Kompas.com - 27/09/2016, 17:57 WIB
Dua Bus Trannsjakarta dinyatakan tidak lulus uji kir di Pusat Pengujian Kendaraan Bermotor (PKB) Pulogadung, Jakarta Timur. Nurito/ Beritajakarta.comDua Bus Trannsjakarta dinyatakan tidak lulus uji kir di Pusat Pengujian Kendaraan Bermotor (PKB) Pulogadung, Jakarta Timur.
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua bus transjakarta dinyatakan tidak lulus pengujian kendaraan bermotor (kir) di Pusat Pengujian Kendaraan Bermotor (PKB) Pulogadung, Jakarta Timur.

Kedua bus itu tidak lulus lantaran perbedaan antara warna bodi kendaraan pada STNK dan pada kondisi riil.

(Baca juga: Transjakarta Tambah Bus Gandeng untuk Rute Depok-Cawang yang Melalui Cibubur )

Kepala PKB Pulogadung Muslim mengatakan, warna bus yang tertera pada STNK adalah putih kombinasi biru.

Namun, faktanya bus bermerek Mercedes-Benz dengan balutan karoseri "Tentrem" itu berwarna putih dengan kombinasi abu-abu.

"Kami sudah minta ke PT Transjakarta untuk melakukan perubahan warna. Tentunya surat perubahan harus dilampirkan," kata Muslim.

Menurut Muslim, warna abu-abu sengaja dipesan pihak operator PPD untuk mengenang warna bus PPD dahulu.

(Baca juga: Transjakarta Buka Rute yang Melalui Perkampungan Industri Kecil Penggilingan)

Oleh karena itu, lanjut Muslim, pihaknya meminta PT Transjakarta agar mengubah keterangan pada STNK-nya menjadi warna putih kombinasi biru.

"Kami tidak mau meluluskan warna bus yang berbeda spek-nya. Di STNK tertera putih kombinasi biru namun wujudnya putih kombinasi abu-abu," ujar Muslim.

Sementara itu, pihak PT Transjakarta maupun Perum PPD belum dapat dikonfirmasi terkait bus transjakarta yang tak lulus uji kir ini.

Kompas TV Bus Transjakarta Tabrak Tiang Hingga Roboh
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sopir Sedang Cuti, Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Pergi Sendiri Tanpa Diketahui Tujuannya

Sopir Sedang Cuti, Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Pergi Sendiri Tanpa Diketahui Tujuannya

Megapolitan
Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Tersangka Teriaki Korban Maling karena Motornya Tersenggol

Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Tersangka Teriaki Korban Maling karena Motornya Tersenggol

Megapolitan
Dari 63 Kelurahan di Depok, Hanya Leuwinanggung yang Nihil Kasus Covid-19

Dari 63 Kelurahan di Depok, Hanya Leuwinanggung yang Nihil Kasus Covid-19

Megapolitan
Sekelompok Orang Berseragam Sekolah Serang Pelajar di Kembangan, lalu Dikejar dan Ditangkap Warga

Sekelompok Orang Berseragam Sekolah Serang Pelajar di Kembangan, lalu Dikejar dan Ditangkap Warga

Megapolitan
Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Melonjak hingga 201 dalam Sehari

Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Melonjak hingga 201 dalam Sehari

Megapolitan
Kakek 89 Tahun Dikeroyok hingga Tewas, Keluarga: Ada Pihak yang Memang Ingin Hal Ini Terjadi

Kakek 89 Tahun Dikeroyok hingga Tewas, Keluarga: Ada Pihak yang Memang Ingin Hal Ini Terjadi

Megapolitan
Dicecar soal Dana Pembangunan Lintasan Formula E, Jakpro Sebut Rogoh Duit Korporasi

Dicecar soal Dana Pembangunan Lintasan Formula E, Jakpro Sebut Rogoh Duit Korporasi

Megapolitan
Meski Dilarang Selama PTM, Masih Ada Siswa yang Jajan di Luar Area Sekolah

Meski Dilarang Selama PTM, Masih Ada Siswa yang Jajan di Luar Area Sekolah

Megapolitan
PN Depok Lockdown, Hakim dan Belasan Orang Positif Covid-19

PN Depok Lockdown, Hakim dan Belasan Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub Pastikan Pasokan Minyak Goreng di DKI Jakarta Aman

Wagub Pastikan Pasokan Minyak Goreng di DKI Jakarta Aman

Megapolitan
Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Orang yang Teriaki Korban Maling Jadi Tersangka

Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Orang yang Teriaki Korban Maling Jadi Tersangka

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Sebut 14 Warga Cilandak yang Terpapar Omicron Selesai Jalani Isolasi

Wali Kota Jaksel Sebut 14 Warga Cilandak yang Terpapar Omicron Selesai Jalani Isolasi

Megapolitan
Pengendara Mobil Konvoi di Tol Andara Ditegur Polisi karena Tak Izin Bikin Dokumentasi

Pengendara Mobil Konvoi di Tol Andara Ditegur Polisi karena Tak Izin Bikin Dokumentasi

Megapolitan
Ada Polisi Saat Kakek 89 Tahun Dikeroyok Massa hingga Tewas, IPW Desak Pemeriksaan oleh Propam

Ada Polisi Saat Kakek 89 Tahun Dikeroyok Massa hingga Tewas, IPW Desak Pemeriksaan oleh Propam

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di RSDC Wisma Atlet Meningkat akibat Perjalanan Domestik

Jumlah Pasien Covid-19 di RSDC Wisma Atlet Meningkat akibat Perjalanan Domestik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.