Kompas.com - 14/10/2016, 11:18 WIB
|
EditorIndra Akuntono

TANGERANG, KOMPAS.com - Karyawati bernama Eka Putri tidak menyangka akan mengalami hal buruk dalam perjalanan pulang menuju Muncul, Tangerang Selatan, pada Kamis (13/10/2016) malam.

Secara tiba-tiba, ketika sedang diantar tukang ojek melewati depan Taman Tekno BSD, ada sekelompok pemuda dengan sepeda motor mendekati dia.

"Pukul 21.30 saya naik Grab Bike dari Stasiun Rawa Buntu. Kondisi jalan sepi. Lalu, terdengar suara knalpot beberapa motor di belakang, tanpa lampu dan pelat nomor. Awalnya saya pikir, itu cuma alay-alay balapan saja," kata Eka, kepada Kompas.com, Jumat (14/10/2016).

Jumlah sepeda motor yang dilihat Eka saat itu ada dua dan mengikutinya dari belakang. Namun, tidak terlihat jelas ada berapa pemuda yang ikut naik di dua sepeda motor tersebut.

"Saat itu saya mulai curiga, dan minta Bapak Grab buat ngebut," tutur Eka.

Ketika pengemudi ojek yang ditumpangi Eka melaju, kedua sepeda motor di belakangnya juga ikut menambah kecepatan. Hal itu diketahui dari suara knalpot sepeda motor yang semakin keras.

Saat tiba di depan perumahan KIM LIPI, kata Eka, terlihat ada satu sepeda motor lagi yang ikut bergabung dengan dua sepeda motor sebelumnya. Pemuda-pemuda itu dituturkan Eka seakan membentuk formasi mengelilingi dirinya dari samping kiri, kanan, dan belakang.

"Saya lihat ada jendolan panjang di belakang jaketnya, semacam jaket baseball gitu warna biru. Saya sempat tendang salah satu motor dan nempelin alat strum yang biasa saya bawa. Tapi, mereka malah ketawa-ketawa. Saya keburu takut," ujar Eka.

Beruntung, dari kejauhan, ada rombongan lima hingga enam sepeda motor lain yang melaju dengan kecepatan tinggi. Rombongan itu sempat membunyikan klakson dan hal itu dimanfaatkan tukang ojek bersama Eka untuk kabur dari kumpulan pemuda yang mengerubunginya.

"Saya kapok pulang malam lewat BSD situ. Enggak paham apa motifnya, apa begal, jambret, atau geng motor yang lagi pada mabuk. Tapi, yang jelas, mereka mepet-mepet berusaha mendekati tas saya," ucap Eka.

Dari pantauan Kompas.com selama ini, beberapa titik di kawasan Tangerang Selatan diketahui memang rawan pada malam hari. Beberapa kali terlihat, ada sekelompok pemuda yang menunggu di pinggir jalan, lalu membuntuti beberapa pengendara sepeda motor yang berjalan seorang diri.

Terkait dengan hal itu, Kompas.com telah menghubungi Kasat Lantas Polres Tangerang Selatan, Ajun Komisaris Prayoga Angga Widyata, untuk menanyakan hal tersebut. Namun, Prayoga belum merespons.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Link Live Streaming Misa Kenaikan Isa Almasih di Gereja Katedral Jakarta

Link Live Streaming Misa Kenaikan Isa Almasih di Gereja Katedral Jakarta

Megapolitan
UPDATE 25 Mei 2022: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Tangsel, 7 Pasien Sembuh

UPDATE 25 Mei 2022: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Tangsel, 7 Pasien Sembuh

Megapolitan
Tewasnya Preman di Tangan Pedagang Es Buah di Cikarang yang Kesal Gerobaknya Ditabrak

Tewasnya Preman di Tangan Pedagang Es Buah di Cikarang yang Kesal Gerobaknya Ditabrak

Megapolitan
Digelar Online dan Offline, Ini Jadwal Misa di Gereja Katedral pada Hari Kenaikan Isa Almasih

Digelar Online dan Offline, Ini Jadwal Misa di Gereja Katedral pada Hari Kenaikan Isa Almasih

Megapolitan
Ketika Beli Minyak Goreng Harus Sertakan Data Diri...

Ketika Beli Minyak Goreng Harus Sertakan Data Diri...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Komisaris Ancol Undang Giring Tonton Formula E | Pengendara Motor yang Ditusuk di Cikarang Seorang Preman

[POPULER JABODETABEK] Komisaris Ancol Undang Giring Tonton Formula E | Pengendara Motor yang Ditusuk di Cikarang Seorang Preman

Megapolitan
Panitia: Sesi Foto Pebalap Formula E di Monas Tidak untuk Umum

Panitia: Sesi Foto Pebalap Formula E di Monas Tidak untuk Umum

Megapolitan
Tabrakan Beruntun di MT Haryono, 2 Tewas, 4 Orang Dirawat di RS

Tabrakan Beruntun di MT Haryono, 2 Tewas, 4 Orang Dirawat di RS

Megapolitan
Ganjil Genap di 25 Ruas Jalan di Jakarta Berlaku Mulai 6 Juni

Ganjil Genap di 25 Ruas Jalan di Jakarta Berlaku Mulai 6 Juni

Megapolitan
Cara Mengganti e-KTP Yang Rusak

Cara Mengganti e-KTP Yang Rusak

Megapolitan
Tahap dan Jadwal Pendaftaran PPDB PAUD, SLB dan PKBM DKI Jakarta 2022

Tahap dan Jadwal Pendaftaran PPDB PAUD, SLB dan PKBM DKI Jakarta 2022

Megapolitan
Cara ke Asemka Naik Kereta KRL Commuter Line dan Transjakarta

Cara ke Asemka Naik Kereta KRL Commuter Line dan Transjakarta

Megapolitan
Cara Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Cara Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Megapolitan
Pemkot Depok Akan Rehab Jembatan dan Perbaiki Jalan Rusak di GDC

Pemkot Depok Akan Rehab Jembatan dan Perbaiki Jalan Rusak di GDC

Megapolitan
Pengemudi Mobil Pajero Tabrak Taksi dan 7 Motor di MT Haryono, 2 Orang Tewas

Pengemudi Mobil Pajero Tabrak Taksi dan 7 Motor di MT Haryono, 2 Orang Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.