Peningkatan Elektabilitas Agus-Sylviana buat Pendukung Lebih Bersemangat Hadapi Pilkada DKI

Kompas.com - 23/10/2016, 14:29 WIB
Tiga pasang calon gubernur dan wakil gubernur berfoto bersama di sela-sela pemeriksaan kesehatan di RS Mintoharjo, Jakarta, Sabtu (24/9/2016). ISTIMEWATiga pasang calon gubernur dan wakil gubernur berfoto bersama di sela-sela pemeriksaan kesehatan di RS Mintoharjo, Jakarta, Sabtu (24/9/2016).
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Juru bicara Partai Demokrat Rachlan Nashidik menilai kehadiran bakal calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, berdampak positif terhadap elektabilitas keduanya.

Peningkatan elektabilitas itu ia sebut membuat partai pengusung dan tim pemenangan lebih bersemangat menghadapi Pilkada DKI Jakarta 2017.

Pasangan tersebut ia anggap mampu meraih simpatik dari warga yang menanti kehadiran wajah baru dalam dunia politik, khususnya kontestasi Pilkada DKI Jakarta.

Menurut Rachlan, peningkatan elektabilitas Agus-Sylviana dapat dilihat dari hasil survei Saiful Mujani Research and Consulting (S‎MRC).

Dalam survei tersebut, elektabilitas pasangan Agus Harimurti-Sylviana Murni sebesar 22,4 persen, menyalip elektabilitas pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno yang hanya 20,7 persen.

Adapun elektabilitas pasangan petahana Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat masih berada di urutan teratas, mencapai 45,4 persen.

"Faktor kejut, wow effect membuat Agus jadi lebih menarik. Masyarakat melihat Pilkada DKI ini sebagai jembatan peralihan ke generasi politikus baru," ujarnya, Sabtu, (22/10/2016).

(Baca: Survei SMRC: Elektabilitas Agus-Sylvi 22,4 Persen, Anies-Sandiaga 20,7 Persen, Ahok-Djarot...)

Agus sebelumnya merupakan prajurit TNI dan Sylviana merupakan birokrat di Pemprov DKI Jakarta. Pasangan ini berbeda dengan pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta lainnya yang merupakan wajah lama di dunia politik.

Menurut Rachlan, Agus-Sylviana baru mulai bersosialisasi pada 4 Oktober 2016. Ia memuji kinerja Agus-Sylviana dan tim pendukungnya yang berhasil memanfaatkan waktu untuk bersosialisasi dengan baik.

‎"Jadi dapat (elektabilitas) 22 persen dalam seminggu itu ya something. Apalagi survei kita (Demokrat) 23 September (elektabilitas Agus-Sylviana) baru 1,7 persen," kata dia.

Meski begitu, lanjut Rachlan, kenaikan elektabilitas ini tidak membuat pihaknya terlena. Pasalnya, target pasangan yang diusung koalisi Partai Demokrat, PKB, PPP dan PAN itu adalah memenangkan Pilkada DKI Jakarta 2017. (Taufik Ismail)

(Baca: Teringat Masa Mengabdi di TNI, Agus Yudhoyono Lompat dari Panggung ke Massa Pendukungnya)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Megapolitan
Pengganti Plastik, Pihak Pasar Akan Sediakan Kantong dari Daun Singkong

Pengganti Plastik, Pihak Pasar Akan Sediakan Kantong dari Daun Singkong

Megapolitan
Oknum Marinir Mabuk Saat Tusuk Serda Saputra, Begini Kronologinya

Oknum Marinir Mabuk Saat Tusuk Serda Saputra, Begini Kronologinya

Megapolitan
Terdapat 32.000 Lulusan SD, Daya Tampung SMPN di Kota Tangerang Hanya 10.600

Terdapat 32.000 Lulusan SD, Daya Tampung SMPN di Kota Tangerang Hanya 10.600

Megapolitan
Belum Ada Kasus, Dirut Yakin MRT Jakarta Aman dari Penularan Covid-19

Belum Ada Kasus, Dirut Yakin MRT Jakarta Aman dari Penularan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X