Pusat.

Dalam BAP-nya, Kristie menyebut telah mengenal Jessica sejak Jessica bekerja di NSW Ambulance pada 2014. Dia mengatakan, Jessica memiliki dua kepribadian yang berbeda.

"Kadang saya lihat Jessica seperti orang yang baik, murah senyum. Namun, tiba-tiba bisa langsung berubah menjadi pemarah jika ada orang yang tidak mengikuti apa kemauannya," ujar Kristie dalam BAP itu.

Kristie menuturkan, Jessica seringkali memanipulasi perhatian seseorang agar orang tersebut bersimpati kepadanya. Dia juga menyatakan Jessica merupakan orang yang biasa mengada-ada untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan.

Terkait kasus kematian Mirna, Kristie mengetahui hal tersebut dari Australia Federal Police (AFP) yang menanyakan soal Jessica kepadanya.

"AFP menanyakan tentang apakah Jessica bekerja di tempat saya dan apakah di tempat saya bekerja bisa mengakses obat-obatan atau bahan kimia," kata Kristie.

Kristie mengatakan, dia tidak kaget apabila Jessica melukai atau membunuh orang lain dengan melihat perilaku Jessica terhadap dirinya selama delapan bulan terakhir mereka bertemu. Kristie kemudian menjelaskan bahwa Jessica pernah mengikuti pelatihan pertolongan pertama sehingga dia memiliki kemampuan untuk menolong orang pada pertolongan pertama tersebut.

Kristie juga menjelaskan bahwa dia pernah terlibat masalah dengan Jessica karena dia tidak bisa menolong Jessica untuk mencari tempat tinggal. Dia menyebut Jessica memiliki banyak perilaku yang tidak wajar.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Megapolitan
Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Megapolitan
Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Megapolitan
Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Megapolitan
Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Megapolitan
Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Megapolitan
PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

Megapolitan
Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Megapolitan
Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Megapolitan
Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Megapolitan
Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Megapolitan
Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan 'Sweeping' ke Holywings

Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan "Sweeping" ke Holywings

Megapolitan
Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Megapolitan
Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.