Material Bangunan Sumbat Saluran di Jalan Jalan DI Panjaitan

Kompas.com - 18/10/2016, 22:06 WIB
Banjir merendam terowongan Cawang dari Kebon Nanas ke arah UKI di Jalan DI Panjaitan, Jakarta Timur, Rabu (29/1). Terowongan tol Halim dari Bekasi arah Tanjung Priok juga ditutup karena banjir setinggi 80 cm merendam ruas jalan tol. Kompas/Agus Susanto (AGS) AGUS SUSANTOBanjir merendam terowongan Cawang dari Kebon Nanas ke arah UKI di Jalan DI Panjaitan, Jakarta Timur, Rabu (29/1). Terowongan tol Halim dari Bekasi arah Tanjung Priok juga ditutup karena banjir setinggi 80 cm merendam ruas jalan tol. Kompas/Agus Susanto (AGS)
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Saluran air di ruas jalan arteri Cawang, persisnya di Jalan DI Panjaitan, Jakarta Timur, masih tersumbat oleh endapan pasir dan semen yang diduga dari proyek pembangunan gedung tak jauh dari kawasan itu. Setiap kali hujan mengguyur, air di saluran langsung meluap dan memicu genangan minimal setinggi 20 sentimeter.

Bahan material pembangunan gedung itu menyumbat saluran air di sisi Jalan DI Panjaitan arah Cawang-Tanjung Priok. Jenis material yang menyumbat saluran air itu adalah pasir, semen, beserta endapan tanah. Material memenuhi saluran karena ikut terhanyut hujan dari area pembangunan gedung ke saluran air yang ada di depannya.

Rokhim (30), petugas Suku Dinas Tata Air Jakarta Timur, Senin (17/10), mengatakan, lebih dari separuh rongga saluran air selebar 1,5 meter dengan kedalaman hampir 2 meter itu pun dipenuhi endapan material bangunan. Akibatnya, air yang semestinya mengalir ke Pompa Berantas dan Pompa Wika Cawang kini hanya dapat mengalir ke pompa Wika Cawang. "Endapan itu lumpur pasir yang sudah tercampur tanah," katanya.

Kepala Seksi Pemeliharaan Suku Dinas Tata Air Jakarta Timur Yose Rizal mengatakan, penyumbatan di saluran itu sudah dua kali ini memicu genangan di Jalan DI Panjaitan. Terakhir kali genangan setinggi 20 cm di Jalan DI Panjaitan saat hujan deras pada Minggu kemarin.

"Kami sudah memperingatkan perusahaan kontraktor bersangkutan untuk mengeruk endapan material dari saluran air. Namun, sepertinya tidak maksimal. Genangan masih terjadi," jelasnya.

Sekretaris Perusahaan PT Wika, Suradi, mengatakan, tidak benar jika genangan di Jalan DI Panjaitan disebabkan sedimentasi adonan semen yang memenuhi saluran air dari pembangunan gedung Yodya Tower yang dikerjakan oleh pihaknya. "Di saluran air di depan gedung itu tak ditemukan sedimentasi," kata Suradi.

Tim proyek pembangunan Yodya Tower pun, kata Suradi, memiliki jadwal rutin membersihkan saluran di depan gedung yang sedang dibangun itu dari endapan lumpur sebanyak tiga kali dalam seminggu. Gedung yang akan dijadikan kantor pusat PT Yodya Karya itu juga telah dilengkapi paranet atau jaring pada bagian saluran airnya untuk menjaring material bangunan yang hanyut terbawa ke saluran air lingkungan.

Tolak superblok

Warga Perumahan Tanjung Mas Raya, Kelurahan Tanjung Barat, Jagakarsa, Jakarta Selatan, menolak pembangunan superblok berupa apartemen, mal, dan pertokoan di lahan resapan tak jauh dari perumahan mereka. Warga khawatir pembangunan kompleks tersebut akan mengakibatkan banjir dan krisis air bersih bagi warga.

Pembangunan di lahan 5.000 meter persegi itu sudah berlangsung sekitar dua bulan terakhir. Warga memasang spanduk-spanduk penolakan di sekitar proyek, tetapi pembangunan tetap berjalan. Di lahan itu menurut rencana akan dibangun kompleks super setinggi 29 lantai.

Perwakilan warga Edi Mulyono (60) mengatakan, lahan tersebut merupakan lahan resapan yang menampung air hujan di sekitar kawasan itu. "Kalau dibangun, kami khawatir nanti banjir seperti Kemang akan terjadi juga di sini," katanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

P2TP2A Tangsel Koordinasi Dengan Dinas Pendidikan agar Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Bisa Sekolah Lagi

P2TP2A Tangsel Koordinasi Dengan Dinas Pendidikan agar Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Bisa Sekolah Lagi

Megapolitan
Salah Satu Pembunuh Pria di Cengkareng Positif Narkoba

Salah Satu Pembunuh Pria di Cengkareng Positif Narkoba

Megapolitan
Bank DKI: Tidak Benar Uang Kami Dicuri Oknum Satpol PP

Bank DKI: Tidak Benar Uang Kami Dicuri Oknum Satpol PP

Megapolitan
Diduga Bocorkan Informasi, Pria di Cengkareng Dibunuh Komplotan Pemuda

Diduga Bocorkan Informasi, Pria di Cengkareng Dibunuh Komplotan Pemuda

Megapolitan
Setelah Enam Jam, Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede Padam

Setelah Enam Jam, Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede Padam

Megapolitan
Diduga Bobol ATM, Sejumlah Oknum Satpol PP DKI Dinonaktifkan

Diduga Bobol ATM, Sejumlah Oknum Satpol PP DKI Dinonaktifkan

Megapolitan
Pemkot Jakut Sebut Penggusuran Kawasan Sunter untuk Perbaikan Saluran Air

Pemkot Jakut Sebut Penggusuran Kawasan Sunter untuk Perbaikan Saluran Air

Megapolitan
Lagi, Sukmawati Dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas Dugaan Penistaan Agama

Lagi, Sukmawati Dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas Dugaan Penistaan Agama

Megapolitan
Senja Kala Bentor di Kompleks Elite Taman Aries...

Senja Kala Bentor di Kompleks Elite Taman Aries...

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang Belum Diajak Diskusi soal ERP

Dishub Kota Tangerang Belum Diajak Diskusi soal ERP

Megapolitan
Penggusuran di Sunter, Politisi PDI-P Nilai Anies Tak Konsisten Janji

Penggusuran di Sunter, Politisi PDI-P Nilai Anies Tak Konsisten Janji

Megapolitan
Rawan Longsor, Tebing Jalan DI Panjaitan Kerap Celakai Pengguna Jalan

Rawan Longsor, Tebing Jalan DI Panjaitan Kerap Celakai Pengguna Jalan

Megapolitan
M Taufik: Dibobol Anggota Satpol PP, Sistem Bank DKI Keliru

M Taufik: Dibobol Anggota Satpol PP, Sistem Bank DKI Keliru

Megapolitan
Kasatpol PP DKI Pertanyakan Sistem Salah Satu Bank yang Dibobol Anak Buahnya

Kasatpol PP DKI Pertanyakan Sistem Salah Satu Bank yang Dibobol Anak Buahnya

Megapolitan
Kantor Kemalingan, Katadata Minta Tanggung Jawab Pengelola Kantor

Kantor Kemalingan, Katadata Minta Tanggung Jawab Pengelola Kantor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X