Kompas.com - 17/10/2016, 16:33 WIB
Sejumlah foto dokumentasi terdakwa kasus kematian Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso, ditampilkan pada sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (17/10/2016) siang. Jessica ditampilkan menikmati suasana saat masih ditahan di ruang tahanan Polda Metro Jaya. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERASejumlah foto dokumentasi terdakwa kasus kematian Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso, ditampilkan pada sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (17/10/2016) siang. Jessica ditampilkan menikmati suasana saat masih ditahan di ruang tahanan Polda Metro Jaya.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu jaksa penuntut umum kasus kematian Wayan Mirna Salihin, Maylany, menyebutkan terdakwa kasus ini, Jessica Kumala Wongso, tidak konsisten. Bahkan, sikap tidak konsisten itu ditunjukkan melalui keterangan dan pengakuan Jessica saat menjalani proses penyidikan selama masih jadi tersangka hingga menjadi terdakwa di persidangan.

"Penyidik telah memberi keleluasaan kepada Jessica dengan menjalani rekonstruksi versinya sendiri. Namun, belakangan, rekonstruksi versi terdakwa pun dibantah oleh dia sendiri dengan alasan yang tidak jelas," kata Maylany di hadapan majelis hakim pada sidang lanjutan mengadili Jessica di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (17/10/2016).

Menurut Maylany, Jessica sudah tidak menghormati pekerjaan penyidik dengan menyebut ruang tahanannya selama di Polda Metro Jaya tidak manusiawi dan kotor. Padahal, Jessica sendiri yang meminta ruang tahanan khusus agar tidak digabung dengan tahanan yang lain.

"Ruang tahanan itu justru merupakan yang paling mewah dibanding ruang lain untuk seorang tahanan. Selain itu, seharusnya terdakwa menerima hal itu sebagai konsekuensi logis seorang tahanan, bukannya tidak menghormati kerja aparat kepolisian dalam mengungkap kasus ini," tutur Maylany.

Terkait sikap Jessica yang tidak konsisten sudah pernah disoroti penuntut umum pada sidang sebelumnya, dengan agenda pemeriksaan terdakwa. Pada saat itu, banyak pertanyaan dari penuntut umum yang ditanggapi Jessica dengan jawaban "tidak tahu" dan "lupa".

Sedangkan pertanyaan lain, terutama yang tidak berkaitan langsung dengan kasus kematian Mirna, dapat diceritakan secara detail. Penuntut umum juga mempertanyakan pernyataan Jessica semasa diperiksa sebagai tersangka yang kemudian dibantah saat Jessica berstatus terdakwa.

Kompas TV Jaksa Sebut Jessica Wongso Tak Punya Empati
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Gelar Perkara Kasus Kebakaran Gedung Cyber untuk Tetapkan Tersangka

Polisi Gelar Perkara Kasus Kebakaran Gedung Cyber untuk Tetapkan Tersangka

Megapolitan
Komplotan Pencuri di Jakarta Barat Diringkus Polisi, 14 Unit Sepeda Motor Diamankan

Komplotan Pencuri di Jakarta Barat Diringkus Polisi, 14 Unit Sepeda Motor Diamankan

Megapolitan
Jokowi Bolehkan Warga Lepas Masker, Ini Kata Wali Kota Depok

Jokowi Bolehkan Warga Lepas Masker, Ini Kata Wali Kota Depok

Megapolitan
Saat Kenaikan Kapasitas KRL Tuai Pro dan Kontra di Antara Para Penumpang...

Saat Kenaikan Kapasitas KRL Tuai Pro dan Kontra di Antara Para Penumpang...

Megapolitan
PA 212 Bakal Unjuk Rasa di Kedubes Singapura berkait Kasus Penolakan Abdul Somad, Ini Tanggapan Polisi

PA 212 Bakal Unjuk Rasa di Kedubes Singapura berkait Kasus Penolakan Abdul Somad, Ini Tanggapan Polisi

Megapolitan
Perampok Minimarket Ditangkap di Senen, Motifnya Sakit Hati karena Dipecat

Perampok Minimarket Ditangkap di Senen, Motifnya Sakit Hati karena Dipecat

Megapolitan
Hepatitis Misterius Merebak, Orangtua Diminta Segera Bawa Anaknya ke Rumah Sakit jika Alami Gejala Ini

Hepatitis Misterius Merebak, Orangtua Diminta Segera Bawa Anaknya ke Rumah Sakit jika Alami Gejala Ini

Megapolitan
Klaim Dapat Sponsor dari Luar Negeri, Panitia Formula E Bakal Umumkan Sponsor Pekan Depan

Klaim Dapat Sponsor dari Luar Negeri, Panitia Formula E Bakal Umumkan Sponsor Pekan Depan

Megapolitan
Berkaca Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Polisi Minta Korban Melapor jika Ada Kasus Perselingkuhan

Berkaca Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Polisi Minta Korban Melapor jika Ada Kasus Perselingkuhan

Megapolitan
Meski Ada Pelonggaran, Sekolah di Jakarta Utara Tetap Wajib Pakai Masker

Meski Ada Pelonggaran, Sekolah di Jakarta Utara Tetap Wajib Pakai Masker

Megapolitan
Dinkes DKI: Rata-rata Pasien Hepatitis Akut Misterius Alami Gejala Demam, Mual, Muntah, dan Nyeri Perut

Dinkes DKI: Rata-rata Pasien Hepatitis Akut Misterius Alami Gejala Demam, Mual, Muntah, dan Nyeri Perut

Megapolitan
Sopir Kurang Konsentrasi, Toyota Innova Tabrak Pohon lalu Terperosok ke Got di Cikarang

Sopir Kurang Konsentrasi, Toyota Innova Tabrak Pohon lalu Terperosok ke Got di Cikarang

Megapolitan
Dinkes Jakarta Utara Imbau Warga Lansia dan Berkomorbid Tetap Pakai Masker

Dinkes Jakarta Utara Imbau Warga Lansia dan Berkomorbid Tetap Pakai Masker

Megapolitan
Polisi Buka Peluang Restorative Justice dalam Kasus Pengeroyokan oleh Putra Siregar dan Rico Valentino

Polisi Buka Peluang Restorative Justice dalam Kasus Pengeroyokan oleh Putra Siregar dan Rico Valentino

Megapolitan
Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku Bunuh Korban ke Suami lalu Serahkan Diri ke Polsek

Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku Bunuh Korban ke Suami lalu Serahkan Diri ke Polsek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.