Pengepul Besi Bekas Raup Untung dari Bangunan yang Ditertibkan di Bukit Duri

Kompas.com - 28/09/2016, 19:11 WIB
Pengepul besi bekas siap membawa hasil 'panen' dari pembongkaran Bukit Duri, Rabu (28/9/2016). Nibras Nada NailufarPengepul besi bekas siap membawa hasil 'panen' dari pembongkaran Bukit Duri, Rabu (28/9/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Hingga Rabu malam (28/9/2016), puluhan orang masih sibuk di Bukit Duri mengumpulkan besi dan kayu sisa pembongkaran. Dengan membawa gerobak dan peralatan seadanya seperti palu dan gergaji, mereka merontokkan material untuk dikumpulkan.

Barang yang laku dijual antara lain besi-besi bekas coran (slup), kayu kaso, dan papan bekas.

Askib, pedagang barang bekas yang mengontrak di RT 07 RW 12 Bukit Duri mengatakan besi bekas slup dihargai Rp 1.500 per kilogram, sedangkan tembaga bekas mencapai Rp 5.300 per kilogram.

Kayu dan papan sendiri banyak diberikan ke pengrajin kayu yang berjejer di sepanjang Jalan Bukit Duri Utara.

"Lumayan ini nanti dijual lagi ke bos di Dadap (Kabupaten Tangerang)," katanya.

Sementara itu, pengepul yang cukup banyak mengumpulkan besi slup, Junaedi, mengatakan ia mengerahkan lima anak buahnya dan mengumpulkan lebih dari 50 kilogram.

Junaedi mengatakan ia akan menyimpan ini di gudangnya di Manggarai, lalu menjualnya ke pengepul besar di Bekasi.

"Ini Rp 2.000 per kilonya. Saya sih belum ngitung tapi jutaan bisa ini," kata Junaedi saat merapikan besinya di Jembatan Tongtek.

Material yang diangkut hari ini mayoritas berasal dari RT 05 dan 06 RW 12 Bukit Duri. Sekitar 70 keluarga memang belum membongkar bangunannya karena meyakini perjuangannya di pengadilan akan membuahkan hasil. Sementara itu, ratusan bangunan lain sudah dibongkar sejak sebulan lalu.

Salah satu warga yang sudah membongkar bangunannya, Susi (38) mengaku ia sudah pindah ke Rusun Rawa Bebek dan mencari uang tambahan dengan menjual puing-puing rumahnya.

"Lumayan ini saya rumah satu lantai dapat Rp 1 juta jualin kaca, besi, sama kusen," katanya.

Adapun warga lainnya, Nurmalih (62), turut membongkar bangunannya sendiri lantaran sudah pindah ke Rusun. (Baca: Genderang dan Tangis di Pembongkaran Bukit Duri)

Namun alih-alih menjualnya, Nurmalih memberikan ke warga yang membutuhkan secara cuma-cuma.

"Saya bantu-bantu aja bongkar rumah sendiri, kan sayang kalau ada yang butuh, bisa dimanfaatkan untuk dijual lagi," ujarnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Megapolitan
MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

Megapolitan
Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Megapolitan
RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

Megapolitan
Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Megapolitan
Kontroversi Tes Swab Diam-diam Rizieq Shihab yang Berbuntut Kasus Hukum...

Kontroversi Tes Swab Diam-diam Rizieq Shihab yang Berbuntut Kasus Hukum...

Megapolitan
Modus Pencabulan Bocah di Pondok Aren, Pelaku Mengaku Kru Televisi hingga Imingi Bertemu Artis

Modus Pencabulan Bocah di Pondok Aren, Pelaku Mengaku Kru Televisi hingga Imingi Bertemu Artis

Megapolitan
Terus Bertambah, Ini Sederet Pejabat yang Dicopot Akibat Kerumunan Massa Rizieq

Terus Bertambah, Ini Sederet Pejabat yang Dicopot Akibat Kerumunan Massa Rizieq

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X