Cerita Anak Rusun soal Kaki Berdarah dan Sepatu Jebol Demi Jadi Juara

Kompas.com - 23/10/2016, 22:17 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memberi piala untuk anak Rusun Daan Mogot yang meraih juara 1 kompetisi sepakbola di Jakarta Rusun Festival, Minggu (23/10/2016). Jessi CarinaWakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memberi piala untuk anak Rusun Daan Mogot yang meraih juara 1 kompetisi sepakbola di Jakarta Rusun Festival, Minggu (23/10/2016).
Penulis Jessi Carina
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Karena tidak tersedianya lapangan sepak bola di Rusun Daan Mogot, Jestin bersama dengan anak-anak lain yang tinggal di rusun tersebut harus mencari tempat latihan lain untuk bisa berlatih sepakbola.

Jalanan Kompleks Rusun Daan Mogot menjadi pilihan anak-anak itu untuk berlatih. Sebab, lokasi itu paling dekat dengan rusun dan gratis.

Namun, lokasi tersebut tetap bukan yang ideal untuk berlatih sepak bola.

"Pegal banget Kak karena lantainya keras. Kakiku berdarah-darah dan sepatuku gampang jebol," ujar Jestin di GOR Soemantri Brojonegoro, Kuningan, Minggu (23/10/2016).

(Baca juga: Djarot: Kita Harapkan dari Rusun Muncul Pemain Bola yang Harumkan Nama Indonesia )

Jestin yang berusia 15 tahun itu tampak mengenakan baju dengan nomor punggung 17 dari tim Rusun Daan Mogot.

Dia merupakan salah satu peserta tim Rusun Daan Mogot yang bertanding dalam kompetisi sepak bola di Jakarta Rusun Festival.

Dalam satu pekan, dia dan timnya berlatih tiga kali setelah pulang sekolah. Jestin sempat bercerita mengenai respons orangtuanya akan kegemarannya bermain sepak bola.

"Bapak, enggak (marah). Enggak salah lagi maksudnya he-he-he," ujar Jestin.

Ia mengatakan, ayahnya sempat protes akan hobinya itu. Sebab, karena lapangan yang keras, Jestin jadi harus sering mengganti sepatu bolanya.

"Soalnya kalau beli sepatu bola, minimal harganya Rp 200.000," ujar putra dari Ashan itu.

Semua itu dia ceritakan dengan gembira.

Sama halnya dengan Jestin, Gabriel Nicholas Honin dari tim Rusun Flamboyan, Cengkareng juga tampak gembira menceritakan pengalamannya bermain sepak bola. 

Gabriel berhasil merebut gelar sebagai pemain terbaik dalam Jakarta Rusun Festival. Padahal, tubuhnya begitu kecil. Dia juga masih duduk di kelas 1 SD.

Namun, kecilnya tubuh bukan ukuran untuk menakar kemampuannya bermain bola. Buktinya, dia dinobatkan sebagai pemain terbaik dalam kompetisi sepak bola antar-rusun itu.

Dengan malu-malu, dia menceritakam tentang pemain bola favoritnya.

"Saya suka sama Messi karena saya senang sekali sama striker yang jago," ujar Gabriel.

Beruntung, minatnya bermain bola ini didukung penuh orangtuanya. Ayah Gabriel, Herson, tidak keberatan dengan hobi anaknya meskipun harus berkali-kali membelikan sepatu bola.

Sumbangan bersama

Pelatih tim Rusun Flamboyan, Seno, menceritakan kisahnya selama melatih anak-anak ini. Kata dia, selama ini mereka mendapat sokongan biaya dari sumbangan warga sekitar rusun.

"Menggalang dana door to door, ada donatur juga. Kami cari dana untuk transportasi," ujar Seno.

Ia paham dengan kondisi anak-anak rusun yang dia latih. Oleh karena itu, dia bersedia berlatih secara sukarela untuk anak-anak itu.

Padahal, dia hanya seorang kuli bangunan. "Ini tidak digaji, ini demi anak-anak," ujar Seno.

