Kompas.com - 13/10/2016, 14:52 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Bakal calon gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono mengaku terkejut saat dirinya diminta untuk maju menjadi calon gubernur DKI Jakarta dalam Pilkada 2017. Sebab, saat itu ia tengah memimpin pasukan TNI AD yang tengah berlatih bersama tentara Australia di Darwin, Australia.

"Ini sesuatu yang sangat mengejutkan untuk diri saya sendiri karena terjadi perubahan profesi dan kehidupan yang begitu dramatis dalam waktu yang sangat singkat," ujar Agus di Gedung Kompas Gramedia, Palmerah, Jakarta, Kamis (13/10/2016).

Agus bercerita saat itu orangtuanya menghubungi dia pada tanggal 22 September 2012 pagi. Orangtuanya menyampaikan aspirasi dari tiga partai politik yakni, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Amanat Nasional (PAN) yang meminta kesediaan dirinya untuk maju sebagai calon gubernur DKI Jakarta pada Pilkada DKI.

"Saya kaget, tidak memperkirakan ada aspirasi semacam itu dan Bapak (Susilo Bambang Yudhoyono) pun cukup berat menyampaikannya, beliau tahu persis bahwa bukanlah sesuatu keputusan yang mudah, yang dapat dijawab dengan cepat sebetulnya, tetapi akhirnya disampaikan juga," ucapnya.

Sontak mendapat kabar itu, Agus kaget. Saat itu Agus mengaku belum bisa memberi jawaban. Ia meminta waktu untuk memikirkan hal itu matang-matang. Sebab, ia merasa berat meninggalkan dunia militer yang sudah dia tempuh selama 16 tahun.

Merasa bingung, akhirnya Agus memutuskan untuk shalat istikharah agar mendapat petunjuk dari Allah. Akhirnya ia mengambil keputusan untuk segera terbang ke Jakarta dari Australia pada tanggal 22 September 2016 malam.

Bicara dengan istri

Setibanya di Jakarta ia langsung bergegas menuju kediaman orangtuanya di Cikeas. Saat tiba di Cikeas, Agus langsung menemui istrinya Annisa Pohan. Ia mengajak berbicara sang istri dari hati ke hati untuk meminta pendapat atas kegamangannya hatinya itu.

Sang istri, lanjut Agus, memperingatkan dia untuk siap menerima konsekuensi atas pilihannya.

"Apakah kamu siap dengan segala konsekuensinya? ketika kamu menandatangani surat pengunduran diri dari militer artinya tidak ada kata lagi untuk kembali, kamu siap? Saya akan siap mendukungnya. Saya mengingatkan ini agar tidak ada penyesalan di kemudian harinya," kata Agus menirukan pernyataan istrinya saat itu.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Untuk Pemilu 2024, Gerindra Targetkan 87 Orang Daftar Bakal Caleg Jakarta

Untuk Pemilu 2024, Gerindra Targetkan 87 Orang Daftar Bakal Caleg Jakarta

Megapolitan
Secara Informal, Ahmad Riza Patria Disebut Bakal Maju sebagai Calon Gubernur DKI

Secara Informal, Ahmad Riza Patria Disebut Bakal Maju sebagai Calon Gubernur DKI

Megapolitan
Kronologi Bengkel di Kosambi Tangerang Terbakar dan Mengakibatkan 1 Korban Tewas

Kronologi Bengkel di Kosambi Tangerang Terbakar dan Mengakibatkan 1 Korban Tewas

Megapolitan
Disebut Bakal Naik 3 Kali Lipat, Cek Harga Mi Instan di Pasar Baru Bekasi

Disebut Bakal Naik 3 Kali Lipat, Cek Harga Mi Instan di Pasar Baru Bekasi

Megapolitan
Disperindag Kota Bekasi Sebut Harga Mi Instan di Wilayah Bekasi Stabil

Disperindag Kota Bekasi Sebut Harga Mi Instan di Wilayah Bekasi Stabil

Megapolitan
Anak Disabilitas Diduga Korban Penganiayaan di Tangsel, Keluarga Pertanyakan Kelanjutan Laporan Kasus

Anak Disabilitas Diduga Korban Penganiayaan di Tangsel, Keluarga Pertanyakan Kelanjutan Laporan Kasus

Megapolitan
Belum Buka Pendaftaran Bakal Caleg Pemilu 2024, Gerindra DKI: Rencananya Sebelum Tutup Tahun

Belum Buka Pendaftaran Bakal Caleg Pemilu 2024, Gerindra DKI: Rencananya Sebelum Tutup Tahun

Megapolitan
Penumpang dengan Tarif Integrasi Diberi Waktu 45 Menit untuk Pindah Moda

Penumpang dengan Tarif Integrasi Diberi Waktu 45 Menit untuk Pindah Moda

Megapolitan
Sedang Direvitalisasi, Jembatan Cibubur Akan Dilengkapi Akses untuk Pejalan Kaki

Sedang Direvitalisasi, Jembatan Cibubur Akan Dilengkapi Akses untuk Pejalan Kaki

Megapolitan
Ini Alasan Kapolri Bubarkan Satgassus Merah Putih Polri, Satuan yang Dipimpin Ferdy Sambo

Ini Alasan Kapolri Bubarkan Satgassus Merah Putih Polri, Satuan yang Dipimpin Ferdy Sambo

Megapolitan
Jelang Pidato Presiden di Gedung Parlemen, 2.564 Anggota DPR, MPR, dan DPD Divaksinasi Booster

Jelang Pidato Presiden di Gedung Parlemen, 2.564 Anggota DPR, MPR, dan DPD Divaksinasi Booster

Megapolitan
Pertama Kali Dipanggil Sebagai Tersangka, Ferdy Sambo Diperiksa 7 Jam di Mako Brimob

Pertama Kali Dipanggil Sebagai Tersangka, Ferdy Sambo Diperiksa 7 Jam di Mako Brimob

Megapolitan
Protes Lapaknya Disomasi dan Tolak Pengosongan Lahan, Pemilik Tempat Hiburan Malam di Cakung Blokade Jalan

Protes Lapaknya Disomasi dan Tolak Pengosongan Lahan, Pemilik Tempat Hiburan Malam di Cakung Blokade Jalan

Megapolitan
Detik-detik Sebelum Penembakan Brigadir J: Usai Marah, Sambo Panggil Bripka RR dan Bharada E

Detik-detik Sebelum Penembakan Brigadir J: Usai Marah, Sambo Panggil Bripka RR dan Bharada E

Megapolitan
Tarif Integrasi Transportasi Rp 10.000 Baru Berlaku dengan Uang Elektronik Bank DKI dan Mandiri

Tarif Integrasi Transportasi Rp 10.000 Baru Berlaku dengan Uang Elektronik Bank DKI dan Mandiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.