(Baca juga: Kebahagiaan Anak Rusun Daan Mogot yang Dapat Hadiah Terbang ke Valencia...)

Semua perjuangan Jestin, Gabriel, dan Seno, nyatanya tidak sia-sia. Jestin dari tim Rusun Daan Mogot berhasil meraih juara 1 dalam kompetisi sepak bola Jakarta Rusun Festival.

Sementara itu, Gabriel dari tim Rusun Flamboyan mendapatkan juara 2. Tidak tanggung-tanggung, jalan-jalan ke Valencia, Spanyol menjadi hadiah bagi mereka.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyelam Berburu Petunjuk Korban Sriwijaya Air: Dari Rosario, Cincin, Dompet, hingga Ponsel

Penyelam Berburu Petunjuk Korban Sriwijaya Air: Dari Rosario, Cincin, Dompet, hingga Ponsel

Megapolitan
Seluruh Kelurahan di Jakarta Miliki Kasus Aktif Covid-19, Tertinggi di Tugu Utara

Seluruh Kelurahan di Jakarta Miliki Kasus Aktif Covid-19, Tertinggi di Tugu Utara

Megapolitan
Satpol PP DKI Catat 1.056 Pelanggaran PSBB Saat Akhir Pekan

Satpol PP DKI Catat 1.056 Pelanggaran PSBB Saat Akhir Pekan

Megapolitan
UPDATE 17 Januari: Bertambah 3.395 Kasus, Covid-19 di Jakarta Kini 227.365

UPDATE 17 Januari: Bertambah 3.395 Kasus, Covid-19 di Jakarta Kini 227.365

Megapolitan
Kisah Penggali Kubur Jenazah Covid-19, Antara Rasa Khawatir dan Dedikasi Kerja

Kisah Penggali Kubur Jenazah Covid-19, Antara Rasa Khawatir dan Dedikasi Kerja

Megapolitan
Kematian Akibat Covid-19 di Jakarta Meningkat, Diduga Akibat Nakes yang Mulai Kelelahan

Kematian Akibat Covid-19 di Jakarta Meningkat, Diduga Akibat Nakes yang Mulai Kelelahan

Megapolitan
Lokasi Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Srengseng Sawah Segera Penuh

Lokasi Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Srengseng Sawah Segera Penuh

Megapolitan
Kekurangan Personil, Jadi Alasan Pelaku Usaha Masih Melanggar PPKM di Kecamatan Cipondoh

Kekurangan Personil, Jadi Alasan Pelaku Usaha Masih Melanggar PPKM di Kecamatan Cipondoh

Megapolitan
Kisah Para Pahlawan Dibalik Evakuasi Sriwijaya Air SJ 182. . .

Kisah Para Pahlawan Dibalik Evakuasi Sriwijaya Air SJ 182. . .

Megapolitan
Jakarta Krisis Covid-19, Pimpinan Komisi E Minta Anies Blusukan Cegah Penularan

Jakarta Krisis Covid-19, Pimpinan Komisi E Minta Anies Blusukan Cegah Penularan

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Tak Merasa Efek Samping Setelah Divaksin Covid-19

Wali Kota Tangerang Tak Merasa Efek Samping Setelah Divaksin Covid-19

Megapolitan
Sopir Ojol Dikeroyok Pengendara Mobil di Kebayoran Lama

Sopir Ojol Dikeroyok Pengendara Mobil di Kebayoran Lama

Megapolitan
Melanggar PPKM, Kafe dan Tempat Fitness di Cipondoh Ditutup

Melanggar PPKM, Kafe dan Tempat Fitness di Cipondoh Ditutup

Megapolitan
Pengendara Motor Kebutan-kebutan di Sekitar Istana, Diberhentikan, Kena Sanksi Push Up

Pengendara Motor Kebutan-kebutan di Sekitar Istana, Diberhentikan, Kena Sanksi Push Up

Megapolitan
Terapkan PSBB, Jakarta Keluar dari 10 Besar Kota Termacet Dunia

Terapkan PSBB, Jakarta Keluar dari 10 Besar Kota Termacet Dunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X